Dolar Stabil, Kiwi Merosot 1% Lebih Karena Dovish RBNZ

0
96
Reserve Bank of New Zealand

Dolar AS turun tipis pada hari Rabu disesi Asia hingga diawal sesi London, tetapi tetap mendekati level tertinggi dua bulan karena negosiasi untuk menaikkan plafon utang AS berlarut-larut, sementara kiwi menukik 1% setelah bank sentral Selandia Baru mengejutkan pasar dengan mengakhiri kenaikan suku bunga.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin, seperti yang diharapkan, ke level tertinggi dalam lebih dari 14 tahun menjadi 5,5% dan pernyataan kebijakannya memperkirakan bahwa suku bunga akan berlaku hingga Juni 2024 – tidak berubah dari perkiraan sebelumnya.

“RBNZ secara mengejutkan dovish dalam pesan dan perkiraannya,” kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia. “Berbeda dengan ekspektasi pasar, RBNZ mempertahankan puncak suku bunga yang diproyeksikan di 5,50% dan menandakan siklus pengetatannya telah berakhir.” Dolar Selandia Baru tergelincir 1,3% mendekati level terendah satu bulan di $0,6122 setelah keputusan tersebut.

Sementara itu, kebuntuan di Washington atas negosiasi plafon utang telah membantu mengangkat dolar, meskipun itu dapat menyebabkan default dan mendorong negara itu ke dalam resesi, karena investor memperhitungkan hal itu dapat menimbulkan masalah yang lebih buruk bagi ekonomi global. Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama, berada di 103.43, tidak jauh dari puncak dua bulan 103.65 yang disentuh semalam.

Menteri Keuangan Janet Yellen telah memperingatkan bahwa pemerintah federal tidak lagi memiliki cukup uang untuk membayar semua tagihannya secepat 1 Juni, meningkatkan risiko gagal bayar yang merusak.
Investor sebagian besar menghindari investasi berisiko karena putaran pembicaraan lain antara Gedung Putih dan Partai Republik untuk menaikkan batas pinjaman berakhir pada hari Selasa tanpa ada tanda-tanda kemajuan.

“Meskipun kemungkinan default teknis sangat rendah, tampaknya secara material lebih tinggi daripada kebuntuan pagu utang sebelumnya karena lanskap politik saat ini,” kata Jake Jolly, kepala analisis investasi di BNY Mellon. Manajemen Investasi.
“Selain itu, tidak jelas bentuk kesepakatan utang apa yang akan diambil dan dampaknya terhadap prospek fiskal.”