Emas Bertahan Dengan Laju Kenaikannya, Ditengah Berbaliknya Dolar AS

JAVAFX – Emas tetap defensif dengan kenaikannya, meskipun sejauh ini belum ada tanda-tanda aksi jual berkelanjutan. Harganya telah berhasil bertahan di atas $1.800 per troy ons. Kenaikan harga ini terjadi disaat Dolar AS kembali diminati pada perdagangan di hari pertama minggu ini, Senin (12/07/2021) di tengah ekspektasi bahwa Fed bergerak menuju pengetatan sikap kebijakan moneternya lebih cepat dari yang diantisipasi. Pada gilirannya hal ini dapat dilihat sebagai faktor kunci yang memberikan beberapa tekanan pada komoditas berdenominasi dolar, termasuk emas.

Konon, kekhawatiran tentang runtuhnya ekonomi dari penyebaran varian Corona Delta yang sangat menular dibandingkan dengan virus corona lainnya terus membebani sentimen investor. Ini terbukti dari suasana risk-off yang lazim, yang bertindak sebagai penarik untuk aset safe-haven tradisional dan membantu membatasi kerugian emas yang lebih dalam. Investor juga tampak enggan untuk memasang taruhan agresif dan lebih memilih untuk tidak bergerak menjelang rilisnya data atau peristiwa utama minggu ini yang rawan berisiko.

Sementara itu, data inflasi konsumen AS terbaru yang akan dirilis pada hari Selasa, menjadi fokus perhatian pasar secara ketat. Pasar juga menantikan kesaksian Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell di Kongres pada hari Rabu dan Kamis. Pernyataan Powell diharapkan dapat memberikan petunjuk baru tentang prospek kebijakan moneter jangka pendek bank sentral AS dan memainkan peran kunci dalam menentukan langkah selanjutnya dari langkah terarah untuk logam mulia yang tidak memberikan imbal hasil. Sementara itu, sentimen risiko pasar yang lebih luas, bersama dengan dinamika harga USD mungkin menghasilkan beberapa peluang perdagangan jangka pendek di sekitar emas.

Harga emas melirik untuk lakukan korkesi singkat di bawah $1800, setelah penguatan dolar AS yang kehilangan tenaga di sesi Eropa. Pada perdagangan sepanjang hari Senin, harga emas telah beraksi dalam dua arah yang baik, awalnya menguji harga atas di $1810 sebelum menelusuri kembali di bawah $1800. Kemduian diperdagangkan pada $1804, turun 0,23%. Gelombang risk aversion yang diperbarui tampaknya telah menghantam pasar, yang telah menurunkan imbal hasil Treasury, mendukung pemantulan pada emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Para pialang emas sekarang menunggu data IHK AS dan kesaksian Ketua Fed Jerome Powell masing-masing pada hari Selasa dan Kamis untuk arah baru harga emas. Sementara itu, pergerakan harga dolar dan sentimen risiko akan terus mempengaruhi harga emas.

Harga emas mencapai level tertinggi $1.812,44 karena indek dolar AS turun 0,27%. Indek DXY kehilangan pijakannya di tertinggi 92,541 ke terendah 92.090 karena selera risiko kembali dengan reli di Treasuries AS kehabisan tenaga dan pasar saham global stabil.

Aksi ambil untung menjelang inflasi utama AS dan data penjualan ritel untuk Juni yang akan dirilis minggu depan juga dikatakan berdampak pada dolar AS pada hari Jumat. Ini telah meninggalkan kompleks komoditas pada tawaran terbuka.

Pergeseran fokus pasar melihat komoditas mengalami perjalanan rollercoaster minggu lalu. Namun, mereka mempertahankan lintasan positif.  Ini memberikan keuntungan yang baik untuk memulai minggu dengan bullish, mendukung mata uang terkait komoditas seperti Dolar Australia.

Sementara itu, dolar AS telah kacau akhir-akhir ini menyusul data yang menunjukkan orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran naik secara tak terduga minggu lalu. Data menunjukkan bahwa pemulihan pasar tenaga kerja dari pandemi COVID-19 terus berombak.

Pada saat yang sama, Bank Sentral Eropa telah memainkan peran dalam penurunan dolar. Pekan lalu, ECB menetapkan target inflasi baru pada hari Kamis yang mendorong euro lebih tinggi, membuat lingkungan dolar kurang bullish untuk waktu dekat.

Dari sini, apakah Risalah pertemuan kebijakan Juni Federal Reserve AS yang dirilis pada hari Rabu yang menunjukkan bahwa anggota Fed setuju bahwa mereka harus siap untuk bertindak jika inflasi atau risiko lain terwujud mendominasi perasaan. Perhatikan data AS, sejumlah data akan menjadi kunci pergerakan pasar dalam minggu ini juga. Salah satunya Indeks Harga Konsumen Inti MoM dan Penjualan Ritel MoM akan menjadi kunci.

Pelaku pasar agar tidak melakukan ekstrapolasi, konsisten dengan pejabat Fed yang mengutip faktor-faktor “sementara”, tetapi lonjakan lain dalam harga kendaraan bekas, bersama dengan kenaikan terkait pembukaan kembali harga tiket pesawat dan hotel, kemungkinan menyebabkan kenaikan besar lainnya dalam CPI. Sebaliknya, angak penjualan ritel mungkin mendekati datar; melambat sejak lonjakan 11,3% dari bulan ke bulan bertenaga stimulus di bulan Maret. Data-data ini akan terus menopang dolar AS untuk minggu depan dan mencegah bears melangkah terlalu dini jika data meningkatkan nada risiko inflasi lagi.

Harga emas memang berusaha naik dari penurunan sejak pertengahan Juni. Bulls akan terus menyelidiki komitmen Bear. Selama harga emas masih bertahan diatas 1.782, peluang kenaikan harga lebih lanjut akan terjaga. target kenaikan terdekat adalah menyentuh harga 1850. Namun, waspadai jika angin sakal membuat harga emas terpelanting dibawah harga psikologis tersebut, mungkin ada pengujian harga bawah terlebih dahulu untuk menarik beberapa permintaan tambahan untuk dorongan lebih tinggi ke target kenaikan harga berikutnya.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.