Emas Naik Moderat, Gagal Menembus Harga Tahanan Atas

JAVAFX – Harga emas dalam perdagangan sepekan berhasil mencatat kenaikan secara moderat , namun demikian gagal untuk menembus harga tahanan di atasnya. Perhatian pelaku pasar kembali bergeser ke rencana penerbitan data angka pasar tenaga kerja AS untuk bulan Juni di akhir pekan. Emas bisa mendapatkan momentum turunnya kembali jika ia tergolek menembus di bawah $1.770.

Setelah kehilangan harga sebesar 5% di minggu sebelumnya, emas berhasil rebound pada hari Senin dan naik lebih dari 1%. Namun, emas harus berjuang kembali dan bersiap mengumpulkan momentum bullish di sisa minggu ini dalam perdagangan yang fluktuasi di kisaran yang relatif ketat. Laporan inflasi dari AS sebelumnya telah gagal memicu reaksi pasar yang signifikan pada hari Jumat, membuat harga emas mengakhiri minggu dengan kenaikan kecil di bawah $1.780 sedikit.

Dengan tidak adanya rilis data makroekonomi tingkat tinggi dan perkembangan fundamental, penilaian pasar Dolar AS mendorong pergerakan emas di awal minggu. Indeks Dolar AS, yang mencatat persentase kenaikan mingguan terbesar sejak awal pandemi, turun 0,5% pada hari Senin dan turun di bawah 92,00.

Meskipun aksi jual Dolart AS berlanjut pada hari Selasa setelah pernyataan Jerome Powell, emas masih terus berjuang untuk menembus harga atas yang terbentuk sedikit di bawah $1.800. Saat bersaksi di depan Subkomite Pemilihan DPR tentang Krisis Coronavirus, Powell mengadopsi nada yang tidak terlalu peduli sehubungan dengan tekanan harga dan mengatakan bahwa sebagian besar lonjakan inflasi berasal dari kategori yang secara langsung dipengaruhi oleh pembukaan kembali. Namun demikian, komentar pejabat Fed lain yang bernada hawkish memungkinkan USD untuk tetap tangguh terhadap para pesaingnya di akhir minggu ini dan tidak memungkinkan emas untuk memperpanjang pemulihannya.

Direktur Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic mengatakan kepada NPR bahwa fase inflasi tinggi kemungkinan akan lebih lama dari yang diperkirakan dan mencatat bahwa mereka dapat melihat keputusan pengurangan aset dalam tiga atau empat bulan ke depan. Pada catatan yang sama, Direktur Federal Reserve wilayah San Francisco Mary Daly mengakui bahwa sudah tepat untuk mulai berbicara tentang waktu penyesuaian pembelian aset.

Pada hari Kamis, Biro Analisis Ekonomi AS (BEA) membiarkan pertumbuhan Produk Domestik Bruto riil kuartal pertama tahunan tidak berubah pada 6,4% seperti yang diharapkan. Data lain dari AS mengungkapkan bahwa Klaim Pengangguran Awal mingguan turun sedikit menjadi 411.000 dari 418.000 dan Pesanan Barang Tahan Lama meningkat 2,3% pada basis bulanan di bulan Mei, dibandingkan dengan perkiraan analis untuk peningkatan 2,7%. Akhirnya, BEA melaporkan pada hari Jumat bahwa Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi Inti (PCE), ukuran inflasi pilihan Fed, naik tipis menjadi 3,4% pada Mei dari 3,1% pada April. Cetakan ini sesuai dengan ekspektasi pasar dan dampaknya terhadap Dolar AS tidak berlangsung lama.

Pada perdagangan sepekan mendatang, dengan tidak akan ada rilis data ekonomi makro tingkat tinggi pada awal minggu. Conference Board akan merilis data Keyakinan Konsumen AS untuk bulan Juni pada hari Selasa. Pada hari Rabu, Institut Penelitian Pemrosesan Data Otomatis (ADP) akan mempublikasikan angka pekerjaan sektor swasta untuk bulan Juni.

Laporan IMP Manufaktur ISM akan ditampilkan dalam kalender ekonomi AS pada hari Kamis. Investor akan mencermati Indeks Harga yang Dibayar untuk petunjuk baru tentang prospek inflasi daripada bacaan utama PMI.

Menjelang akhir pekan, Biro Statistik Tenaga Kerja AS akan merilis laporan pekerjaan Juni. Konsensus pasar menunjukkan peningkatan 600.000 dalam Nonfarm Payrolls (NFP). Tingkat Pengangguran terlihat merayap lebih rendah menjadi 5,7% dari 5,8%. Pembacaan NFP yang lebih kuat dari perkiraan dapat memberikan dorongan untuk USD dan membebani emas karena akan menegaskan kembali kemiringan hawkish FOMC dalam prospek kebijakan.

Setelah aksi berombak minggu ini, emas diyakini bisa diperdagangkan dalam pergerakan bolak-balik. Kenaikan harga terdekat masih mentargetkan untuk menembus harga psikologis $1.800. Penutupan harian di atas harga tersebut dapat menarik pembeli dan membantu emas memperpanjang rebound menuju $1,825 dan $1,835. Sebaliknya, koreksi harga yang menembus $1.770 dapat membuka penurunan di bawah level tersebut menuju $1.756 hingga ke $1.745.

Keyakinan pelaku pasar bahwa emas kemungkinan akan diperdagangkan kebawah dalam waktu dekat dengan target rata-rata pada tampilan satu minggu berada di $1.772. Bias bearish harga tetap utuh pada pandangan satu bulan dan seperempat, masing-masing menargetkan $1.770 dan $1.754.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.