Dalam Perdagangan Yang Sempit, Harga Minyak Turun

JAVAFX – Harga minyak turun pada perdagangan di hari Rabu (02/09/2020), dimana harga AS menetap di level terendah dalam hampir sebulan, tertekan oleh penurunan tajam, tetapi penurunan sementara dalam pasokan dan produksi minyak mentah domestik, karena produksi di Teluk Meksiko melihat pemulihan yang kuat dari Badai Laura. Penurunan pasokan minyak mentah AS sebagaimana laporan dari Lembaga Informasi Energi (EIA) tidak mengherankan pasar. Pasalnya, Badai Laura menjadi sebab wajar penurunan yang lebih besar dari yang diperkirakan.

Dalam laporan EIA dikatakan bahwa persediaan minyak mentah AS turun 9,4 juta barel untuk pekan yang berakhir 28 Agustus, menandai penurunan mingguan keenam berturut-turut. Penurunan ini memang jauh lebih besar dari perkiraan rata-rata analis yang disurvei oleh S&P Global Platts sebesar 1,2 juta barel.  Sebelumnya, American Petroleum Institute pada Selasa melaporkan penurunan 6,4 juta barel. Data EIA juga menunjukkan stok minyak mentah di pusat penyimpanan Cushing, Okla., Naik sekitar 100.000 barel selama seminggu. Total produksi minyak mentah AS juga turun 1,1 juta barel pekan lalu menjadi 9,7 juta barel per hari. Penurunan tersebut bertepatan dengan penghentian produksi terkait dengan Badai Laura, yang mendarat di Pantai Teluk AS pada awal 27 Agustus.

Dengan latar belakang itu, minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Oktober turun $ 1,25, atau 2,9%, untuk menetap di $ 41,51 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu adalah akhir bulan depan terendah sejak 7 Agustus, menurut data FactSet. Minyak mentah Brent turun $ 1,15, atau 2,5%, pada $ 44,43 per barel di ICE Futures Europe.

Badai Laura memang menyebabkan penurunan signifikan dalam produksi minyak lepas pantai, tetapi penurunan ini bersifat sementara dan diperkirakan hanya terjadi selama musim badai saja. Penurunan besar dalam produksi minyak mentah mingguan AS tidak selalu menawarkan banyak dukungan ke pasar. Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan pada hari Rabu memperkirakan bahwa 19,9% dari produksi minyak saat ini di Teluk Meksiko telah ditutup. Pada saat Badai Laura mencapai Pantai Teluk Kamis pada lalu, sekitar 84% produksi minyak terhenti.

Ke depan, ada beberapa faktor yang bisa mendorong pergerakan minyak. Salah satunya adalah Data ketenagakerjaan bulanan AS akan dirilis Jumat besok. Diperkirakan data ini akan lebih rendah dari yang diharapkan sebagaimana bercermin dari data ADP sebelumnya.  Pasar masih mempertimbangkan tentang pembukaan sekolah-sekolah di AS. Ini akan menjadi faktor yang bisa meningkatkan permintaan minyak kembali. Dengan metode pembelajaran jarak jauh seperti saat ini, gangguan atas permintaan bensin masih tetap ada. Dorongan harga minyak mentah juga bisa muncul dari keberadaan vaksin Corona yang masuk ke pasar. Hingga kondisi tersebut belum ada, harga minyak mentah masih terancam mengalami penurunan.

Kondisi perdagangan minyak mentah saat ini dalam kisaran harga yang sempit. Harga sempat reli setelah menyentuh posisi terendah selama multi-dekade pada bulan April, tetapi mereka telah terjebak dalam kisaran perdagangan yang sempit selama dua bulan karena permintaan AS yang terpendam. Hingga bulan Juni, permintaan gagal untuk kembali ke level pra pandemi. Sejauh ini gagasan pemulihan ekonomi berbentuk V sehingga bisa membantu pulihnya permintaan yang dapat mendorong harga minyak naik telah dikesampingkan.

Harga minyak mentah WTI bertahan di level terendah $ 40 sejak awal Juli dalam perdagangan dengan volatilitas rendah yang tidak biasa, terutama dibandingkan dengan perubahan harga yang liar di awal tahun ini.

Terlepas dari pemotongan produksi minyak besar-besaran dari OPEC dan mitra non-OPEC yang dipimpin Rusia untuk membatasi pasokan dan permintaan yang pulih dengan baik di China, konsumsi minyak di konsumen minyak bumi utama dunia, Amerika Serikat, terjebak pada level di bawah normal.

Pembatasan perjalanan terkait COVID-19 dan berlanjutnya kehati-hatian konsumen di beberapa negara bagian AS setelah kebangkitan kembali infeksi virus korona telah membuat permintaan bensin AS jauh di bawah level tahun lalu di musim mengemudi musim panas. Permintaan bensin telah meningkat secara material dari posisi terendah April hingga Juni, tetapi setelah itu tertahan di bawah 9 juta barel per hari antara akhir Juni dan pertengahan Agustus, sebelum naik menjadi 9,161 juta barel per hari dalam sepekan hingga 21 Agustus, data EIA menunjukkan.

Meskipun ada kenaikan pada minggu itu, permintaan masih turun dari 9,9 juta barel per hari yang terlihat selama minggu yang sama tahun lalu, menunjukkan bahwa musim mengemudi musim panas ini akan berakhir tanpa permintaan bensin kembali ke tingkat sebelum pandemi.

Input minyak mentah di kilang A.S. masih 15 persen lebih rendah daripada saat ini tahun lalu, sementara pemanfaatan kapasitas kilang adalah 82,0 persen dalam seminggu hingga 21 Agustus dibandingkan dengan 95,2 persen pada minggu yang sama tahun 2019, data EIA menunjukkan.

Memang, belanja konsumen AS naik 1,9 persen pada Juli, tetapi ketidakpastian untuk Agustus dan bulan-bulan berikutnya tinggi karena tambahan tunjangan pengangguran senilai $ 600 berakhir pada akhir Juli.

“Pengeluaran yang dibutuhkan untuk mendorong pemulihan ekonomi pada Agustus adalah tanda tanya besar mengingat pendapatan pribadi yang terpukul secara nasional dengan hilangnya cek tunjangan pengangguran mingguan sebesar $ 600,” kata Chris Rupkey, kepala ekonom di MUFG di New York, kepada Reuters pekan lalu. .

Pada bulan Agustus, kepercayaan konsumen AS turun untuk bulan kedua berturut-turut, dan ke titik terendah dalam lebih dari enam tahun, data dari The Conference Board menunjukkan.

“Belanja konsumen telah pulih dalam beberapa bulan terakhir tetapi meningkatnya kekhawatiran di antara konsumen tentang prospek ekonomi dan kesejahteraan keuangan mereka kemungkinan akan menyebabkan pengeluaran menjadi dingin di bulan-bulan mendatang,” kata Lynn Franco, Direktur Senior Indikator Ekonomi di The Conference Board.

Lebih dari 200 anggota National Association for Business Economics (NABE) memperkirakan pemulihan yang lambat dari resesi, dengan hampir setengah responden memperkirakan produk domestik bruto (PDB) yang disesuaikan dengan inflasi akan tetap di bawah level Q4 2019 hingga paruh kedua tahun 2022 atau nanti, menurut Survei Kebijakan Ekonomi NABE Agustus 2020. Sebanyak 80 persen panelis menunjukkan setidaknya ada satu dari empat peluang resesi double-dip.

Prospek pemulihan ekonomi yang lebih lambat juga membebani harga minyak karena aktivitas ekonomi yang lebih rendah di ekonomi terbesar dunia juga akan berarti pemulihan yang lebih lambat dalam permintaan minyak. Pemotongan OPEC + telah menstabilkan harga minyak, tetapi Minyak Mentah WTI telah berjuang selama dua bulan untuk menembus di atas level terendah $ 40-an karena pemulihan konsumsi bahan bakar, termasuk konsumsi bensin dan permintaan bahan bakar jet yang masih sangat lemah, telah mendatar.

Rusia sendiri akan mengusulkan kepada OPEC + untuk bereaksi terhadap pemulihan permintaan minyak global, yang sekarang telah mencapai 90 persen dari level yang terlihat sebelum pandemi, Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan pada hari Rabu. “Kami berharap untuk pemulihan permintaan yang cepat dan akan mengusulkan untuk bereaksi berdasarkan kesepakatan OPEC +,” kata Novak dikutip Reuters.

Berbicara pada pertemuan online untuk membahas industri minyak dan gas Rusia, Novak mengatakan, seperti dikutip oleh kantor berita TASS, bahwa Moskow berharap akan ada pemulihan permintaan yang lebih cepat, yang akan bereaksi dalam pakta OPEC +. Menurut menteri energi Rusia, permintaan minyak global akan kembali ke level sebelum pandemi di beberapa titik pada tahun 2021.

Jika bukan karena kesepakatan OPEC + – di mana Rusia adalah kontributor non-OPEC terbesar – harga minyak akan menjadi $ 10-20 per barel, dan terkadang bahkan negatif, kata Novak, mencatat bahwa rekor pemotongan produksi menstabilkan minyak. pasar dan harga.

Sebagai bagian dari kesepakatan OPEC +, produksi minyak Rusia akan turun 13,8 persen tahun ke tahun antara Agustus dan Desember 2020, Novak menambahkan. Produksi minyak setahun penuh Rusia akan 10 persen lebih rendah pada 2020 daripada pada 2019, katanya.

Pada Agustus, ketika OPEC + mulai mengurangi rekor pemotongan sebesar 2 juta barel per hari, produksi minyak Rusia naik 5 persen dari Juli, menjadi 9,86 juta barel per hari, menurut perkiraan Reuters dari data kementerian energi dalam ton.

Angka produksi Rusia termasuk kondensat, sementara kesepakatan OPEC + mengecualikannya. Mempertimbangkan produksi kondensat Rusia sekitar 700.000 bpd-800.000 bpd, dan pagu produksi minyak mentah Rusia sebesar 9 juta bpd pada 1 Agustus, angka-angka tersebut menunjukkan bahwa Rusia memproduksi minyak mentah sedikit lebih banyak daripada kuotanya, menurut perkiraan Reuters.

Pavel Zhdanov, Wakil Presiden Keuangan di produsen minyak terbesar kedua Rusia, Lukoil, mengatakan kepada Reuters, “Pengalaman kami dengan kesepakatan OPEC + sebelumnya dan hasil dari dua bulan terakhir membuktikan bahwa sumur yang terhenti dapat kembali beroperasi dengan cepat tanpa kehilangan produktivitasnya”.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Gedung Putih: Biden akan Distribusikan Masker secara Adil

Presiden Amerika Joe Biden berencana mendistribusikan jutaan masker pada warga di komunitas-komunitas yang paling terkena dampak perebakan virus corona, sebagai bagian dari upayanya untuk...

Serang Biden, Trump Isyaratkan Akan Calonkan Diri Lagi 2024

Kurang dari enam minggu setelah meninggalkan jabatan, mantan presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Minggu (28/2) melancarkan serangkaian serangan terhadap penerusnya. Trump mengatakan Presiden...

FDA: Satu Suntikan Vaksin Johnson & Johnson Cukup Melawan COVID-19

Pemerintah Amerika menetapkan bahwa satu suntikan vaksin Covid-19 buatan Johnson & Johnson aman dan memberikan perlindungan parsial terhadap penyakit itu. Dalam analisa yang dirilis hari...

Pasokan Minyak AS Turun, Harga Makin Kokoh Diatas

JAVAFX - American Petroleum Institute (API) melaporkan pada hari Selasa (23/02/2021) peningkatan persediaan minyak mentah 1.026 juta barel untuk pekan yang berakhir 19 Februari....

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502