Dolar Tetap Tertekan Meski Klaim Pengangguran Mingguan Turun

JAVAFX – Dolar AS tetap tertekan meski klaim pengangguran mingguan menunjukan penurunan dari pekan sebelumnya, namun para investor melihat pasar tenaga kerja AS masih terus berjuang ditengah peningkatan kasus coronavirus di AS.

Selain data klaim pengangguran mingguan, data lainnya menunjukan lonjakan PHK sebesar 54% yang diumumkan perusahaan pada bulan Juli. Laporan tersebut mengikuti data ADP pada hari Rabu tentang penurunan penggajian swasta di bulan Juli dan juga terus menurunnya pekerjaan di sector industry manufaktur dan jasa.

Gold Trading

Jumlah orang Amerika yang mencari tunjangan pengangguran turun minggu lalu, tetapi 31,3 juta orang yang mengejutkan menerima cek pengangguran pada pertengahan Juli, menunjukkan pasar tenaga kerja tersendat ketika negara itu berjuang melawan kebangkitan dalam kasus COVID-19 baru yang mengancam ekonomi yang sedang berjuang pemulihan.

Data lain pada hari Kamis menunjukkan lonjakan 54% PHK yang diumumkan oleh perusahaan pada bulan Juli. Laporan tersebut mengikuti setelah berita minggu ini tentang penurunan tajam dalam penggajian swasta di bulan Juli dan terus menurunnya pekerjaan di industri manufaktur dan jasa.

Kasus virus korona melonjak di seluruh negeri bulan lalu, memaksa pihak berwenang di beberapa daerah yang terpukul paling parah di Barat dan Selatan untuk menutup bisnis lagi atau menjeda pembukaan kembali, mengirim pekerja kembali ke rumah. Meskipun infeksi telah mereda sekitar 5% secara nasional, mereka melonjak minggu lalu di Oklahoma, Montana, Missouri dan 17 negara bagian lainnya.

Dolar index turun ke level 92.460 atau lebih rendah dari level terendah bulan Juli dan mengindikasikan penurunan dolar masih belum berhenti.