Emas Turun Ke Level Terendah 7 Bulan Karena Dolar Dominan

0
49

Emas memperpanjang penurunannya pada hari Senin untuk sesi keenam berturut-turut hingga mencapai level terendah dalam tujuh bulan karena penguatan dolar, dengan para trader mencerna laporan utama inflasi AS saat mereka menunggu serangkaian data pasar kerja minggu ini.

Harga emas  turun 0,76% menjadi $1835.00 per ounce pada Senin sore, terendah sejak 10 Maret. Emas berjangka AS turun 0,4% menjadi $1.858,60.

Pekan lalu, emas batangan membukukan penurunan mingguan terbesar sejak Juni 2021 hingga mengakhiri kuartal ketiga dengan penurunan 3,7%. Sementara itu dolar bertahan di dekat level tertingginya dalam 10 bulan, sementara imbal hasil Treasury 10 tahun turun dari level tertingginya dalam 16 tahun.

“Data dari AS semakin lemah dan tekanan dari Federal Reserve AS mulai terlihat di lebih banyak tempat,” kata Ilya Spivak, kepala makro global, Tastylive.   Inflasi utama AS melambat pada bulan Agustus, data pada hari Jumat menunjukkan, dengan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti (PCE), yang merupakan ukuran inflasi yang diawasi ketat oleh The Fed, kini rata-rata mendekati target 2% selama tiga bulan terakhir.

Presiden Fed New York John Williams mengatakan bank sentral mungkin akan menghentikan kenaikan suku bunga karena tekanan inflasi, meski masih tinggi, kembali menuju target resmi. Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas batangan, yang dihargai dalam dolar dan tidak menghasilkan bunga apa pun.

Pasar akan mengamati pidato Ketua Fed Jerome Powell malam ini, sambil mengamati data tentang lowongan pekerjaan, perekrutan swasta, dan nonfarm payrolls yang akan dirilis minggu ini.