Dolar dan Mata Uang Utama Sideways, Trader Tunggu Data Inflasi AS

0
172

Dolar AS dan mata uang utama bergerak stabil pada hari Kamis karena kekhawatiran atas sektor perbankan surut, sementara investor mengalihkan fokus ke data inflasi  untuk lebih banyak petunjuk tentang pergerakan suku bunga bank sentral berikutnya.

Data inflasi dari negara bagian Jerman, yang digunakan untuk menghitung angka inflasi awal untuk ekonomi terbesar zona euro pada pukul 16.00 WIB.

ECB telah meningkatkan suku bunga simpanan utamanya sebesar 350 basis poin menjadi 3% sejak Juli karena berusaha untuk menjinakkan inflasi yang melonjak. Saat ini ada dua kenaikan suku bunga 25 basis poin oleh Bank Sentral Eropa dengan harga penuh pada bulan September, menurut Refinitiv.

Anggota dewan Bank Sentral Eropa (ECB), Isabel Schnabel mengatakan pada hari Rabu inflasi yang mendasari di zona euro terbukti lengket dan penurunan biaya energi baru-baru ini mungkin tidak menurunkannya secepat yang diperkirakan beberapa orang.

Mata uang euro  naik tipis 0,08% menjadi $1,0870, tetapi berada di jalur yang tepat untuk mengakhiri bulan dengan kenaikan 2%. Sedangkan Indeks dolar (DXY), yang mengukur pergerakan dolar terhadap enam mata uang utama, 0,1% lebih rendah pada 102.02, karena kekhawatiran krisis perbankan memudar. Itu akan mencatat penurunan 2% untuk bulan Maret karena gejolak pasar yang dipicu oleh runtuhnya pemberi pinjaman AS Silicon Valley Bank dan memuncak dalam pengambilalihan darurat Credit Suisse oleh saingannya UBS.

Dolar berada di bawah tekanan dari kemungkinan bahwa Federal Reserve mungkin harus mengalah dalam perjuangannya melawan inflasi dan menghentikan kenaikan suku bunga. Tetapi dengan tidak adanya tanda-tanda keretakan lebih lanjut di sektor keuangan dan setelah langkah-langkah yang diambil oleh regulator, kegelisahan investor telah mereda untuk saat ini.

“Sentimen risiko yang lebih luas tampaknya bertahan karena kekhawatiran penularan bank terus memudar,” kata Christopher Wong, ahli strategi mata uang di OCBC di Singapura.

Data pengeluaran konsumsi pribadi AS yang akan dirilis pada hari Jumat akan memberikan petunjuk lebih lanjut tentang tekanan inflasi di ekonomi terbesar dunia tersebut.

“Dengan memudarnya ketakutan resesi, fokus pasar sekarang beralih ke data inflasi  (PCE AS) yang akan darilis tang akhir pekan ini, yang dipandang sebagai parameter inflasi favorit Fed,” kata Tina Teng, analis CMC Markets.

Yen Jepang USDJPY  menguat 0,4% menjadi 132,35 per dolar, setelah jatuh 1,5% pada hari Rabu. Mata uang telah bergejolak menjelang akhir tahun fiskal Jepang pada hari Jumat.