Eropa Resmi Larang Impor Emas Rusia

Komisi Eksekutif Eropa, secara resmi mengusulkan pada hari Jumat (15/09/2022) paket sanksi terbaru terhadap Moskow, termasuk larangan impor emas Rusia, dan penyesuaian hukum untuk mencegah tindakan saat ini menghambat pengiriman makanan. Pertama kali dilaporkan oleh Reuters pada bulan Juni kemarin, langkah-langkah baru tersebut dianggap sebagai “paket pemeliharaan dan penyelarasan,” kata Komisi dalam sebuah pernyataan.

Para pejabat secara pribadi menyebutnya sebagai serangkaian sanksi “keenam setengah” karena cakupannya yang terbatas dibandingkan dengan enam putaran sebelumnya yang diberlakukan sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari yang menghantam layanan keuangan, minyak, atau batu bara Rusia.

Paket hari ini akan memperkenalkan larangan impor baru pada emas Rusia, sambil memperkuat penggunaan ganda dan kontrol ekspor teknologi canggih kami, menurut Komisi dalam sebuah pernyataan. Dengan demikian, itu akan memperkuat penyelarasan sanksi UE dengan mitra G7 kami. Ini juga akan memperkuat persyaratan pelaporan untuk memperketat pembekuan aset UE, jelas mereka.

Pemerintah UE sekarang harus menyetujui langkah-langkah agar mereka menjadi undang-undang, meskipun para diplomat mengatakan bahwa itu tidak kontroversial dan harus dilewati dengan mudah. Para duta besar akan bertemu pada hari Senin dan kemudian pada hari Rabu untuk kemungkinan persetujuan.

Beberapa tindakan masih bisa berdampak serius pada sektor yang terkena dampak. Satu sumber mengatakan kepada Reuters bahwa impor emas Rusia melalui negara ketiga juga akan terpengaruh, tetapi tidak menjelaskan bagaimana cara kerjanya.

Brussels juga akan memperketat sanksi yang ada, dengan pembatasan baru atas impor barang oleh Rusia yang dapat digunakan untuk tujuan militer, termasuk bahan kimia dan mesin.

Individu dan entitas baru yang dianggap dekat dengan Kremlin juga akan masuk daftar hitam dan terkena pembekuan aset dan larangan bepergian.

Komisi tersebut juga akan mengubah sanksi yang ada untuk memastikan sanksi tersebut tidak mengganggu ekspor makanan dan biji-bijian Rusia.

Negara-negara Afrika menyalahkan sanksi Uni Eropa karena memperburuk krisis pangan yang sedang berlangsung, terutama disebabkan oleh perang di Ukraina dan blokade Rusia terhadap pelabuhan Ukraina dari mana sereal biasanya diekspor ke dunia.

Uni Eropa telah membantah sanksinya mempengaruhi perdagangan makanan. Perubahan yang diusulkan dimaksudkan untuk memastikan bahwa aturan tidak disalahartikan oleh para pedagang, termasuk larangan akses kapal Rusia ke pelabuhan UE, kata seorang pejabat.

Kapal Rusia yang membawa makanan atau obat-obatan sudah dikecualikan, tetapi beberapa pedagang telah menghindari makanan yang diekspor dari pelabuhan Rusia yang secara tidak langsung dimiliki oleh perusahaan milik negara Rusia yang telah diberi sanksi oleh Brussels. Paket baru akan mengklarifikasi bahwa pelabuhan-pelabuhan ini tidak dikenakan sanksi, kata sumber itu.

Pada saat yang sama, Komisi bertujuan untuk memperketat larangan yang ada dan mencegah kapal-kapal Rusia melewati sanksi dengan menurunkan muatan mereka di dermaga luar, kata sumber itu. Untuk tujuan itu, definisi port perlu diperluas.

Larangan terhadap perusahaan Barat yang menawarkan layanan cloud kepada klien Rusia, yang juga dipertimbangkan untuk paket baru, ditahan untuk putaran mendatang karena tindakan tersebut sekarang sedang dikoordinasikan dengan Amerika Serikat dan Inggris, yang perusahaannya mendominasi sektor tersebut.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.