Dolar AS Terus Tertekan Di Tengah Inflasi AS Yang Melambat

0
46

Dolar AS menghadapi tantangan untuk mendapatkan momentum, imbas dari data ekonomi AS terbaru yang mengindikasikan penurunan inflasi AS. Hal ini memicu ekspektasi bahwa Federal Reserve akan menurunkan suku bunga di 2024 mendatang.

Indeks dolar saat ini berada di dekat level terendah lima bulan, yang mencerminkan antisipasi pasar terhadap potensi penurunan suku bunga oleh the Fed. Sentimen ini didukung oleh data AS baru-baru ini yang menunjukkan penurunan harga untuk pertama kalinya di lebih dari tiga setengah tahun, yang menunjukkan perlambatan laju inflasi tahunan.

Perdagangan hari libur yang tipis membuat dolar berjuang keras untuk mendapatkan kekuatan untuk pulih yang tertekan oleh inflasi AS yang melambat dan potensi kenaikan suku bunga The Fed. Penurunan inflasi AS di bulan November mendorong ekspektasi penurunan suku bunga Fed pada tahun 2024, sehingga mengurangi daya tarik dolar. Nasib Dolar bergantung pada data inflasi lebih lanjut dan retorika Fed yang diawali dengan risalah pertemuan The Fed yang akan dirilis pada Rabu 3 Januari mendatang.

Di Asia, yen Jepang telah stabil di dekat puncaknya dalam lima bulan terakhir, diuntungkan oleh potensi pergeseran Bank of Japan (BOJ) dari kebijakan moneter ultra-mudah yang telah berlangsung lama. Komentar dari Gubernur BOJ Kazuo Ueda telah meningkatkan prospek perubahan kebijakan, karena ia mencatat adanya peningkatan kemungkinan untuk mencapai target inflasi 2% dari bank sentral. Meskipun Ueda menahan diri untuk tidak memberikan jadwal yang pasti untuk perubahan kebijakan, pernyataannya telah memicu spekulasi mengenai keluarnya Jepang dari lingkungan inflasi rendahnya.

Pergeseran lanskap moneter global ini, yang ditandai dengan potensi penurunan suku bunga the Fed dan sinyal kebijakan BOJ, membentuk dinamika mata uang. Kiwi dan dolar Australia telah mengalami sedikit kenaikan di tengah perkembangan ini. Penyesuaian yang sedang berlangsung dalam kebijakan-kebijakan bank sentral diperkirakan akan terus mempengaruhi pergerakan mata uang seiring dengan mendekatnya tahun baru.

Di tengah perdagangan yang tipis pada musim liburan, euro dan sterling menunjukkan sedikit perubahan terhadap dolar, sementara dolar Australia dan Selandia Baru berada di dekat level tertinggi dalam lima bulan terakhir pada perdagangan berjangka. Euro, Sterling, dan Antipodean berada di dekat level tertinggi baru-baru ini karena pasar-pasar utama masih tutup untuk Boxing Day.

Yen Jepang stabil di dekat puncak dalam lima bulan terakhir, karena potensi pergeseran sikap Bank of Japan (BOJ) dari kebijakan moneter ultra-mudah yang cukup lama. Komentar dari Gubernur BOJ Kazuo Ueda yang mencatat adanya peningkatan kemungkinan untuk mencapai target inflasi 2% dari bank sentral, telah meningkatkan prospek perubahan kebijakan tersebut.

Pergeseran lanskap moneter global ini, yang ditandai dengan potensi penurunan suku bunga the Fed dan sinyal kebijakan BOJ, membentuk dinamika mata uang. Kiwi dan dolar Australia telah mengalami sedikit kenaikan di tengah perkembangan ini. Penyesuaian yang sedang berlangsung dalam kebijakan-kebijakan bank sentral diperkirakan akan terus mempengaruhi pergerakan mata uang seiring dengan mendekatnya tahun baru.