Ekonomi Tiongkok Tumbuh Diatas Ekspektasi di Kuartal Pertama

0
116

Ekonomi China tumbuh lebih dari yang diharapkan pada kuartal pertama 2023, data dirilis pada hari Selasa, menunjukkan bahwa pemulihan sebagian besar berada di jalurnya setelah negara tersebut melonggarkan sebagian besar pembatasan anti-COVID pada awal tahun.

PDB kuartal pertama China tumbuh 4,5 secara tahunan dalam tiga bulan pertama tahun 2023, lebih dari ekspektasi sebesar 4% dan pertumbuhan tahun 2022 sebesar 3%. PDB tumbuh 2,2% dari kuartal sebelumnya, sesuai dengan ekspektasi.

Laporan itu muncul ketika pelonggaran langkah-langkah anti-COVID memicu rebound tajam dalam aktivitas dan pengeluaran bisnis, dengan permintaan yang terpendam sangat menguntungkan industri jasa.

Pemulihan juga dibantu oleh sejumlah langkah stimulus oleh pemerintah, karena bergerak untuk mengangkat ekonomi dari kemerosotan yang didorong oleh pandemi.

Beijing melunakkan retorikanya terhadap raksasa internet negara itu, dan melonggarkan pembatasan struktur properti besar-besaran negara itu dalam upaya menopang pertumbuhan. Sektor properti, yang menyumbang seperempat ekonomi China, bergulat dengan krisis uang tunai yang berkepanjangan karena peraturan ketat tentang penggalangan dana.

Tetapi pemulihan sejauh ini sebagian besar masih tidak merata. Sementara permintaan sektor jasa dan belanja infrastruktur telah pulih dari level terendah era pandemi, inflasi yang lesu dan impor yang menyusut menunjukkan bahwa permintaan tetap lemah.

Data ekonomi lainnya yang dirilis pada hari Selasa melanjutkan gagasan ini. Produksi industri tumbuh sedikit lebih rendah dari yang diharapkan pada bulan Maret, meleset dari perkiraan untuk bulan kedua berturut-turut. Produksi naik 3,9%, dibandingkan dengan perkiraan pertumbuhan 4%. 

Tetapi penjualan ritel melampaui ekspektasi, melonjak 10,6% di bulan Maret terhadap perkiraan pertumbuhan 7,4%. Pembacaan menunjukkan bahwa belanja konsumen terus meningkat setelah tiga tahun gangguan COVID.

Data ekonomi yang positif dari negara ekonomi terbesar kedua didunia bisa mengangkat sentimen positif pasar saham regional Asia dan juga harga minyak. Tiongkok saat ini sebagai negara konsumen minyak terbesar didunia.

Harga minyak dunia saat ini ada disekitar $81 per barel.