Dengan Kepala Dingin, The Fed Pertahankan Kebijakan Moneter

Federal Reserve masih mempertahankan kebijakan moneternya, menahan suku bunga tidak berubah, dan mempertahankan nilai pembelian obligasi. The fed terlihat tidak ingin terburu-buru untuk menahan sikap akomodatifnya di saat peluncuran vaksin dan stimulus fiskal mendukung pemulihan ekonomi.

Federal Open Market Committee (FOMC) pertahankan suku bunga acuannya 0% hingga 0,25%. FOMC masih juga masih mempertahankan laju bulanan pembelian obligasinya sebesar $120 miliar.

“Di tengah kemajuan vaksinasi dan dukungan kebijakan yang kuat, indikator aktivitas ekonomi dan lapangan kerja telah menguat. Sektor yang paling terpengaruh oleh pandemi tetap lemah tetapi telah menunjukkan perbaikan,” kata Fed dalam sebuah pernyataan.

Meskipun latar belakang ekonomi membaik dan laju pembukaan kembali ekonomi yang lebih cepat, pandemi terus membebani prospek, menurut Fed. “Krisis kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung terus membebani ekonomi, dan risiko terhadap prospek ekonomi tetap ada.”

Dalam konferensi pers setelah pernyataan kebijakan, ketua Fed Jerome Powell terus memberi sinyal bahwa sikap kebijakan saat ini akan tetap stabil untuk beberapa waktu. Jerome Powell juga terus memberikan indikasi bahwa sikap kebijakan the fed saat ini masih akan tetap stabil untuk beberapa waktu.

“Kami terus berharap ini akan menjadi langkah tepat untuk mempertahankan kisaran target nol hingga seperempat persen saat ini untuk suku bunga dana federal sampai kondisi pasar tenaga kerja mencapai tingkat yang konsisten dengan penilaian komite tentang lapangan kerja maksimum dan inflasi telah meningkat menjadi 2%, dan menuju hingga melebihi 2% untuk beberapa waktu.“

Namun, para pelaku pasar terlihat masih waspada akan perubahan tak terduga terhadap kebijakan the Fed. Karena data ekonomi yang ada saat ini terus menunjukkan pemulihan yang kuat seiring dengan meningkatnya laju inflasi.

“Breakevens” inflasi 10 tahun, parameter utama ekspektasi inflasi selama dekade berikutnya, mencapai 2,4% pada hari Selasa, level tertinggi sejak April 2013. Indeks PCE, ukuran inflasi yang disukai Fed, berada di 1,6% untuk Februari.

Bank sentral tidak menutup mata terhadap peningkatan laju inflasi, tetapi terus mengindikasikan ledakan inflasi pasca-pembukaan kembali akan berumur pendek, atau sementara. “Inflasi telah meningkat, sebagian besar mencerminkan faktor-faktor sementara,” kata Fed dalam sebuah pernyataan.

“Kami kemungkinan akan melihat beberapa tekanan pada harga dan tetapi tekanan tersebut kemungkinan hanya sementara karena terkait dengan proses pembukaan kembali dan kenaikan harga satu kali saat ekonomi dibuka kembali,” kata Powell. “Hal ini tidak mungkin mengarah pada inflasi tahunan yang terus-menerus lebih tinggi di masa depan,” tambahnya.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Dorong Rencana Pemulihan Ekonomi untuk Atasi Lambatnya Pertumbuhan Kerja

Presiden Amerika Joe Biden akan bertemu dengan para anggota Senat minggu ini untuk mencari kesamaan dalam rencana pemulihan ekonominya, yang mencakup pengeluaran untuk infrastruktur,...

Ketua DPR Optimistis dengan RUU Infrastruktur Biden

Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi, Rabu (12/5), memuji pertemuan antara para pejabat Gedung Putih dan para wali kota dari Los Angeles, Kansas...

Harga Emas Stabil, Investor Menunggu Data Lanjutan

JAVAFX - Harga emas relatif stabil pada perdagangan di hari Selasa (11/05/2021) disaat ada penurunan dalam imbal hasil Obligasi AS yang membalas sedikit penguatan...

Biden Tunjuk Rahm Emanuel Sebagai Dubes AS untuk Jepang

Joe Biden telah memilih Rahm Emanuel, mantan wali kota Chicago dan kepala staf Gedung Putih di bawah pemerintahan Barack Obama, sebagai duta besar AS...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502