Data Ekonomi China Mendorong Harga Emas Turun

JAVAFX – Harga minyak menetap lebih rendah pada hari Senin (16/08/2021), memangkas kerugian tajam pada data ekonomi China yang lemah setelah sumber mengatakan kepada Reuters bahwa OPEC dan sekutunya percaya pasar tidak membutuhkan lebih banyak minyak daripada yang mereka rencanakan untuk dirilis dalam beberapa bulan mendatang.

Harga minyak mentah Brent turun $ 1,08, atau 1,5%, pada $ 69,51 per barel setelah sebelumnya jatuh ke $ 68,14. Minyak AS turun $1,15, atau 1,7%, menjadi $67,29 setelah mencapai posisi terendah $65,73.

Pasar telah turun lebih dari 3% di awal sesi setelah data menunjukkan output pabrik China dan pertumbuhan penjualan ritel melambat tajam pada Juli, meleset dari ekspektasi, karena banjir dan wabah baru COVID-19 mengganggu aktivitas bisnis.

Pemrosesan minyak mentah di China, importir minyak terbesar dunia, bulan lalu juga turun ke level terendah setiap hari sejak Mei 2020 karena penyulingan independen memangkas produksi dalam menghadapi kuota yang lebih ketat, persediaan yang meningkat, dan laba yang turun. Namun, harga sedikit rebound setelah sumber dari OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, mengatakan tidak perlu melepaskan lebih banyak minyak meskipun ada tekanan AS untuk menambah pasokan guna mengendalikan kenaikan harga minyak.

OPEC+ setuju pada Juli untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari per bulan mulai Agustus hingga pengurangan produksi minyak saat ini sebesar 5,8 juta barel per hari sepenuhnya dihapus.

Dua sumber OPEC+ mengatakan data terbaru dari OPEC dan dari pengawas energi Barat – Badan Energi Internasional (IEA) – juga mengindikasikan tidak perlunya tambahan minyak. {OPEC/M]

IEA pekan lalu mengatakan bahwa meningkatnya permintaan minyak mentah berbalik arah pada Juli dan diperkirakan akan meningkat pada tingkat yang lebih lambat selama sisa tahun 2021 karena melonjaknya infeksi COVID-19 dari varian Delta.  Produksi minyak AS dari tujuh formasi serpih utama diperkirakan akan meningkat sekitar 49.000 barel per hari (bph) pada bulan September, dipimpin oleh pertumbuhan Permian, menurut laporan produktivitas pengeboran bulanan Administrasi Informasi Energi pada hari Senin.

Pengelola uang mengurangi net-long minyak mentah berjangka AS dan kepemilikan opsi dalam seminggu hingga 10 Agustus, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS (CFTC) mengatakan pada hari Jumat. Spekulan juga memangkas posisi berjangka dan opsi mereka di New York dan London sebesar 21.777 kontrak menjadi 283.601 selama periode tersebut, kata CFTC.

Dengan meningkatnya kasus COVID, prospek permintaan terlihat tidak jelas, sehingga para pedagang semakin waspada tentang lindung nilai dan mengunci harga minyak.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.