Dahaga Minyak China Mulai Berkurang

JAVAFX – Saat wabah corona membuat ekonomi China hampir terhenti pada awal tahun ini, importir minyak mentah mereka justru terlibat dalam pembelian besar-besaran, tetapi sekarang karunia Tiongkok ini tampaknya menguap, dan bulls telah dievakuasi. Perlu diwaspadai melemahnya katalis harga minyak utama saat ini. Pada Mei, impor minyak mentah China melonjak ke level tertinggi sepanjang masa, dengan impor mencapai 47,97 juta ton, atau 11,34 juta barel per hari, menurut Bloomberg.

Amukan China untuk memborong minyak saat harga murah kemarin, menjadi alasan utama mengapa harga minyak kemudian dapat kembali dengan cepat dari posisi terendah bersejarah mereka pada bulan April.

Tetapi setelah dua bulan berturut-turut pembelian meningkat, impor minyak mentah China melambat cukup dramatis pada bulan Juni, dengan para pedagang dari Houston ke Jenewa ke Singapura melaporkan bahwa selera negara terhadap minyak mentah telah sangat menurun dalam beberapa pekan terakhir. Data bea cukai dari 27 negara produsen menunjukkan bahwa eksportir memuat ~ 2,55 juta barel per hari, atau 22%, lebih sedikit dari minyak mentah menuju ke China selama bulan Mei.

Kecepatan tidak berkelanjutan

Kemerosotan ekspor dapat diartikan sebagai salah satu dari dua hal: Permintaan minyak China sekali lagi memukul mundur, mungkin karena apa yang disebut gelombang kedua Covid-19, atau laju pembelian minyak mentah tidak berkelanjutan dan sekarang kembali ke artinya. Beruntung bagi para bull, opsi kedua tampaknya menjadi alasan yang lebih valid untuk skenario yang sedang berlangsung.

Pabrik penyulingan independen yang sensitif terhadap harga China – alias teko teh – mengambil keuntungan dari jatuhnya harga minyak pada bulan April untuk persediaan pada minyak mentah murah dan memotong pembelian mereka dengan tajam setelah harga minyak mentah rebound. China mengimpor rekor 19,1 juta barel Ural Rusia untuk pemuatan April. Perjalanan dari pelabuhan Laut Baltik Rusia memakan waktu sekitar 40-50 hari, yang berarti sebagian besar minyak yang dimuat April akan tiba di pelabuhan Cina pada bulan Juni.

Apa yang dipegang oleh beberapa pedagang adalah harapan bahwa kilang teko China masih lapar – dengan putus asa – untuk impor minyak mentah, jika hanya berpegang pada izin pemerintah mereka untuk mengimpor pada kuota tertentu.

Lebih lanjut perlu dicatat oleh pedagang adalah fakta bahwa impor oleh raksasa Cina – China National Petroleum Corporation (CNPC), China National Offshore Oil Corporation (CNOOC), dan China Petroleum & Chemical Corporation (Sinopec) – tidak ketinggalan.

Pada gilirannya ini berarti bahwa impor kemungkinan akan tetap lemah pada bulan Juli dan Juli dan mungkin pulih pada bulan September. Optimisme ini, bagaimanapun, gagal menjelaskan fakta bahwa teko membuat lebih dari seperlima dari kapasitas pemrosesan minyak mentah Cina.

Tapi ada masalah lain di cakrawala untuk teko khususnya, jika bukan untuk pedagang global: Cina bersiap-siap untuk membangun mega kilang (400.000 barel per hari) di Shandong. Kilang itu dijadwalkan online pada 2024, dan itu akan membuat banyak teko menjadi tidak relevan.

Mengenai permintaan yang dihancurkan oleh pandemi, Cina telah berhasil menangani gelombang Covid-19 keduanya, dengan cepat membawa situasi terkendali dalam hitungan minggu dan tetap relatif stabil selama setidaknya satu bulan sekarang.

Sayangnya, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk pasar raksasa Amerika Utara.

Permintaan Global Masih Memulihkan

Anda dapat mengharapkan untuk melihat lebih banyak lagi pasang surut yang didorong oleh pedagang dari pasar Cina di masa mendatang. Meskipun ada penurunan permintaan oleh pelanggan utama, harga Ural telah bertahan cukup baik. Merek andalan Rusia serta Saudi dan minyak mentah OPEC telah menikmati kekuatan harga yang jauh lebih baik seperti yang kami jelaskan di sini berkat pengurangan produksi yang dalam.

Secara keseluruhan, harga minyak global tampaknya telah terkonsolidasi ~ $ 40 / barel dan kemungkinan akan tetap terikat hingga katalis besar lainnya muncul (apakah vaksin Covid-19 sudah ada?)

Sementara itu, ada baiknya mengawasi masa depan minyak mentah berdenominasi yuan China, diluncurkan pada Maret 2018, karena minat global sedang berkumpul – meskipun lambat. Masih ada tantangan untuk menjadi tolok ukur global, tetapi jelas menuju ke arah itu.

Minat global telah meningkat karena harga minyak China yang cukup stabil tahun ini berkat kontrol harga yang memungkinkannya merosot melalui perang harga minyak yang membuat harga menjadi negatif untuk WTI pada bulan April, menurut Wall Street Journal.

Pada 2018, hanya ada 45 pialang internasional yang menawarkan berjangka minyak berdenominasi yuan China. Sekarang, ada 60, kata WSJ, dan mereka termasuk JPMorgan dan Goldman Sachs.

Selanjutnya, untuk pertama kalinya, menguntungkan bagi pedagang untuk memberikan kontrak ini. Sumber-sumber industri mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa BP sekarang telah secara resmi menjadi perusahaan global besar pertama yang mengirimkan minyak ke kontrak Shanghai pada bulan Juli. BP dilaporkan mengirimkan 3 juta barel minyak Irak ke dalam kontrak, dan akan mengirimkan satu juta barel lagi bulan depan.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Ketua DPR Optimistis dengan RUU Infrastruktur Biden

Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi, Rabu (12/5), memuji pertemuan antara para pejabat Gedung Putih dan para wali kota dari Los Angeles, Kansas...

Harga Minyak Naik Dibayangi Kekhawatiran Permintaan

JAVAFX - Meskipun minyak mengalami kenaikan yang signifikan selama beberapa minggu terakhir, ketidakpastian permintaan terus mempengaruhi harga. Merebaknya gelombang kedua virus Covid-19 baru di...

Harga Emas Menguat, Data NFP Hambat Kenaikan Suku Bunga

Emas perlahan menguat pada hari Senin dan diperdagangkan di dekat level puncak tiga bulan yang dicapai minggu lalu. Kenaikan emas ini menyusul hasil yang mengecewakan pada data pekerjaan AS dan mendukung harapan bahwa suku bunga masih akan rendah untuk beberapa waktu.

Jajak Pendapat AP-NORC: Popularitas Biden Konsisten

Jajak pendapat oleh AP-NORC menunjukkan optimisme orang Amerika secara keseluruhan semakin meningkat mengenai keadaan negara mereka. Lima puluh empat persen mengatakan negara itu berada di...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502