Dolar Tergelincir Diawal Minggu, Yuan Tiongkok Merosot Imbas Aksi Demo Covid

0
110
Data PDB China Q2 2020

Dolar AS melemah pada hari Senin karena investor mempertimbangkan penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS baru-baru ini, sementara protes anti-pemerintah di China mengirim yuan ke level terendah dua minggu.

Protes telah berkobar di seluruh China dan menyebar ke beberapa kota setelah kebakaran apartemen yang menewaskan 10 orang di kota Urumqi di ujung barat negara itu. Ratusan demonstran dan polisi bentrok di Shanghai pada Minggu malam. 

Yuan daratan China menyelesaikan sesi domestik sekitar 0,5% lebih rendah pada 7,199 per dolar, penutupan terendah sejak 10 November. Yuan lepas pantai jatuh ke level terendah lebih dari dua minggu di perdagangan Asia dan terakhir turun 0,1% pada 7,201.

“Kami benar-benar melihat tanggapan pemerintah terhadap apa yang terjadi… tanggapan pemerintah sangat tidak terduga, dan tentu saja itu berarti meremehkan,” kata Chris Weston, kepala penelitian di Pepperstone. Dolar Australia, sering digunakan sebagai proxy untuk yuan, turun 0,7% menjadi $0,671. Di tempat lain di pasar mata uang, dolar terakhir turun 0,99% menjadi 137,77 yen. Di awal sesi, harga mencapai 137,57, level terendah sejak 26 Agustus. Sementara itu, euro naik 0,51% menjadi $1,0470, sementara sterling naik 0,17% menjadi $1,21.

Stephen Gallo, kepala strategi FX Eropa di BMO Capital Markets, mengatakan penurunan imbal hasil obligasi AS membuat dolar kurang menarik. 

“Kondisi risk-off di pasar global terkait dengan situasi COVID China tampaknya muncul dalam imbal hasil utang negara jangka panjang yang lebih rendah,” katanya.

“Dolar/yen net-long tetap menjadi salah satu posisi yang lebih besar di antara dana leverage FX, dan penurunan selera dan imbal hasil jangka panjang ini mungkin telah menakuti beberapa investor.”

Pembatasan COVID yang ketat di China telah berdampak besar pada ekonominya, dan pihak berwenang telah menerapkan berbagai langkah untuk menghidupkan kembali pertumbuhan.

“Perusahaan (di China) saat ini menghadapi penjualan ritel yang lebih lemah dari jumlah kasus COVID yang lebih tinggi dan penurunan harga rumah dari proyek rumah yang belum selesai,” kata Iris Pang, kepala ekonom untuk China Raya di ING.

Pada hari Jumat, People’s Bank of China (PBOC), bank sentral negara tersebut, mengatakan akan memangkas rasio persyaratan cadangan (RRR) untuk bank sebesar 25 basis poin (bps), efektif mulai 5 Desember.

Perkembangan terbaru di China tampaknya tidak dapat membendung penurunan dolar AS, yang telah melemah selama beberapa minggu terakhir di tengah harapan bahwa Federal Reserve akan segera memperlambat laju kenaikan suku bunganya – sebuah pandangan yang didukung oleh risalah pertemuan November Fed. dirilis minggu lalu.

Indeks dolar AS dibuka lebih tinggi pada hari Senin setelah ditutup pada hari Jumat di 106,05, tetapi terakhir turun 0,66% di 105,65. Ketua Fed Jerome Powell akan berbicara tentang prospek ekonomi AS dan pasar tenaga kerja di acara Brookings Institution pada hari Rabu, yang dapat memberikan lebih banyak petunjuk tentang prospek kebijakan moneter AS.