Dolar Pertahankan Penguatan Pasca FOMC

Dolar pertahankan kenaikan pada hari Rabu, karena Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah, dan terus mengecilkan potensi pengurangan pembelian obligasi lebih cepat dari yang diharapkan.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,55% menjadi 90,65 untuk tetap mendekati tertinggi sesi 90,88.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mempertahankan suku bunga acuan dalam kisaran 0% hingga 0,25% dan mempertahankan laju pembelian obligasi bulanan sebesar $ 120 miliar.

Ketua Fed mengatakan “perekonomian masih jauh dari yang diharapkan dari ketenagakerjaan dan target inflasi kami, dan kemungkinan akan membutuhkan waktu untuk mencapai kemajuan substansial lebih lanjut,” kata Federal Reserve Jerome Powell.

Kepala Fed juga meremehkan risiko bank sentral dapat mengurangi lebih cepat dari yang diharapkan di tengah ekspektasi kenaikan inflasi pasca pandemi. The Fed kemungkinan akan mengambil “pendekatan wait and see” untuk potensi kenaikan inflasi pasca pandemi, yang ia perkirakan akan terbukti “sementara,” kata Powell.

Reaksi yang diredam dalam dolar terhadap keputusan Fed terjadi menjelang rilis data PDB AS kuartal keempat (Q4 2020) yang dijadwalkan hari Kamis yang dapat memberikan arahan lebih lanjut untuk mata uang cadangan dunia tersebut.

“Konsensus untuk PDB adalah untuk kenaikan tahunan 4,1% dengan PDB Fed Atlanta Sekarang menunjukkan kenaikan 7,5% yang lebih kuat,” kata National Australia Bank (NAB). “Memasuki tahun 2021, pertumbuhan Q1 kemungkinan akan melemah karena pembatasan virus baru, tetapi pertumbuhan setelah itu diperkirakan akan meningkat tajam saat vaksin diluncurkan dan pembatasan berkurang.”

Dolar juga terbantu oleh penurunan EUR / USD, yang memiliki bobot signifikan dalam indeks dolar, di tengah laporan yang menyarankan pasar berada di bawah perkiraan kemungkinan Bank Sentral Eropa menurunkan suku bunga di bawah nol. Bloomberg mengutip seorang pejabat ECB anonim yang mengatakan bahwa pasar meremehkan kemungkinan pemotongan lebih lanjut ke suku bunga deposito -0,5%.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Erdogan: Biden Berlumur Darah karena Dukung Israel

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan hari Senin (17/5) mengatakan, tangan Presiden AS Joe Biden "berlumur darah" karena mendukung Israel dalam konflik di Jalur Gaza. Komentar...

Politikus Konservatif AS Klaim Kebijakan Iklim Biden akan Pangkas Konsumsi Daging

Beberapa anggota parlemen kubu Republik dan politikus konservatif di AS terus mengumbar klaim bohong bahwa kebijakan iklim Presiden Joe Biden akan memangkas jumlah konsumsi...

Presiden Korea Selatan Dijadwalkan Bertemu Biden di Gedung Putih

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada 21 Mei mendatang akan menjadi pemimpin dunia kedua yang bertemu langsung dengan Presiden Joe Biden di Gedung Putih,...

Presiden Korea Selatan Dijadwalkan Bertemu Biden di Gedung Putih

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada 21 Mei mendatang akan menjadi pemimpin dunia kedua yang bertemu langsung dengan Presiden Joe Biden di Gedung Putih,...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502