Dihantam Corona, Seberapa Cepat China Akan Pulih ?

JAVAFX – Pertanyaan terbesar bagi ekonomi global saat ini adalah seberapa cepat Cina dapat kembali ke hal-hal seperti operasi normal ketika sedang memerangi wabah koronavirus yang telah menewaskan hampir 1.900 orang dan membuat puluhan ribu orang sakit.

Gold Trading

Kontrol pemerintah dan ketakutan orang untuk pergi ke luar telah mengurangi pengeluaran untuk bisnis mulai dari bisnis mie lokal dan gerai Starbucks hingga ke Alibaba. Sementara itu, banyak pabrik masih tidak bekerja karena kurangnya staf, dengan pekerja yang terperangkap di kota asal mereka atau menghabiskan dua minggu di karantina.

Ekonomi China kemungkinan berjalan hanya pada kapasitas 40% -50% minggu lalu, menurut laporan Bloomberg Economics. Data berikut melacak seberapa banyak ekonomi terbesar kedua di dunia ini tetap tidak beraksi:

Tentang jumlah yang sama perjalanan dengan pesawat, kereta api, mobil dan kapal diambil menjelang Tahun Baru Imlek tahun ini dibandingkan dengan tahun lalu, tetapi jatuh sejak hari pertama Tahun Tikus pada 25 Januari telah kejam. Rata-rata, hanya ada sekitar 20% karena banyak perjalanan dilakukan setiap hari, yang berarti jutaan orang masih belum bepergian untuk kembali bekerja. Dan dengan bus jarak jauh hanya diizinkan beroperasi pada kapasitas 50% untuk mengurangi risiko penularan virus, jaminan simpanan akan membutuhkan waktu lama untuk dibersihkan.

Meskipun beberapa perusahaan, terutama perusahaan industri besar milik negara dan mereka yang membuat peralatan medis, telah meningkatkan produksinya, permintaan listrik masih jauh di bawah di mana seharusnya pada saat ini tahun. Bersamaan dengan laporan dari seluruh pusat manufaktur pantai timur Cina yang luas, angka daya menunjukkan sebagian besar kapasitas industri negara tetap menganggur.

Emisi nitrogen dioksida pada minggu setelah liburan adalah 36% di bawah di mana mereka berada pada titik yang sama setelah istirahat tahun baru pada 2019, menurut Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih, yang mengutip data satelit. Perlambatan 25% -50% di seluruh sektor industri seperti penyulingan minyak, pembangkit listrik tenaga batubara dan produksi baja berkontribusi terhadap penurunan tersebut, menurut organisasi riset independen.

Sebuah survei terhadap 109 perusahaan manufaktur Amerika di dan sekitar Shanghai menunjukkan bahwa meskipun hampir 70% beroperasi minggu lalu dan lebih dari 90% diharapkan akan kembali pada minggu ini, 78% perusahaan mengatakan mereka tidak memiliki staf yang cukup untuk menjalankan penuh garis produksi.

Alibaba Group Holding Ltd, perusahaan teknologi Cina pertama yang melaporkan hasil sejak epidemi muncul pada bulan Januari, mengatakan virus tersebut merusak produksi dan telah mengubah pola pembelian, dengan konsumen menarik kembali pada pengeluaran diskresi, termasuk perjalanan dan restoran.

Penurunan pengeluaran diskresioner itu dapat dilihat dengan jelas dalam pendapatan box office Tahun Baru Imlek ini.

Bahkan jika orang memang ingin membelanjakan uang, banyak toko tutup, dan pengecer online dan offline menghadapi masalah logistik untuk memasok pelanggan. Situasi itu dapat berlanjut sampai virus terkandung, orang-orang kembali bekerja dan dibayar, dan mereka merasa percaya diri untuk berbelanja lagi.