Dolar Break Support 95.500 Karena Tingginya Inflasi AS

Dolar mengalami kerugian dan tertekan di bawah level support utama pada hari Kamis setelah inflasi AS terbukti tidak lebih panas dari yang diharapkan pada bulan Desember dan mendorong investor untuk memangkas posisi buy dollar.

Setelah beberapa bulan dalam kisaran yang ketat, dolar turun 0,6% pada euro pada hari Rabu menjadi $ 1,1450, terendah sejak pertengahan November. Tidak ada resistensi grafik utama untuk kerugian lebih lanjut hingga $ 1,1500an. Dollar juga turun 0,6% pada yen, turun melalui support sekitar 115 hingga mencapai 114,500yen per dolar, level terendah lebih dari dua minggu. Kelemahan greenback telah membantu dolar Australia menembus resistensi dan membawanya  melalui MA 50-hari ke puncak hampir dua bulan di $0,72900, di mana bertahan sepanjang sesi Asia.  Sterling, yang telah reli karena para pedagang menganggap ekonomi Inggris dapat bertahan dari lonjakan kasus COVID-19 dan bahwa Bank of England akan memulai kenaikan segera setelah bulan depan, sedang menguji rata-rata pergerakan 200 hari di $ 1,3717.

Angka inflasi bulanan AS bulan Desember yang diterbitkan pada hari Rabu sedikit lebih tinggi dari perkiraan dan pada 7%, peningkatan IHK tahun-ke-tahun sesuai seperti yang diharapkan.  Meskipun itu adalah angka yang terbesar sejak Juni 1982, para trader tidak melihatnya terlalu banyak menggeser Fed yang sudah hawkish. Dengan setidaknya tiga kali kenaikan suku bunga di harga pasar, beberapa investor bertaruh pada keuntungan dolar lebih lanjut.

“Saya tidak berpikir itu adalah komponen CPI yang menyebabkan pasar menarik napas lega,” kata ahli strategi pasar NatWest Jan Nevruzi dalam sebuah catatan.  “Apakah angka 6,7% atau 7,3% benar-benar telah mengubah lintasan Fed dalam beberapa bulan ke depan atau tahun ini – saya rasa tidak.” Mata uang utama dengan kinerja terbaik di hari Asia yang cukup tenang adalah kiwi dan sterling karena bank sentral di kedua negara terlihat berada di jalur yang lebih agresif daripada Fed.

Ini naik 4% dari posisi terendah Desember dan para pedagang sejauh ini mengabaikan krisis politik yang menyelimuti Perdana Menteri Boris Johnson yang meminta maaf karena menghadiri pesta di taman Downing Street selama penguncian virus corona.

Kenaikan telah dimulai di Selandia Baru dan dolar Selandia Baru telah menyentuh rata-rata pergerakan 50 hari di $0,6862, naik 0,2% di sesi tersebut. Dolar Kanada juga telah rally lebih dari 3,5% dalam tiga minggu, naik dengan harga minyak karena investor melihat melewati potensi kejatuhan ekonomi dari varian Omicron. Indeks dolar AS melayang di dekat level terendah dua bulan di 94,962.

Kemudian pada hari Kamis, Gubernur Fed Lael Brainard muncul di Kongres untuk mendengarkan pencalonannya sebagai wakil ketua dan dalam dua minggu Fed mengadakan pertemuan pertama tahun ini. “Dolar tidak harus meningkat karena The Fed sedang mempersiapkan siklus pengetatan,” kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australia Joe Capurso.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.