Dolar Makin Melemah, Emas Makin Kuat Dekati 1850

JAVAFX – Pada Kamis (03/12/2020), harga emas naik ke level tertinggi lebih dari satu minggu karena melemahnya dolar di tengah harapan vaksin virus korona yang terus mengemuka, sementara investor juga mempertimbangkan kemungkinan lebih banyak Stimulus AS. Harga emas di pasar spot naik naik 0,2% menjadi $ 1,835,37 per ounce menjelang pembukaan perdagangan sesi Eropa. Sementara harga emas berjangka AS naik 0,5% menjadi $ 1,838.60.

Ada keyakinan pasar akan kesepakatan stimulus dan kemajuan vaksin yang membuat investor lebih memilirik aset berisiko dan mendorong dolar AS mendekati posisi termurah dalam 2-1 / 2 tahun. Partai Republik dan Demokrat tidak dapat setuju pada paket bantuan virus korona baru, meskipun tanda-tanda awal menunjukkan bahwa proposal bipartisan senilai $ 908 miliar bisa jadi mendapatkan daya tarik sebagai alat negosiasi.

Pembicaraan tentang stimulus, terutama tentang kesepakatan bipartisan, akan mendukung emas dalam jangka pendek karena akan melemahkan Dolar AS. Sementara perkembangan positif soal vaksin COVID-19 dapat berdampak terbatas pada emas batangan ke depan sebanyak optimisme yang diperkirakan berdasarkan pasar. Pakar kesehatan di Amerika Serikat menyambut baik langkah Inggris yang menyetuji penggunaan darurat vaksin Pfizer Inc., dalam sebuah tanda bahwa regulator A.S. akan segera mengikutinya.

Penggerak utama kenaikan harga emas, adalah rendahnya suku bunga riil, dan melemahnya dolar, AS yang diperkirakan akan tetap lunak tanpa kemajuan ekonomi yang kongkrit di seluruh dunia atau tersedianya vaksin yang efektif untuk massa. Dalam kondisi yang demikian, emas dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang kemungkinan besar akan terjadi dari langkah-langkah stimulus besar.

Emas stabil pada perdagangan di hari Rabu setelah investor memilih berhati-hati atas berlalunya paket stimulus AS, sementara pasar juga bersorak atas persetujuan Inggris atas vaksin Pfizer COVID-19, sehingga membatasi sisi kenaikan emas batangan. Sebagaimana dikabarkan, Inggris menjadi negara pertama di dunia yang setuju menggunakan vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech. Vaksin ini akan diluncurkan mulai awal minggu depan. Harga emas dipasar spot tidak berubah pada $ 1,814.80 per ounce diawal perdagangan sesi AS. Emas berjangka AS sendiri turun 0,1% menjadi $ 1,817.70.

Senat dari Partai Republik Mitch McConnell mendesak AS. Kongres untuk meloloskan tagihan pengeluaran $ 1,4 triliun termasuk stimulus virus corona, sementara beberapa senator dan anggota DPR tindakan bantuan yang diusulkan senilai $ 908 miliar. Ada sedikit ketidakpastian atas kesepakatan stimulus untuk melewati, dan mengingat itu di ujung bawah skala, itu tidak terlalu mendukung.  Meskipun ada pembicaraan ke arah yang benar soal pengeluaran fiskal dan menandakan kemungkinan kerjasama lebih lanjut ke depan, upaya stimulus jauh di bawah harapan pasar.

Emas yang tidak memberikan imbal hasil dipandang sebagai asset lindung nilai terhadap inflasi kemungkinan besar dihasilkan dari stimulus. Sementara Bullion mengupas kerugian awal setelah New York Times melaporkan Presiden terpilih AS Joe Biden tidak akan segera bertindak menghapus perjanjian perdagangan Fase 1, yang dilakukan oleh Presiden Donald Trump bertinta dengan China. Emas juga dipandang sebagai lindung nilai terhadap politik dan ekonomi ketidakpastian.

Setidaknya, harga emas harus tetap bertahan di atas pergerakan 200 hari untuk meredakan keraguan atas integritas tren naiknya.

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

China jatuhkan sanksi kepada 28 pejabat era Trump termasuk Pompeo

China mengatakan ingin bekerja sama dengan pemerintahan baru AS Presiden Joe Biden, sambil mengumumkan sanksi terhadap mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo "yang berbohong...

Penjualan Ritel Inggris Tumbuh Lebih Lemah Dari Perkiraan, GBP Terpangkas

Penjualan ritel Inggris tumbuh lebih lambat dari yang diperkirakan pada bulan Desember, hal ini menandai akhir tahun yang buruk, sementara utang public naik ke...

Flash Manufacturing PMI Amerika Membaik, Dolar Indeks Di Prediksi Menguat

Merika telah merilis data Manufaktur berdasarkan indeks Manajer Pembelian atau di sebut juga Flash Manufacturing PMI Amerika yang Di rilis naik dari 57.1 ke...

Joe Biden dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat

Joe Biden dari Partai Demokrat pada Rabu (20/1) dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat (AS), menggantikan Donald Trump. Biden melanjutkan kepemimpinan negara, yang dilanda perpecahan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502