Dolar Ke Level Terendah Empat Minggu Atas Pesan Dovish Fed

Dolar AS merosot ke level terendah empat minggu baru terhadap mata uang mayoritas pada hari Kamis karena imbal hasil Treasury mundur dari lonjakan bulan lalu. Para pelaku pasar semakin yakin dengan argumen Federal Reserve bahwa suku bunga akan tetap rendah untuk beberapa waktu.

Indeks dolar, yang mencatat perdagangan greenback terhadap enam mata uang mayoritas, merosot ke level terendah sejak 18 Maret di 91,559 pada sesi Asia sebelum pulih relatif datar di level 91,666.

Euro naik ke level atas empat minggu di atas level $1,1989, level tertinggi yang sama sejak 4 Maret, sebelum diperdagangkan relatif tidak berubah di level $1,19735. Dolar menguat terhadap yen di level 108,87 yen, setelah mencapai level terendah tiga minggu 108,755 pada hari Rabu.

Penegasan kembali dari pejabat Fed bahwa mereka akan mempertahankan suku bunga rendah telah membantu menstabilkan obligasi AS, terutama pada pasar jangka pendek.

Sementara banyak investor masih ragu, Fed dapat mengubah kebijakannya akhir tahun ini jika data inflasi berayun jauh lebih tinggi dari yang diharapkan, untuk saat ini mereka puas untuk memberi Fed keuntungan dari keraguan ini.

Imbal hasil obligasi AS sepuluh tahun turun menjadi 1,6342% di perdagangan Asia, jauh di bawah puncak 14 bulan 1,776% yang dicapai akhir Maret, mengurangi daya tarik imbal hasil dolar.

Ketua Fed Jerome Powell pada Rabu mengatakan bahwa bank sentral AS akan mengurangi pembelian obligasi bulanannya sebelum berkomitmen untuk menaikkan suku bunga, sebuah skenario yang oleh banyak investor dianggap sudah pasti.

Melemahnya dolar AS juga berimbas positif terhadap mata uang komoditas. Dolar Australia naik hingga ke level $0,7745 pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak 23 Maret, menyusul reli 1% di sesi sebelumnya yang membuatnya keluar dari pita perdagangan ketatnya selama beberapa minggu terakhir.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Asa Minyak Mentah Di Tengah Proyeksi Pemulihan Ekonomi

Minyak menguat pada perdagangan Selasa pagi di Asia. Bahkan, minyak mentah merangsek naik mendekati level tertinggi dua tahun terakhir. Kenaikan ini tak lepas dari kelanjutan ekonomi utama seperti AS dan Eropa yang berangsur pulih dari COVID-19.

Saat Pasar Fokus Pada Inflasi, Dolar AS Tertahan Retorika Fed

Dolar AS tidak dapat berbuat banyak, dan harus ikhas tertahan tidak jauh dari level terendah tahun ini atas masih setianya para pelaku pasar terhadap Federal Reserve yang akan tetap teguh pada pengaturan kebijakan yang kendur menjelang data inflasi tahunan AS yang diperkirakan akan menunjukkan kenaikan tajam.

Biden Umumkan Cara Baru untuk Dorong Vaksinasi

Presiden AS Joe Biden, Selasa (11/5) mengumumkan cara baru untuk membantu lebih banyak orang Amerika memperoleh vaksin terhadap pandemi virus corona. Gedung Putih mengatakan bahwa...

Politikus Konservatif AS Klaim Kebijakan Iklim Biden akan Pangkas Konsumsi Daging

Beberapa anggota parlemen kubu Republik dan politikus konservatif di AS terus mengumbar klaim bohong bahwa kebijakan iklim Presiden Joe Biden akan memangkas jumlah konsumsi...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502