Ditengah Krisis, Harga Emas Menyimpan Potensi Rebound

JAVAFX – Harga emas mengalami krisis virtual setelah rilis laporan oleh Biro Sensus AS yang merinci penjualan bulanan untuk layanan ritel dan makanan pada Agustus 2021. Laporan tersebut mengindikasikan peningkatan belanja konsumen sebesar 0,7%, dengan total penjualan $618,7 miliar.

Laporan itu mengatakan bahwa “Perkiraan awal penjualan ritel dan layanan makanan AS untuk Agustus 2021, disesuaikan dengan variasi musiman dan perbedaan hari libur dan hari perdagangan, tetapi tidak untuk perubahan harga, adalah $618,7 miliar, meningkat 0,7 persen (±0,5 persen) dari bulan sebelumnya, dan 15,1 persen (±0,7 persen) di atas Agustus 2020. Total penjualan untuk periode Juni 2021 hingga Agustus 2021 naik 16,3 persen (±0,5 persen) dari periode yang sama tahun lalu. Perubahan Juni 2021 hingga Juli 2021 persen direvisi dari turun 1,1 persen (±0,5 persen) menjadi turun 1,8 persen (±0,2 persen). Penjualan perdagangan ritel naik 0,8 persen (±0,5 persen) dari Juli 2021, dan naik 13,1 persen (±0,7 persen) di atas tahun lalu. Toko pakaian dan aksesoris pakaian naik 38,8 persen (±3,3 persen) dari Agustus2020, sementara SPBU naik 35,7 persen (±1,6 persen) dari tahun lalu.”

Laporan ini berdampak besar pada sentimen pasar emas. Indeks dolar AS naik 0,36% di 92,855. Namun, harga emas benar-benar hancur. Di bursa berjangka AS, pada kontrak Comex Desember 2021 paling aktif turun $41, turun 2,26%, dan berakhir di $1753,80.

Pergeseran sentimen pasar didasarkan pada keyakinan bahwa angka penjualan ritel yang kuat hari ini akan memperkuat narasi tapering pada pertemuan FOMC bulan ini. Pertemuan FOMC akan dimulai ketika anggota Federal Reserve bertemu pada 21 September.

Emas mendapat pukulan yang cukup besar, dimana kenaikan dolar dan imbal hasil Treasury dan data yang lebih kuat, ditungjang beberapa peristiwa geopolitik atau kejutan Fed, lintasan emas tidak mungkin berubah menjelang pertemuan FOMC.

Kenaikan harga emas selanjutnya adalah mentargetkan di $1738,40, yang saat ini ditetapkan dari pijakan $1712,80. Kumpulan data yang dimulai setelah flash crash pada 9 Agustus ketika emas diperdagangkan ke level terendah $1678,10, hingga di posisi tertinggi pada 3 September ketika emas mencapai puncaknya pada $1836 per ounce.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.