Emas Naik di Belakang Peningkatan Kasus Baru Covid-19

JAVAFX – Pada perdagangan di bursa komoditi logam, emas berjangka terpantau menguat pada hari Rabu (24/6) pagi di Asia, dengan kekhawatiran investor tentang meningkatnya jumlah kasus Covid-19 secara global dan ekspektasi langkah-langkah stimulus lebih lanjut memberikan dorongan logam kuning.

Jumlah kasus penyebaran virus corona saat ini telah mencapai 9,2 juta pada 24 Juni, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Gold Trading

Emas berjangka naik 0,16% pada $1,784.85, nilai tertinggi sejak Oktober 2012.

Saham-saham, yang biasanya bergerak berlawanan dengan emas, sebagian besar naik pada hari Rabu.

Emas mendapat dorongan lebih lanjut dari pernyataan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin pada hari Selasa bahwa RUU stimulus AS berikutnya akan fokus pada membuat orang kembali bekerja dengan cepat, dengan penundaan lebih lanjut dari batas waktu pengajuan pajak yang sedang dipertimbangkan.

Berita tentang corona hampir tidak menggembirakan dengan beberapa negara bagian AS melihat rekor infeksi dan jumlah kematian di Amerika Latin melewati 100.000 pada hari Selasa, menurut penghitungan Reuters.

Uni Eropa bahkan siap untuk melarang pelancong AS karena lonjakan kasus di negara itu, menempatkannya dalam kategori yang sama dengan Brasil dan Rusia, New York Times melaporkan.

Namun pasar mengasumsikan ada bar yang sangat tinggi untuk mematikan ekonomi lagi, sehingga dampak pada aktivitas bisnis tidak akan terlalu besar.

Optimisme yang mantap tentang ekonomi global didukung oleh survei optimis manufaktur dari Eropa, dengan Prancis menonjol karena kuncian melonggarkan di sana menyebabkan pengembalian moderat untuk pertumbuhan.

“Satu kejutan dalam data baru-baru ini adalah ketahanan data aktivitas di negara berkembang di Asia bahkan ketika ekonomi global melambat tajam dan permintaan global tetap di bawah tingkat pra-pandemi. Hasil ini sebagian besar tampaknya karena sektor teknologi mengungguli non-tech, sebagian besar kemungkinan mencerminkan sebagian pekerjaan sementara dari rumah untuk permintaan,” kata analis di JPMorgan (NYSE: JPM) dalam sebuah catatan.