Emas jatuh 13 dolar tertekan penguatan dolar meski imbal hasil turun

Emas tergelincir lagi pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), melanjutkan penurunan sehari sebelumnya karena dolar AS yang lebih kuat mengungguli penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS setelah Ketua Fed Jerome Powell dan Menteri Keuangan Janet Yellen memulai testimoni dua hari di Kongres tentang prospek kebijakan ekonomi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi COMEX New York Exchange, jatuh lagi 13 dolar AS atau 0,75 persen menjadi ditutup pada 1.725,10 dolar AS per ounce.

Sehari sebelumnya, Senin (22/3/2021), emas berjangka tergerus 3,6 dolar AS atau 0,21 persen menjadi 1.738,10 dolar AS.

Emas berjangka terangkat 9,2 dolar AS atau 0,53 persen menjadi 1.741,70 dolar AS pada Jumat (19/3/2021), setelah menguat 5,40 dolar AS atau 0,31 persen menjadi 1.732,50 dolar AS pada Kamis (18/3/2021), dan merosot 3,8 dolar AS atau 0,22 persen menjadi 1.727,10 dolar AS pada Rabu (17/3/2021).

“Kami melihat pasar emas lemah pada premis bahwa tergantung pada hari tertentu kami melihat kekuatan mendorong atau menarik di kedua arah,” kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures, menambahkan kenaikan dolar di tengah harapan pemulihan ekonomi mempertahankan tekanan terhadap emas.

Dolar menyentuh level tertinggi sejak 9 Maret, sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS turun.

Greenback yang lebih kuat meningkatkan peluang kerugian memegang emas bagi mereka pemegang mata uang lainnya.

Namun, sinyal Federal Reserve tentang suku bunga rendah dan kemungkinan stimulus fiskal lebih lanjut membatasi kerugian logam dan emas dapat menarik dukungan lebih lanjut dari potensi kebangkitan kembali kasus COVID-19 serta memudarnya optimisme ekonomi yang akan merugikan imbal hasil, Meger menambahkan.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell dalam kesaksiannya di hadapan Kongres mengatakan ekonomi AS telah pulih lebih cepat daripada yang diperkirakan dan tampaknya akan terus menguat.

Sementara Menteri Keuangan Janet Yellen menyatakan rencana stimulus yang disahkan oleh Kongres adalah persis seperti yang dibutuhkan perekonomian.

“Emas memiliki semua yang harus dilakukan untuk keluar dari tren penurunan saat ini, terutama dengan pemulihan dolar yang menghalanginya,” kata analis pasar FXTM Han Tan, dikutip dari Reuters.

“Emas pertama-tama harus menembus di atas simple moving average 50-hari dalam upaya mengirim sinyal menguntungkan untuk emas bergairah.” Ketua Fed juga mengatakan kepada anggota parlemen AS bahwa dia memperkirakan inflasi akan naik sepanjang tahun, tetapi itu akan “tidak terlalu besar atau persisten.” “Saat ini mereka (The Fed) lebih suka keliru membiarkan inflasi terlalu panas sebelum mereka melakukan sesuatu,” kata Frank J.

Cholly, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

“Mereka tidak ingin menghentikan jeda pada ekonomi yang benar-benar mulai lepas landas” dan itu akan mendukung harga emas, tambahnya.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei turun 54,2 sen atau 2,1 persen menjadi ditutup pada 25,227 dolar AS per ounce.

Platinum untuk pengiriman April turun 9,4 dolar AS atau 0,79 persen menjadi ditutup pada 1.174,60 dolar AS per ounce.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Harga Emas Rebound, Aksi Beli Di India Tertahan Pembatasan Corona

JAVAFX - Permintaan emas fisik di India terhenti dalam minggu ini setelah harga emas di pasar lokal pulih dari palung satu tahun. Disisi lain,...

Harga Emas Dibawah Tekanan Jelang AS Rilis Data

JAVAFX - Pasar saham turun dari level tertingginya karena ketegangan meningkat menuju rilis angka inflasi AS, yang mungkin menunjukkan peningkatan yang signifikan. Data China...

Biden berencana ungkap tindakan eksekutif terkait pengaturan senjata

Presiden Amerika Serikat Joe Biden diperkirakan pada Kamis mulai membeberkan tindakan eksekutif soal senjata setelah serangkaian penembakan massal di awal masa jabatannya di Gedung...

AS minta penggunaan vaksin COVID Johnson & Johnson dihentikan

Badan kesehatan federal Amerika Serikat pada Selasa meminta agar penggunaan vaksin COVID-19 dosis tunggal Johnson & Johnson dihentikan setelah enam penerima vaksin mengalami kelainan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502