Emas Terus Meroket, Goldman Sachs Proyeksi Ke $2700

0
107

Harga emas mencatat rekor penutupan tertinggi baru pada hari Senin, dilevel $2382.94.

Permintaan terhadap aset safe-haven meningkat di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah setelah Iran menembakkan lebih dari 300 drone dan rudal langsung ke Israel pada akhir pekan. Pengamat pasar memantau dengan cermat potensi pembalasan dari negara Israel.

Pembalasan yang signifikan dapat menyebabkan konflik yang lebih luas, yang akibatnya akan memicu kembali pembelian emas, serta kenaikan harga minyak dan penguatan dolar AS, kata Bartosz Sawicki, analis pasar di perusahaan jasa keuangan Conotoxia fintech.

Emas, yang mempertahankan nilainya sebagai lindung nilai terhadap inflasi, cenderung berkinerja baik dalam periode ketidakpastian ekonomi ketika investor menjauh dari aset-aset berisiko seperti ekuitas. Harga emas mencapai titik tertinggi sepanjang masa di $2,431.29 per ounce intraday Jumat lalu.

Harga emas biasanya memiliki hubungan terbalik dengan suku bunga. Ketika suku bunga turun, emas menjadi lebih menarik dibandingkan dengan aset pendapatan tetap seperti obligasi, yang akan memberikan imbal hasil yang lebih lemah.

Inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan pada bulan Maret mendorong kembali ekspektasi pasar terhadap penurunan suku bunga ke bulan September, dan ekspektasi sekarang adalah penurunan suku bunga sebanyak dua kali, bukan tiga kali. Meskipun demikian, para analis tetap optimis terhadap prospek logam mulia, didorong oleh permintaan fisik yang terus berlanjut serta daya tariknya sebagai lindung nilai geopolitik.

“Kami memproyeksikan emas senilai $3,000/oz dalam 6-18 tahun ke depan,” kata analis Citi yang dipimpin oleh Aakash Doshi, kepala riset komoditas Citi Amerika Utara. “Harga dasar” emas finansial juga telah bergerak lebih tinggi dari sekitar $1.000 menjadi $2.000 per ounce, kata Citi. Pada hari Jumat, Goldman Sachs menyebut pasar emas sebagai “pasar bullish yang tak tergoyahkan” dan merevisi target harga logam kuning tersebut dari $2.300 per ounce menjadi $2.700 pada akhir tahun