Donald Trump Siap Dilengserkan

JAVAFX – Dilansir dari The Associated Press, Pada Selasa (17/12/2019) bahwa Presiden AS Donald Trump berada di jalur pemakzulan oleh DPR setelah mayoritas suara sekarang mendukung usulan tersebut.

Gold Trading

Tidak ada Republikan telah mengindikasikan mereka akan mendukung pemakzulan, menyiapkan suara garis partai yang dilakukan oleh Demokrat. Satu demi satu, Demokrat tengah, termasuk banyak anggota parlemen baru yang berisiko terpilih kembali di distrik-distrik di mana presiden populer, mengumumkan pekan ini bahwa mereka akan mendukung pasal-pasal pemakzulan.

Ketua DPR Nancy Pelosi sangat yakin memiliki angka ketika debat akan dimulai Rabu ini tentang dua pasal pemakzulan yang menuduh Trump dengan penyalahgunaan kekuasaan dan halangan Kongres. Artikel pertama tentang penyalahgunaan kekuasaan kini memiliki mayoritas.

Trump dengan marah menolak tuduhan pemakzulan, menuduh Demokrat “penyimpangan keadilan dan penyalahgunaan kekuasaan” dalam upaya mereka untuk mengeluarkannya dari jabatan.

Dalam surat berapi-api Selasa kepada Pelosi pada malam sebelum pemakzulannya yang diharapkan, Trump menyatakan bahwa ia tidak melakukan kesalahan dalam mencari penyelidikan asing terhadap lawan-lawan politiknya, dan ia menyerang Demokrat karena berfokus pada pemakzulan daripada masalah-masalah lain.

Trump juga mengulangi keberatannya terhadap proses penyelidikan DPR, dengan mengklaim “lebih banyak proses hukum diberikan kepada mereka yang dituduh dalam Pengadilan Penyihir Salem.” Trump mengatakan dia tidak percaya suratnya akan mengubah apa pun, tetapi dia mendaftarkan keberatannya “untuk tujuan sejarah.”

Sementara itu di Capitol, Partai Demokrat dan Republik berdebat tentang aturan debat untuk pemungutan suara bersejarah hari Rabu tentang pemakzulan Trump, mengirimkan retorika tugas konstitusi yang tinggi untuk politik kasar aksi DPR dan sidang Senat yang diharapkan akan menyusul.

Komite Aturan DPR yang mayoritas Demokrat bertemu sepanjang hari Selasa, dengan anggota parlemen berdebat tentang parameter untuk debat hari Rabu, yang diperkirakan akan mencapai puncak suara untuk membuat Trump presiden ketiga yang akan dimakzulkan dalam sejarah Amerika.

“Sangat disayangkan bahwa kita harus berada di sini hari ini, tetapi tindakan presiden Amerika Serikat membuat itu perlu,” kata Ketua Jim McGovern, D-Mass. “Buktinya sejelas itu luar biasa.”

Dia mengatakan presiden “membahayakan keamanan nasional kita. dan dia merusak demokrasi kita “dan menambahkan bahwa” setiap hari kita membiarkan Presiden Trump bertindak seperti hukum tidak berlaku padanya, kita bergerak sedikit lebih dekat “untuk memerintah oleh para diktator.

Partai Republik secara tegas tetap menolak.  Komite puncak Republik, Rep. Tom Cole dari Oklahoma, mengatakan pandangan yang berbeda di antara orang Amerika mengenai pemakzulan harus menjadi alasan yang cukup untuk tidak melanjutkan tindakan langka tersebut. “Ketika separuh orang Amerika memberi tahu Anda apa yang Anda lakukan salah, Anda harus mendengarkan,” katanya.

“Kita harus memakzulkan presiden ini,” kata sebuah pernyataan dari Republik Demokrat Chrissy Houlahan dari Pennsylvania, seorang veteran Angkatan Udara yang berada di antara sekelompok mantan pejabat keamanan nasional yang baru saja dipilih yang menyerukan pemakzulan. “Saya berduka untuk bangsa kita. Tetapi saya tidak bisa membiarkan sejarah menandai perilaku Presiden kita sebagai sesuatu selain dari pelanggaran sumpah jabatannya yang tidak dapat diterima. ”

Nancy Pelosi, yang memperingatkan agar tidak melakukan impeachment yang ketat, kini sudah pasti memiliki angka ketika pemungutan suara dimulai.

Ketika pemakzulan muncul di DPR, perhatian beralih ke Senat yang, di bawah konstitusi, diminta untuk mengadakan persidangan atas dakwaan tersebut. Diharapkan mulai pada bulan Januari.

Berharap untuk mengirim dengan proses panjang, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell menolak dorongan Demokrat untuk kesaksian pemakzulan baru dalam permohonan terakhir agar DPR untuk “kembali dari tebing” dari suara yang diharapkan Rabu.

Pernyataan McConnell Selasa secara efektif menutup pintu pada negosiasi untuk kesepakatan yang diajukan oleh pemimpin Demokrat, Senator Chuck Schumer, yang ingin memanggil pejabat tinggi Gedung Putih untuk sidang Senat, yang akan dimulai tahun depan jika DPR memaknai Trump ini. minggu.

“Jika kasus House Demokrat kekurangan ini, ini tipis, jawabannya bukan untuk hakim dan juri untuk menyembuhkannya di sini di Senat,” kata McConnell. “Jawabannya adalah bahwa DPR seharusnya tidak melakukan impeach atas dasar ini sejak awal.”

Proposal Schumer adalah pembukaan pertama dalam apa yang diharapkan menjadi negosiasi antara kedua pemimpin selama kontur persidangan selama seminggu. Trump ingin proses yang lebih mencolok tidak hanya membebaskan tetapi membenarkannya atas tuduhan pemakzulan dari DPR, meskipun ia telah menginstruksikan para pejabat untuk tidak muncul di DPR.

McConnell dan sebagian besar senator GOP lebih memilih uji coba cepat untuk beralih dari pemakzulan. Banyak Demokrat House yang berhaluan tengah mulai memberi isyarat bahwa mereka juga siap memberikan suara dan melanjutkan. Demokrat Senat ingin mendengar dari John Bolton, Mick Mulvaney dan yang lainnya ketika persidangan mendorong ke ruang sidang.

“Mengapa pemimpinnya, mengapa presiden begitu takut agar saksi-saksi ini datang bersaksi?” Tanya Schumer dari lantai Senat. “Mereka tentu harus didengar.”

Trump menghadapi dua artikel pemakzulan yang dibawa oleh Demokrat. Mereka mengatakan dia menyalahgunakan kekuasaan kantornya dengan menekan Ukraina untuk menyelidiki saingan Demokrat Joe Biden menjelang pemilihan 2020 dan menghalangi Kongres dengan secara agresif berusaha menghalangi penyelidikan DPR dari tugas pengawasannya sebagai bagian dari sistem pengawasan dan keseimbangan negara.

Presiden “mengkhianati Bangsa dengan menyalahgunakan jabatannya yang tinggi untuk meminta kekuatan asing dalam korupsi pemilihan umum yang demokratis,” kata laporan setebal 650 halaman dari Komite Kehakiman DPR. Dia menahan bantuan militer dari sekutu sebagai pengaruh, kata laporan itu, dan “Trump, dengan perilaku seperti itu, telah menunjukkan bahwa ia akan tetap menjadi ancaman bagi keamanan nasional dan Konstitusi jika dibiarkan tetap di kantor.”

Laporan itu mengatakan presiden kemudian terlibat dalam upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memblokir penyelidikan dan “menutupi” kesalahannya. Laporan ini juga mencakup bantahan dari Republik.

Trump, tweeting dari sela-sela setelah menginstruksikan Gedung Putih untuk tidak berpartisipasi dalam penyelidikan House, menegaskan lagi dia tidak melakukan kesalahan. Dia telah mempromosikan penyelidikan pengacara Rudy Giuliani tentang Biden dan teori yang banyak dibantah bahwa sebenarnya Ukraina bukan Rusia yang ikut campur dalam pemilu 2016, sebuah ide yang sarat konspirasi yang dihindari oleh sebagian besar Republik lainnya.

Orang Amerika tidak dibodohi, Trump tweeted pada hari Selasa, oleh “Penipuan dan Penyihir Perburuan, sama palsu seperti mereka.”

Ketika DPR bersiap untuk pemungutan suara hari Rabu, banyak Demokrat mengumumkan bahwa mereka akan memilih untuk pemakzulan. Segelintir atau bahkan lebih sedikit lagi yang diperkirakan akan memecah peringkat ketika Ketua Pelosi berbaris mayoritasnya menuju pemungutan suara yang ia harap untuk menghindari agar Demokrat mengambil suara sendiri.

Seorang mahasiswa baru dari Partai Demokrat, Rep. Jeff Van Drew dari New Jersey, melihat beberapa anggota staf mengundurkan diri pada Senin setelah dia mengatakan akan memilih menentang pemakzulan dan mengindikasikan dia akan mengalihkan partai untuk menjadi seorang Republikan. Seorang Demokrat lainnya, Rep. Collin Peterson, seorang centris Minnesota, belum memutuskan bagaimana dia akan memilih, kata juru bicaranya,

McConnell menghadapi kritik karena mengatakan dia mengambil “isyarat” dari Gedung Putih untuk persidangan yang diharapkan. Partai Republik mengatakan, Schumer bertindak hampir sama dua dekade lalu ketika Senat bersiap untuk memilih Presiden Bill Clinton yang dihukum. (WK)