Emas Bisa Menjilat Ke 1750, Waspadai Saat Rilis Data ADP

JAVAFX – Mencoba untuk menghindari penurunan harga lebih lanjut, emas melakukan gaya pantulan – dead cat bouncing ditengah penguatan Dolar AS yang menjulang kembali setelah nada kebijakan Federal  Reserve yang menjadi lebih hawkish. Disisi lain, meningkatnya kekhawatiran pasar akan ledakan wabah Covid varian baru Delta turut menyumbang tekanan bagi Emas.

Harga emas bertahan stabil pada perdagangan di hari Rabu (30/06/2021) karena investor berhati-hati menjelang data pekerjaan AS yang akan dirilis akhir pekan ini. Sejauh ini kinerja emas ditetapkan untuk mencatat sebagai bulan terburuk sejak November 2016. Jatuhnya harga secara tajam diakibatkan oleh pergeseran nada Federal Reserve AS ke sikap kebijakan yang lebih hawkish.

Pada perdagangan di pasar spot, emas stabil di $1.761,80 per ounce, pada 07: 30 WIB. Sementara di bursa berjangka AS, harga emas  turun 0,1% menjadi $1.761,80. Kinerja sebulan emas adalah turun 7,6%. Secara kwartal emas telah naik 3,2%.

Pejabat Tinggi Federal Reserve Christopher Waller pada hari Selasa mengatakan dia “sangat optimis” tentang ekonomi, dan sementara dia menolak mengatakan kapan dia berpikir Fed harus mulai menaikkan suku bunga, dia mengatakan itu bisa tahun depan.

Data ekonomi terkini menunjukkan angka kepercayaan konsumen AS melonjak ke level tertinggi dalam hampir 1-1/2 tahun di bulan Juni karena meningkatnya optimisme pasar tenaga kerja di tengah pembukaan kembali ekonomi mengimbangi kekhawatiran tentang inflasi yang lebih tinggi.

Sementara data yang akan menjadi pusat perhatian pelaku pasar adalah data nonfarm payrolls dari Departemen Tenaga Kerja AS yang akan dirilis pada hari Jumat. Angkanya diperkirakan menunjukkan kenaikan 690.000 pekerjaan bulan ini, dibandingkan dengan 559.000 pada bulan Mei, menurut jajak pendapat Reuters.

Emas dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi, meskipun kenaikan suku bunga Fed akan meningkatkan biaya peluang memegang emas dan mengurangi daya tariknya.

Para penjual emas berupaya mempertahankan kendali setelah upaya rebound harga emas gagal. Terlihat emas menjilat lukanya setelah aksi jual tajam di hari Selasa ke posisi terendah dua bulan di $1750.

Dolar AS memperpanjang reli baru-baru ini, karena sentimen risk-off berkobar kembali di tengah kekhawatiran baru atas pandemi virus corona dan dampaknya terhadap pemulihan ekonomi global, dalam menghadapi penyebaran cepat varian Delta covid. Greenback mengambil keuntungan dari kemiringan hawkish The Fed, karena pernyataan Christopher Waller  tersebut.

Ia menjelaskan bahwa bank sentral paling kuat di dunia dapat menggunakan QE yang tidak dapat dibatalkan segera setelah tahun ini sementara kenaikan suku bunga pada akhir 2022. Daya tarik emas akan berkurang di tengah dolar yang lebih kuat.

Perhatian pelaku pasar sekarang beralih ke data pekerjaan utama AS, dengan indikator utama – ADP yang akan dirilis hari ini. Namun, arah emas selanjutnya dapat ditentukan oleh laporan NFP AS yang sangat penting pada hari Jumat.

Sejumlah hal yang harus diperhatikan bahwa harga emas saat ini diperdagangkan di bawah sekelompok level resistensi, dimana yang langsung terlihat di $ 1764, sebagai poisisi terendah minggu sebelumnya. Harga $1766 akan menjadi penghalang berikutnya bagi upaya naik emas. Kemampuan menerobosnya, akan membuka peluang naik di $1769. Jika aksi beli masih meningkat, harga emas bisa naik menuju $1776.

Sebaliknya, terobosan harga emas di $1758 dapat membuka jalan menuju koreksi yang lebih dalam ke harga terendah dalam dua bulan di $1751. Lebih lanjut akan membawa harga ke $1748 dimana pasa saat ini akan menguji komitmen bearish. Jika mereka kuat nyali, maka target penurunan harga bisa menuju ke $1744.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.