Dolar AS Tertekan Di Saat Perang Tarif Masih Memanas

JAVAFX – Dolar AS tertekan di saat perang tarif masih memanas pada perdagangan hari ini di mana potensi penguatan dari mata uang AS ini sepertinya memang mulai hilang adanya sebagai bentuk aksi mencari aset penggantinya.

Secara umum di perdagangan sebelumnya, kondisi greenback mengalami tekanannya dari mata uang utama dunia lainnya, sehingga hal ini mengakibatkan EURUSD ditutup menguat di level 1,1674, GBPUSD ditutup menguat di level 1,3150, AUDUSD ditutup menguat di level 0,7259 dan USDJPY ditutup melemah di level 112,26.
Dan untuk sementara di siang ini, EURUSD bergerak di level 1,1679, GBPUSD bergerak di level 1,3148, AUDUSD di level 0,9260 dan yen di level 112.18.

Nilai dolar AS sedikit membaik pada perdagangan sebelumnya setelah ada beberapa aksi likuiditas negara-negara yang memberi ruang tekanan kepada dolar AS telah nyata adanya dengan menekan mata uang AS tersebut pasca Turki. Sebelumnya investor pernah memanfaatkan momentum mulai munculnya pengaruh kritik Presiden Trump agar bank sentral AS atau the Fed untuk menahan keinginan naiknya suku bunganya. Kritik tersebut disetujui oleh ketua the Fed Jerome Powell yang sadar bahwa ekonomi AS memang masih butuh kenaikan suku bunganya, namun dolar AS sebaiknya melemah terlebih dahulu untuk mengurangi tekanan defisit.

Dan perang tarif memang sedang berlangsung dan makin memanas ditandai dengan saling berbalas aksi tarif baik dari AS maupun dari China. Sebelumnya indeks dolar menjaga ritme positifnya selama ini di mana proses perang dagang memberikan arti bahwa harga barang yang terkena tarif baru dari Presiden Trump khususnya harga barang di AS, akan mengalami kenaikannya. Sisi kenaikan inflasi di AS tentu akan mendatangkan dukungan yang kuat terhadap rencana kenaikan suku bunga ths Fed yang bisa naik secara agresif.

Namun usaha pelemahan dolar AS memang terus diusahakan pasar agar sisi likuiditas dunia tidak dipertanyakan kelanjutannya. Ini sebagai bentuk jawaban terhadap pertanyaan beberapa lembaga internasional yang khawatir perang dagang bisa meningkatkan kekurangan likuiditas keuangan dunia dalam waktu 2 tahun mendatang sehingga muncul kiris ekonomi baru.

China telah melakukan devaluasi mata uangnya demi menjaga ritme nilai tukarnya dengan dolar AS, sehingga kondisi ini sepertinya mulai diikuti oleh beberapa bank sentral dunia lainnya untuk meredam penguatan dolar AS. Sejauh ini situasi pelemahan dolar AS sedikit nyata adanya ditengah perang dagang yang masih berkecamuk.

(Sumber: Analis JAVAFX)
Author : Adhi Gunadhi

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.