Demonstrasi Hong Kong Akhir Pekan, Berakhir Rusuh

JAVAFX – Ribuan orang turun ke jalan-jalan Hong Kong pada Minggu (01/12/2019) dalam gelombang baru protes pro-demokrasi, tetapi polisi menembakkan gas air mata setelah beberapa demonstran melemparkan batu bata dan bom asap. Ini menjadi pemecah jeda yang jarang terjadi dalam aksi damai yang anti kekerasan dimana telah berlangsung selama enam bulan.

Gold Trading

Dalam tiga aksi unjuk rasa terbesar, jalan raya utama di sepanjang tepi laut di sisi Kowloon Victoria Harbour dipenuhi oleh para demonstran, mulai dari pengunjuk rasa bertopeng yang mengenakan pakaian serba hitam hingga orang tua dan kelaurganya . Mereka meneriakkan “Lima tuntutan, tidak kurang satu” dan “Membubarkan pasukan polisi” saat mereka berbaris.

Reli itu mengikuti dua pawai lainnya pada Minggu pagi etika para pengunjuk rasa berusaha untuk menjaga tekanan pada pemimpin kota Carrie Lam setelah kemenangan baru-baru ini oleh kubu pro-demokrasi dalam pemilihan dewan distrik dan mendapatkan dukungan AS untuk tujuan mereka.

“Jika kita tidak keluar, pemerintah akan mengatakan itu hanya masalah kaum muda, tetapi ini adalah masalah Hong Kong yang mempengaruhi kita semua,” kata Lily Chau, 30, saat dia mendorong anak kecilnya dalam kereta dorong di pawai di pawai di Kowloon. “Jika kita takut, pemerintah akan terus menginjak-injak hak-hak kita.”

Polisi memperkirakan 16.000 orang menghadiri rapat umum Kowloon. Slogan-slogan yang dicat di sepanjang dinding dan di trotoar mengingatkan orang banyak bahwa “Kebebasan tidak gratis” dan berjanji “Kemenangan di semua biaya.”

Pawai Kowloon terputus setelah polisi anti huru hara menembakkan gas air mata dan menangkap beberapa orang. Sebuah pernyataan polisi mengatakan pasukan minimum dikerahkan setelah “ratusan perusuh melemparkan bom asap” dan batu bata.

Para demonstran marah kepada polisi ketika mereka bergegas untuk melarikan diri dari gas air mata, meneriakkan “Polisi Brengsek” dan “Apakah Anda mencoba membunuh kami?” Beberapa pengunjukrasa menggali batu-batu paving dan melemparkannya ke jalan untuk mencoba memperlambat polisi.

Lebih banyak gas air mata ditembakkan pada malam hari setelah puluhan pengunjukrasa garis keras memasang penghalang jalan dan merusak beberapa toko dan restoran yang terhubung dengan China.

Protes Hong Kong relatif damai selama dua minggu sebelumnya hingga sekitar pemilu 24 November, tetapi gangguan hari Minggu ini mengindikasikan mungkin ada lebih banyak kekerasan jika Lam gagal memenuhi tuntutan para pemrotes.

Ketegangan mulai Sabtu malam setelah polisi menggunakan bola lada untuk melawan pengunjuk rasa dan seorang pria dipukul di kepalanya oleh seorang penyerang tak dikenal saat membersihkan jalan.

 

Lam mengatakan dia akan mempercepat dialog tetapi telah menolak untuk menawarkan konsesi baru sejak pemilihan. Pemerintahnya hanya menerima satu permintaan – mencabut undang-undang ekstradisi yang akan mengirim tersangka ke Cina daratan untuk diadili.

Elaine Wong, seorang pekerja kantor yang berada di pawai Kowloon, menyebut kemenangan pemilu baru-baru ini adalah “kemenangan kosong.” “Kami sebenarnya tidak memenangkan konsesi untuk tuntutan kami,” katanya. “Kita harus terus menonjol untuk mengingatkan pemerintah tentang ketidakbahagiaan kita.”

Dua demosntrasi sebelumnya di hari Minggu meminta bantuan kepada Presiden Donald Trump dan menuntut agar polisi berhenti menggunakan gas air mata. Dengan mengibarkan bendera Amerika, para pengunjuk rasa berpakaian hitam berbaris ke Konsulat A.S. untuk berterima kasih kepada Trump karena menandatangani undang-undang minggu lalu mendukung perjuangan mereka dan mendesaknya untuk dengan cepat memberi sanksi pada Lam dan pejabat lainnya karena menekan hak asasi manusia.

Beberapa memegang spanduk bertuliskan “Mari kita buat Hong Kong menjadi hebat kembali” – sebuah riff pada janji kampanye Trump 2016 untuk membuat Amerika hebat lagi. Satu menunjukkan dia berdiri di atas sebuah tank dengan “Trump” terpampang di bagian depan dan samping.

Pada unjuk rasa kecil lainnya, kerumunan damai sekitar 200 orang dewasa dan anak-anak muda berbaris ke markas pemerintah di pagi hari dan meneriakkan “Tidak ada lagi gas air mata.” “Banyak orang tua khawatir bahwa anak-anak mereka akan terpengaruh, karena anak-anak mereka batuk-batuk, pecah ruam dan sebagainya,” kata pekerja sosial dan penyelenggara pawai Leo Kong.

Di Jenewa, Cina menuduh komisioner tinggi HAM AS, Michelle Bachelet, menggembar-gemborkan “kekerasan radikal” di Hong Kong. Dalam sebuah artikel opini yang diterbitkan pada hari Sabtu di surat kabar South China Morning Post Hong Kong, Bachelet menyerukan “investigasi yang dipimpin oleh  hakim yang independen dan tidak memihak atas laporan penggunaan kekuatan berlebihan oleh polisi.” Dia juga mengatakan bahwa pemerintah Lam harus memprioritaskan dialog “bermakna, inklusif” untuk menyelesaikan krisis.

Delegasi China di Jenewa mengatakan artikel itu mencampuri urusan dalam negeri China dan memberikan tekanan pada pemerintah dan polisi Hong Kong, yang “hanya akan memberanikan para perusuh untuk melakukan kekerasan radikal yang lebih parah.” Dikatakan Bachelet membuat “komentar tidak pantas” tentang krisis Hong Kong dan bahwa pihak China telah mengajukan protes keras sebagai tanggapan. (WK)