Emas Gagal Melakukan Rebound Yang Meyakinkan

JAVAFX – Risk Aversion yang terjadi di perdagangan akhir pekan kemarin, gagal dimanfaatkan secara maksimal emas. Logam Mulia dianggap gagal melakukan rebound secara meyakinkan oleh aksi penghinaran risiko setelah terjadi peningkatan permintaan untuk Dolar AS pada hari Jumat (15/01/2021). Secara teknis, garis perdagangan SMA 200-hari berubah menjadi resistensi yang kuat untuk emas di harga $ 1,845.

Setelah harga mengalami penurunan lebih dari 2% pada minggu sebelumnya, emas memperpanjang penurunannya pada hari Senin dan menyentuh level terendah sejak awal Desember di $ 1.817. Namun, pasangan ini melakukan rebound pada hari Selasa dan berfluktuasi dalam kisaran yang relatif ketat di sisa minggu ini sebelum berada di bawah tekanan bearish baru dan menetap di bawah $ 1,830 pada hari Jumat.

Kenaikan tajam dalam imbal hasil obligasi AS memberikan dorongan bagi Dolar AS dan menyebabkan harga emas longsor besar. Imbal hasil Oblgasi AS tenor 10-tahun mempertahankan momentum bullish dan ditutup di wilayah positif pada perdagangan di hari Senin tetapi menghentikan penurunan lima hari berturut-turut pada hari Selasa di tengah kurangnya pendorong fundamental yang signifikan.

Pada hari Rabu, data yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS mengungkapkan bahwa Indeks Harga Konsumen Inti (CPI), yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang tidak stabil, tetap tidak berubah di 1,6% secara tahunan seperti yang diharapkan. Pada hari Kamis, Departemen Tenaga Kerja AS mengumumkan bahwa Klaim Pengangguran Awal mingguan meningkat sebesar 181.000 menjadi 965.000. Meskipun pembacaan ini meleset dari ekspektasi pasar di 795.000, itu memiliki sedikit atau tidak ada dampak pada sentimen risiko.

Saat berbicara secara online Gubernur Federal Reserve, Jerome Powell meyakinkan pasar bahwa mereka bahkan tidak berpikir untuk menaikkan suku bunga dalam waktu dekat. “Kami sangat berkomitmen untuk menggunakan alat kami sampai pekerjaan selesai dengan baik dan benar,” Powell mengulangi dan menambahkan bahwa mereka akan mengkomunikasikannya dengan baik sebelumnya ketika mereka mulai mempertimbangkan pengurangan pembelian aset. Nada dovish Powell mempersulit greenback untuk mengumpulkan kekuatan dan membantu Emas membatasi kerugiannya.

Data dari AS menunjukkan pada hari Jumat bahwa Penjualan Ritel di bulan Desember turun 0,7%. Selain itu, Indeks Sentimen Konsumen Universitas Michigan terus melemah pada pembacaan awal Januari. Suasana pasar yang memburuk menjelang akhir pekan, seperti yang tercermin dari penurunan tajam yang disaksikan di saham AS, memungkinkan USD untuk mengungguli para pesaingnya dan memaksa emas untuk kembali ke paruh bawah kisaran mingguannya.

Akhirnya, Presiden terpilih Joe Biden meluncurkan rencana bantuan virus korona yang sangat diantisipasi, yang akan bernilai sekitar $ 1,9 triliun dan akan mencakup pembayaran langsung $ 2.000 kepada orang Amerika. Namun, karena pasar telah memperkirakan adanya stimulus fiskal tambahan, reaksi pasar terhadap pengumuman ini relatif tidak terdengar.

Dalam sepekan kedepan, sejumlah sentiment fundamental perlu mendapat perhatian pasar. Pada hari Senin, data PDB kuartal keempat dari China akan diawasi dengan ketat oleh para pelaku pasar. Analis memperkirakan ekonomi Tiongkok tumbuh 6,1% setiap tahun pada kuartal terakhir tahun 2020 dan pembacaan yang lebih lemah dari perkiraan dapat membebani sentimen risiko dan membantu logam mulia memulai minggu baru dengan pijakan yang kuat.

Pada hari Rabu, Eurostat akan merilis data Indeks Harga Konsumen (CPI) untuk zona euro. Awal pekan ini, Rekening Pertemuan Desember Bank Sentral Eropa (ECB) menunjukkan bahwa pembuat kebijakan mengkhawatirkan nilai tukar euro dan potensi dampak negatifnya terhadap prospek inflasi. Jika angka CPI memicu aksi jual pada pasangan EUR/USD, permintaan yang kuat untuk uang juga bisa membebani emas.

Di hari terakhir minggu ini, IHS Markit akan menerbitkan laporan IMP Manufaktur dan Jasa pendahuluan untuk Inggris, zona euro, Jerman dan Amerika Serikat.

Harga emas mendekati ke $ 1,832, atau naik 0,29% di awal perdagangan Asia, Senin (18/01/2021). Logam Mulia memperbarui level terendah multi-hari sebelum memantul dari $ 1.802,80 tetapi pemulihan korektif perlu melewati SMA 200-hari untuk meyakinkan pembeli. Harga Emas berakhir di atas level support 1825 pada pekan lalu setelah jatuh di bawah 1840 tetapi terus turun ke 1804.25 di sesi pembukaan hari ini. Harga pulih di atas 1825 sejak penulisan dan akan mencoba menguji level ini di sesi hari ini. Secara teknis, harga telah menunjukkan level support yang kuat di sekitar 1830; jika bertahan di level ini, ini bisa mengindikasikan potensi pembalikan ke atas.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Janjikan $4 Miliar untuk Dukung Vaksinasi COVID di Negara Miskin

Presiden Amerika Joe Biden, Jumat (19/2), mengumumkan janji $4 miliar bagi kampanye global guna meningkatkan distribusi vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin. Tampil pertama kali sebagai...

Inflasi Inggris Naik Namun GBPUSD Melemah

Inflasi Inggris telah di rilis naik kemarin dari 0.6% ke 0.7%. Hal ini menunjukkan bahwa perekonomian Inggris selama setahun lalu berjalan dengan baik. Namun...

Pemblokiran Akun Trump: Dewan Pengawas Facebook Terima Banding dari Pengguna

Dewan pengawas Facebook Inc. telah menerima “pernyataan pengguna” untuk kasus yang sedang diputuskan tentang apakah perusahaan media sosial itu benar dalam menangguhkan tanpa batas waktu...

Biden Longgarkan Kebijakan Imigrasi, 25 Pencari Suaka Masuk AS

Dua puluh lima pencari suaka diizinkan masuk ke Amerika, Jumat (19/2), kata para advokat. Ini adalah awal dari upaya melonggarkan salah satu kebijakan imigrasi paling...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502