Dolar Dalam Tekanan Jelang Data NFP

0
60

Indeks dolar tertekan turun kembali pada hari Jumat, berada pada posisi terendah dalam tiga minggu karena investor bersiap untuk laporan tenaga kerja AS yang diperkirakan akan menunjukkan tanda-tanda lebih lanjut dari melemahnya pasar tenaga kerja di AS.

Awal pekan ini, data menunjukkan kontraksi mengejutkan dalam aktivitas jasa dan angka lapangan kerja swasta yang mengecewakan di AS, mendukung pandangan dovish terhadap kebijakan Fed. Pasar saat ini memperkirakan kemungkinan 73% bahwa The Fed akan mulai menurunkan suku bunga pada bulan September.

Secara eksternal, dolar menghadapi tekanan dari penguatan euro karena para pengambil kebijakan ECB menunjukkan kekhawatiran terhadap tren inflasi terkini, sementara sterling menguat setelah jajak pendapat menunjukkan kemenangan telak bagi Partai Buruh dalam pemilihan umum Inggris.

Data Tenaga kerja atau Non Farm Employment Change akan dirilis Jumat pukul 19.30 WB dan menjadi fokus Utama para trader.