Dolar AS Terkoreksi, Membuat Harga Emas dan Minyak Rebound

JAVAFX – Dolar AS diperdagangkan pada 110,45 yen dibandingkan dengan 110,29 yen yang diambil pada penutupan perdagangan New York pada hari Senin. Terhadap euro, Dolar AS dihargai $ 1,1718 dibandingkan dengan $ 1,1737 kemarin.

Harga minyak mentah berjangka naik $0,91 menjadi $67,39 per barel setelah jatuh $1,80 menjadi $66,48 per barel pada hari Senin. Sementara itu, harga emas setelah anjlok $36,60 menjadi $1,726.50 per ounce di sesi sebelumnya. Pada perdagangan di bursa berjangka, harga emas naik $4,40 menjadi $1.730,90 per ounce.

Indeks bursa saham utama AS saat ini mengarah ke pembukaan yang datar pada perdagangan di hari Selasa (10/08/2021), dimana sejumlah saham kemungkinan akan memperpanjang kinerja loyo yang terlihat selama dua sesi sebelumnya. Pedagang mungkin enggan untuk membuat langkah signifikan menjelang rilis laporan Departemen Tenaga Kerja tentang inflasi harga konsumen di bulan Juli pada hari Rabu.

Para ekonom saat ini memperkirakan harga konsumen naik 0,5 persen di bulan Juli setelah naik 0,9 persen di bulan Juni. Tingkat tahunan pertumbuhan harga konsumen diperkirakan akan melambat menjadi 5,3 persen dari 5,4 persen.

Harga konsumen inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi, diperkirakan akan naik sebesar 0,4 persen di bulan Juli menyusul kenaikan 0,9 persen di bulan Juni. Pertumbuhan harga inti tahun ke tahun diperkirakan turun menjadi 4,3 persen dari 4,5 persen.

Departemen Tenaga Kerja dijadwalkan untuk merilis laporan terpisah tentang inflasi harga produsen di bulan Juli pada hari Kamis. Data inflasi dapat berdampak pada prospek kebijakan moneter, meskipun pertemuan Federal Reserve berikutnya tidak dijadwalkan hingga September.

Pada perdagangan sebelumnya, Indeks saham AS kembali menunjukkan kinerja yang beragam selama perdagangan pada hari Senin setelah mengakhiri perdagangan Jumat lalu di sisi yang berlawanan dari garis yang tidak berubah. Indek Dow Jones dan S&P 500 mundur dari rekor penutupan tertinggi Jumat lalu, Nasdaq yang padat teknologi sedikit lebih tinggi. Nasdaq naik tipis 24,42 poin atau 0,2 persen menjadi 14.860,18, tetapi S&P 500 tergelincir 4,17 poin atau 0,1 persen menjadi 4.432,35 dan Dow turun 106,66 poin atau 0,3 persen menjadi 35.101,85.

Saham terus menunjukkan kinerja beragam menyusul data pekerjaan AS Jumat lalu yang lebih baik dari perkiraan. Laporan Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat menambah optimisme ekonomi tetapi juga meningkatkan kekhawatiran tentang prospek kebijakan moneter. Akhir pekan ini, laporan inflasi harga konsumen dan produsen juga dapat memengaruhi perkiraan kapan Federal Reserve akan mulai mengurangi pembelian asetnya.

Sebagian besar sektor utama mengakhiri hari hanya menunjukkan pergerakan moderat, berkontribusi pada kinerja yang lesu oleh pasar yang lebih luas. Namun, saham emas menunjukkan pergerakan substansial ke sisi bawah, dengan NYSE Arca Gold Bugs Index anjlok 2,6 persen. Aksi jual saham emas terjadi di tengah penurunan tajam lainnya oleh harga logam mulia.

Penurunan tajam harga minyak mentah juga berkontribusi terhadap pelemahan yang cukup besar di antara saham jasa minyak, yang mengakibatkan penurunan 1,9 persen oleh Philadelphia Oil Service Index. Saham maskapai penerbangan, produsen minyak dan tembakau juga terlihat melemah hari ini, sementara beberapa kekuatan terlihat di antara saham pialang dan baja.

Data awal yang dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja pada hari Selasa menunjukkan produktivitas tenaga kerja di AS meningkat jauh lebih sedikit dari yang diharapkan pada kuartal kedua. Departemen Tenaga Kerja mengatakan produktivitas tenaga kerja melonjak 2,3 persen pada kuartal kedua setelah melonjak dengan revisi turun 4,3 persen pada kuartal pertama. Para ekonom memperkirakan produktivitas melonjak 3,5 persen dibandingkan dengan lonjakan 5,4 persen yang telah dilaporkan untuk kuartal sebelumnya.

Laporan tersebut juga menunjukkan biaya tenaga kerja per unit naik 1,0 persen pada kuartal kedua, hanya sedikit dari perkiraan ekonom untuk kenaikan 1,1 persen. Sementara itu, kenaikan 1,7 persen dalam biaya tenaga kerja yang sebelumnya dilaporkan untuk kuartal pertama direvisi menjadi penurunan 2,8 persen.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.