Dolar Tertekan Karena Taruhan Untuk Fed Yang Kurang Hawkish

0
71

Dolar tertahan di dekat level terendah tiga minggu versus mata uang utama pada hari Rabu karena lebih banyak tanda-tanda kelemahan ekonomi di Amerika Serikat mengipasi spekulasi tentang Federal Reserve yang kurang hawkish.

Euro juga tetap mendekati level tertinggi enam minggu, diperdagangkan kurang dari setengah sen dari paritas dengan greenback. Bank Sentral Eropa memutuskan kebijakan pada hari Kamis dan secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin. Indeks dolar DXY yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya, termasuk sterling, euro dan yen – sedikit berubah di 111,01, dekat terendah sesi sebelumnya di 110,75, level terendah sejak 5 Oktober. 

Data semalam menunjukkan ekonomi AS merosot pada Agustus karena lonjakan suku bunga hipotek melemahkan permintaan, di tengah tanda-tanda baru-baru ini bahwa kenaikan suku bunga Fed sudah bekerja untuk memperlambat ekonomi terbesar dunia itu.

“Saya masih ragu apakah kita dapat mengatakan kita telah melihat puncak dolar AS,” tetapi “bukti perlambatan sedang dibangun,” kata Ray Attrill, kepala strategi FX di National Australia Bank. “Jika pasar benar-benar nyaman dengan poros Fed – jika itu yang turun menjadi 50 basis poin, dan berpotensi mengakhiri siklus pengetatan di selatan 5% awal tahun depan – maka inilah saatnya untuk menghentikan kekuatan dolar AS, tapi saya ingin menyampaikan pesan Fed minggu depan sebelum sampai pada kesimpulan itu.”

Imbal hasil Treasury jangka panjang AS melanjutkan penurunannya dari tertinggi multi-tahun minggu lalu di 4,338%, meluncur ke 4,0833% di Tokyo. Itu memberi tekanan khusus pada dolar versus yen

USDJPY , karena sensitivitasnya terhadap suku bunga AS, dengan pasangan stabil di 147,99 setelah penurunan 0,7% dari Selasa.

Dolar mencapai puncak 32 tahun di 151,94 yen pada hari Jumat, tetapi kemudian dipukul mundur sejauh 144,55 di tengah dua serangan dugaan intervensi Bank of Japan di kedua sisi akhir pekan. Meski begitu, fundamental masih mendukung yen yang lebih lemah dengan BOJ diharapkan pada hari Jumat untuk mempertahankan pengaturan stimulus tidak berubah, bertentangan dengan pengetatan moneter oleh rekan-rekan pasar maju.

GBPUSD

 turun 0,21% menjadi $ 1,14500, tetapi masih dekat dengan tertinggi Selasa di $ 1,1500, level yang terakhir terlihat pada 15 September. Sterling menguat menyusul telah terpilihnya pemimpin baru di Inggris yang menggantikan Liz Truss.