Dampak Krisis Di Laut Hitam Bagi Perdagangan Minyak dan Emas

Potensi invasi Ukraina oleh Rusia akan dirasakan di sejumlah pasar, mulai dari komoditi seperti minyak hingga emas sebagai asset safe haven.

Bagi pasar energi ada kemungkinan akan terpukul jika ketegangan berubah menjadi konflik terbuka. Sebagaimana diketahui bahwa Eropa bergantung pada Rusia atas sekitar 35% dari gas alamnya, sebagian besar datang melalui pipa yang melintasi Belarus dan Polandia ke Jerman, Nord Stream 1 langsung ke Jerman, dan lainnya melalui Ukraina.

Pada tahun 2020 volume gas dari Rusia ke Eropa turun setelah penguncian menekan permintaan dan tidak pulih sepenuhnya tahun lalu ketika konsumsi melonjak, membantu mengirim harga ke rekor tertinggi.

Sebagai bagian dari kemungkinan sanksi dalam kasus Rusia menginvasi Ukraina, Jerman mengatakan dapat menghentikan pipa gas Nord Stream 2 baru dari Rusia yang diperkirakan akan meningkatkan impor gas ke blok tersebut tetapi juga menggarisbawahi ketergantungan energi Eropa pada Moskow.

Pasar akan melihat ekspor gas alam dari Rusia ke Eropa Barat kemungkinan berkurang secara signifikan baik melalui Ukraina dan Belarus dalam hal sanksi dan harga gas kembali ke tingkat Q4.

Bagi minyak ketegangan ini mempertaruhkan “lonjakan material” dalam harga minyak dan mencatat bahwa kenaikan menjadi $150 per barel akan mengurangi pertumbuhan PDB global menjadi hanya 0,9% tahunan pada paruh pertama tahun ini, sementara inflasi lebih dari dua kali lipat menjadi 7,2%.

Bagi Emas, inflasi pada level tertinggi selama beberapa dekade dan kenaikan suku bunga yang akan datang telah menjadi bulan yang buruk bagi pasar obligasi, tetapi konflik Rusia-Ukraina dapat mengubahnya.

Imbal hasil Treasury AS dua tahun telah mengalami lonjakan bulanan terbesar sejak 2016 dan suku bunga 10-tahun tampaknya menuju level kunci 2%. Di Jerman, imbal hasil 10-tahun naik di atas 0% untuk pertama kalinya sejak 2019.

Peristiwa risiko besar biasanya melihat investor bergegas kembali ke obligasi, yang mewakili aset teraman di planet ini dan kali ini mungkin tidak berbeda, bahkan jika invasi Rusia ke Ukraina berisiko semakin mengipasi harga minyak — dan oleh karena itu inflasi.

“Jelas jika cerita Ukraina salah, akan ada tawaran yang cukup signifikan untuk Treasuries, dan gagasan 10 tahun untuk mencapai 2% akan ditunda,” kata Padhraic Garvey, kepala penelitian regional, Amerika di ING.

Tempat berlindung yang aman lainnya termasuk emas, yang sudah berada di puncak dua bulan serta yen. Harga ‘safe haven’ saat ketegangan Ukraina meningkat.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.