Ditengah Wabah, Permintaan Minyak India Diyakini Baru Akan Pulih Akhir Tahun Ini

JAVAFX – Permintaan minyak India diperkirakan akan kembali normal pada akhir tahun, setelah berbulan-bulan ketidakpastian dalam menghadapi gelombang ketiga infeksi Covid-19. Setelah berbulan-bulan meningkatnya infeksi virus corona di seluruh negeri dan meningkatnya pembatasan yang berarti permintaan minyak lebih rendah, India akhirnya dapat melihat titik terang di ujung terowongan. Menurut prediksi baru, permintaan minyak India dapat mencapai tingkat pra-pandemi pada akhir 2021.

Menteri Perminyakan India Dharmendra Pradhan mengatakan kepada Bloomberg, “Ada tanda-tanda kebangkitan permintaan karena pencabutan penguncian dan peningkatan bertahap dalam ekonomi,”. Artinya, “Kami yakin pada akhir tahun, kami akan berada dalam posisi yang sangat kuat untuk memulihkan perilaku konsumsi awal kami.”

Diesel dan bensin telah menjadi beberapa produk energi yang paling terpukul, karena penguncian yang ketat membatasi pergerakan di seluruh negeri. Permintaan turun sekitar 30 persen dibandingkan rata-rata pra-pandemi 2019. Namun, karena kita akhirnya melihat penurunan tingkat infeksi di India, konsumsi bahan bakar negara itu secara bertahap meningkat lagi. Memberikan tingkat vaksinasi meningkat dan India menghindari gelombang keempat yang selalu mengancam di akhir tahun, tingkat minyak dapat kembali normal pada akhir tahun.

India mengimpor sekitar 80 persen minyaknya, menjadikannya importir minyak terbesar ketiga secara global. Dengan populasi lebih dari satu miliar orang, ini adalah pasar utama untuk minyak dan gas, yang diperkirakan akan menjadi salah satu yang terbesar selama dekade berikutnya.

Kekhawatiran bagi India sekarang adalah kenaikan harga minyak. Pejabat India meminta OPEC+ untuk menghentikan pemotongan minyak untuk menstabilkan harga minyak global yang saat ini tinggi. Pejabat minyak di negara itu memperingatkan OPEC bahwa kekhawatiran India adalah menemukan harga minyak terendah, yang berarti lebih dari bersedia untuk beralih ke negara-negara penghasil minyak yang lebih kompetitif untuk impornya.

Menteri Dharmendra Pradhan menyatakan pada minggu lalu, “Harga hari ini sangat menantang”, “Saya membujuk teman-teman produsen saya” untuk harga minyak yang lebih masuk akal.

Hal ini memprihatinkan bagi negara-negara penghasil minyak Timur Tengah yang mengandalkan India untuk pasar ekspornya. Pada bulan Mei, ekspor Timur Tengah ke India turun ke level terendah dalam 25 bulan, karena permintaan yang rendah, kuota produksi, dan harga yang tinggi.

India telah lama berbicara tentang diversifikasi impor minyaknya karena kekhawatiran seputar kuota produksi OPEC yang ketat meningkat. Sampai saat ini, impor minyak India sebagian besar berasal dari Irak dan Arab Saudi. Namun, dalam beberapa pekan terakhir India telah mencari opsi alternatif untuk impornya.

India mengarahkan pandangannya ke Amerika Latin, Amerika Serikat dan Mediterania untuk impor yang lebih murah. Dan ketika Guyana meningkatkan kehadirannya di dunia minyak, India dengan cepat menjalin kemitraan dengan kekuatan minyak yang meningkat, memulai impor minyak mentah light sweet Liza Guyana minggu ini.

Sebuah kargo 1 juta barel akan memulai perjalanannya pada 4 Juli di kapal tanker berbendera Yunani Militos yang ditetapkan untuk pelabuhan Paradip India, di mana ia dijadwalkan tiba sekitar 8 Agustus. Sementara harga belum dilaporkan, ini adalah ‘kargo percobaan’ untuk minyak Guyana, untuk melihat apakah India akan memberikan kontrak jangka panjang kepada produsen minyak baru.

Karena permintaan minyak perlahan kembali normal di India, OPEC harus berpikir hati-hati tentang langkah selanjutnya jika berharap untuk mempertahankan India sebagai importir utama minyak Timur Tengah.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.