Dolar Naik Lebih Tinggi, kekhawatiran Stimulus Bebani Sentimen Resiko

Dolar AS naik ke level lebih tinggi pada awal perdagangan Eropa Selasa, karena kekhawatiran atas waktu dan jumlah stimulus AS membebani sentiment pasar menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve.

Dollar index terpantau berada di posisi 90,540 atau naik 0,2%.

Dollar menguat terhadap yen ke level 103,78 dan terhadap pound menguat, mendorong GBPUSD turun 0,4% ke level $1.36200 sedangkan AUDUSD yang sensitif terhadap risiko turun 0,4% pada 0,7675. Sementara itu EURUSD turun 0,2% menjadi 1,2108, di tengah ketidakpastian politik yang berlanjut di Italia. Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte diperkirakan mengundurkan diri Selasa, berharap Presiden Sergio Mattarella akan memberinya mandat untuk membentuk pemerintahan baru dengan dukungan yang lebih luas di parlemen.

Sentimen risiko telah meningkat selama beberapa bulan terakhir, sehingga merugikan dolar safe haven, dengan harapan tambahan stimulus AS untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Taruhan bahwa dolar AS terus jatuh, untuk memperpanjang tren turun yang dimulai Maret lalu, mencapai level tertinggi dalam hampir satu dekade minggu lalu, data menunjukkan.

Namun, keraguan mulai muncul tentang kapan dan sejauh mana paket stimulus $ 1,9 triliun yang diusulkan oleh Presiden AS Joe Biden, yang sebagian besar dibiayai dengan pinjaman, akan disahkan oleh Kongres karena beberapa anggota parlemen dari Partai Republik menentang ukuran RUU tersebut.

Pada saat yang sama, kasus virus corona melonjak dan data ekonomi AS menunjukkan kecepatan yang lesu dalam pemulihan.

Hal ini menjadikan pertemuan Federal Reserve minggu ini, yang pertama di bawah pemerintahan Biden, mulai Selasa malam dan ditutup pada hari Rabu, menjadi fokus. The Fed telah berjanji untuk mendukung perekonomian dengan cara apapun yang dapat dilakukan, dan suku bunga kemungkinan besar akan dipertahankan dengan komentar lebih lanjut tentang prospek kebangkitan ekonomi.

“Pertanyaan besar selama musim semi adalah apakah [Ketua Fed] Jerome Powell bersedia bermain bola saat potensi tumpukan emisi menghantam pasar. Kami meragukan bahwa Fed akan meningkatkan QE untuk mengakomodasi boom Biden, paling tidak karena inflasi akan melonjak, ”kata analis di Nordea, dalam catatan penelitian.

Data ekonomi relatif ringan pada Selasa, tetapi perhatian akan mulai difokuskan pada rilis angka PDB kuartal keempat di akhir pekan, yang diharapkan menunjukkan bahwa pemulihan ekonomi negara telah melemah karena terus melawan lonjakan COVID.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Akan Umumkan Sikap Terkait Arab Saudi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakah bahwa Pemerintah AS pada Senin (29/2) akan mengumumkan sikapnya terkait Arab Saudi. "Akan ada pengumuman pada Senin (29/2)...

Fraksi Demokrat Ingin Biden Lepaskan Otoritas Tunggal Peluncuran Nuklir

Presiden Amerika Serikat, yang selalu didampingi oleh seorang pembantu militer yang membawa tas berisi kode peluncuran nuklir, memiliki kewenangan tunggal untuk memerintahkan perang nuklir...

Biden Cabut Larangan Terkait Green Card yang Diberlakukan Trump

Presiden Amerika Joe Biden pada Rabu (24/2) mencabut maklumat pendahulunya yang memblokir banyak pemohon green card atau kartu penduduk tetap untuk memasuki Amerika Serikat. Mantan...

Gedung Putih: Biden, PM Irak bahas serangan roket baru-baru ini

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kadhimi membahas serangan roket baru-baru ini terhadap Irak dan pasukan koalisi dalam sambungan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502