Ditengah Kekhawatiran, Harga Minyak Memilih Untuk Turun

JAVAFX – Dalam sepekan terakhir, harga minyak mentah telah jatuh sekitar 10%. Sebagian mencerminkan kelemahan di pasar ekuitas, yang pada gilirannya mencerminkan beberapa kekhawatiran atas pemulihan permintaan, diperburuk oleh akhir musim mengemudi AS. Belum lagi para pialang sedang menunggu hasil pengujian virus korona pasca libur hari Buruh.

Kekhawatiran tetap tinggi bahwa perayaan liburan akhir pekan ini dapat menyebabkan peningkatan jumlah kasus Covid-19, yang datang pada waktu yang bersamaan dengan kekhawatiran musiman yang meningkat ketika belahan bumi utara menuju bulan-bulan musim gugur yang lebih dingin, memaksa aktivitas sosial di dalam ruangan di mana risiko tertular virus meningkat.

Tekanan akhir pekan lalu pada harga minyak berlanjut setelah berita bahwa Saudi Aramco memangkas harga minyak untuk pengiriman Oktober ke pembeli di AS dan Asia, dan mengikuti sedikit kenaikan dalam jumlah rig AS. Namun, penurunan harga semakin diperparah oleh laporan bahwa impor minyak mentah China Seaborne telah turun 5,4% pada Agustus menjadi 10,9 juta bph, turun dari rekor tertinggi, karena kekhawatiran juga meningkat bahwa kapasitas penyimpanan China mendekati tank top.

Namun, pelemahan yang sedang berlangsung kemungkinan besar disebabkan oleh ketidakpastian pasar yang lebih luas seperti halnya faktor spesifik minyak. Sementara itu, pedagang akan terus fokus pada OPEC + yang mengendalikan pasokan untuk mendapatkan dukungan. Meskipun demikian, risiko jangka pendek tetap dalam bentuk kepekaan terhadap berita virus corona dan beberapa pengembalian produksi yang terhenti.

Setelah berbulan-bulan volatilitas meleleh turun secara bertahap, penurunan harga yang cepat telah memukul seperti palu godam. Posisi yang jelas ini sangat mencerminkan pasar yang terlalu jauh mendahului realitas permintaan ekonomi, yang kemudian mengalami hambatan musiman terbesar dari semuanya, akhir musim puncak mengemudi di AS, ditambah dengan periode pemeliharaan kilang.

Adapun pasar yang lebih luas, pada dasarnya, hanya sedikit yang berubah. Namun, dolar AS yang lebih kuat yang dihasilkan karena tekanan ECB ditambah kemungkinan Fed yang cenderung melemah pada bulan September telah melemahkan pilar harga yang sangat kuat. Penurunan USD selama bulan Juli dan Agustus sangat mendukung harga minyak. Koreksi aset berisiko yang dimulai dengan perubahan narasi EURUSD yang berubah menjadi minyak masih berlangsung, meskipun bisa dibilang banyak domino di sisi mata uang telah jatuh.

Pelaku pasar minyak, secara bertahap mulai menilai kembali pembantaian tersebut. Sementara risiko penurunan jangka pendek selalu ada, tren jangka panjang masih menunjukkan lebih tinggi untuk harga minyak, yang seharusnya menawarkan sedikit dukungan pada level saat ini. West Texas Intermediate (WTI), turun menjadi $ 38,55 pada hari Selasa – terendah sejak 10 Juli.

Pada harga $ 39 saat ini, minyak turun 10,4% dari $ 43,57 – tertinggi dari candle hammer terbalik yang dibuat pada tanggal 31 Juli. Pola candlestick tersebut telah memperingatkan akan terjadinya aksi jual.

Lebih penting lagi, penurunan harga dapat diperpanjang minggu ini, karena grafik harian histogram MACD sekarang mencetak batang yang lebih dalam di bawah garis nol. Itu pertanda menguatnya momentum penurunan.

RSI 14 hari menandakan kondisi bearish dengan cetakan di bawah 50, dan simple moving average 5 dan 10 hari mengarah ke selatan, menunjukkan pengaturan bearish.

Pada sisi negatifnya, support utama terlihat di $ 38,54 (terendah 10 Juli) dan $ 37,08 (terendah 25 Juni). Sebagai alternatif, resistensi berada di $ 40 (level psikologis) dan $ 41,97 (SMA 10 hari). Penutupan di atas SMA 10-hari diperlukan untuk membatalkan bias bearish.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Presiden Korea Selatan Dijadwalkan Bertemu Biden di Gedung Putih

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada 21 Mei mendatang akan menjadi pemimpin dunia kedua yang bertemu langsung dengan Presiden Joe Biden di Gedung Putih,...

Politikus Konservatif AS Klaim Kebijakan Iklim Biden akan Pangkas Konsumsi Daging

Beberapa anggota parlemen kubu Republik dan politikus konservatif di AS terus mengumbar klaim bohong bahwa kebijakan iklim Presiden Joe Biden akan memangkas jumlah konsumsi...

Biden Umumkan Cara Baru untuk Dorong Vaksinasi

Presiden AS Joe Biden, Selasa (11/5) mengumumkan cara baru untuk membantu lebih banyak orang Amerika memperoleh vaksin terhadap pandemi virus corona. Gedung Putih mengatakan bahwa...

Presiden Korea Selatan Dijadwalkan Bertemu Biden di Gedung Putih

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada 21 Mei mendatang akan menjadi pemimpin dunia kedua yang bertemu langsung dengan Presiden Joe Biden di Gedung Putih,...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502