Dolar Terus Menanjak Terdorong Imbal Hasil AS Meningkat

Dolar naik lebih tinggi di awal perdagangan Eropa Selasa, didorong oleh kenaikan imbal hasil Treasury AS karena posisi para trader untuk Federal Reserve mengurangi program pembelian obligasi tahun ini setelah pertemuan penetapan kebijakan minggu lalu.

Indeks Dolar, yang melacak pergerakan  greenback terhadap enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,1% lebih tinggi pada 93,472, mendekati level tertinggi satu bulan. USD/JPY naik 0,3% menjadi 111,40, naik ke level yang tidak terlihat sejak awal Juli, GBP/USD menukik tembus support 1.36000, sementara AUD/USD yang sensitif terhadap risiko juga melorot ke 0.72400. Data yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa penjualan ritel Australia mengalami kontraksi 1,7% bulan ke bulan pada bulan Agustus, terkena pembatasan Covid-19, tetapi lebih baik dari perkiraan penurunan 2,5%. EUR/USD turun 0,1% menjadi 1,1680, dengan para trader harus menyeimbangkan ketidakpastian seputar iklim politik Jerman setelah pemilihan umum hari Minggu dan kenaikan tak terduga dalam kepercayaan konsumen Jerman.

Namun, kekuatan pendorong utama di balik pergerakan baru-baru ini di pasar valuta asing adalah kenaikan imbal hasil Treasury AS, di mana benchmark 10-tahun sempat mencapai 1,5% pada hari Senin, level yang tidak terlihat sejak Juni 2021, dan obligasi dua tahun imbal hasil naik ke level tertinggi sejak Maret 2020.

Ini mengikuti Federal Reserve yang mengindikasikan pada pertemuan penetapan kebijakannya pekan lalu bahwa ia dapat memulai pengurangan aset segera setelah November, menyimpulkan sekitar pertengahan 2022, membuka jalan bagi kenaikan suku bunga setelah itu.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan berpidato lagi Selasa malam di depan Komite Perbankan Senat, dan diperkirakan akan menyoroti “risiko naik” terhadap inflasi karena kemacetan, kesulitan perekrutan, dan pendorong tekanan harga lainnya terus berlanjut, tetapi akan terus menyarankan ini tekanan akan terbukti sementara, menurut pernyataan yang telah disiapkan.

Penampilan Powell terjadi sehari setelah dua presiden Fed regional mengundurkan diri, kurang dari seminggu setelah pengungkapan bahwa mereka secara aktif memperdagangkan saham dan instrumen keuangan lainnya sambil duduk di komite pembuat kebijakan Fed.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.