EU: Impor vaksin J&J dari Afsel adalah untuk sementara

Komisi Eropa mengatakan pada Kamis bahwa pihaknya telah mencapai kesepakatan sementara dengan Afrika Selatan untuk menggunakan pabrik di sana untuk membotolkan vaksin Johnson & Johnson COVID-19 yang sedang diimpor ke EU.

Pada Rabu (18/8) , Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kepada wartawan bahwa dia “terkejut” oleh berita bahwa vaksin J&J diekspor dari Afrika Selatan ke EU, karena EU telah memiliki tingkat vaksinasi yang sangat tinggi sementara di banyak negara Afrika bahkan yang paling rentan belum divaksin.

Berita ekspor vaksin Afrika Selatan ke UE dilaporkan oleh New York Times pada Senin, membenarkan pernyataan publik sebelumnya dari Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa dan dari produsen obat Afrika Selatan Aspen Pharmacare, yang membotolkan vaksin J&J.

Seorang juru bicara Komisi Eropa mengatakan kepada wartawan pada Kamis bahwa kesepakatan dengan Afrika Selatan dicapai setelah J&J menghadapi masalah dalam memproduksi vaksin di Amerika Serikat di sebuah pabrik milik mitranya Emergent Biosolutions.

Berdasarkan kesepakatan itu, Aspen Pharmacare membotolkan zat vaksin yang diproduksi di tempat lain, dan kemudian mentransfer dosis jadi ke Afrika Selatan dan EU.

Pabrik J&J di Leiden, Belanda, adalah produsen utama bahan vaksinnya untuk suntikan COVID-19 di seluruh dunia.

Mulai September, J&J akan memindahkan ke Leiden semua operasi pembotolan untuk vaksin yang diarahkan ke EU, kata juru bicara EU.

J&J tidak segera memberikan komentar.

Pabrik Aspen itu tidak muncul di antara lokasi manufaktur yang disetujui oleh European Medicines Agency (EMA) untuk vaksin J&J, yang berarti suntikan tidak dapat digunakan di EU, meskipun dapat diekspor kembali.

EMA tidak segera memberikan komentar.

Komisi EU tidak menanggapi pertanyaan tentang apa yang akan dilakukan negara-negara EU dengan dosis J&J yang diimpor dari Afrika Selatan.

Negara-negara EU adalah pemilik vaksin dan memutuskan bagaimana menggunakannya.

Data publik EU menunjukkan bahwa J&J telah mengirimkan pada Kamis 21,5 juta dosis ke EU.

Seharusnya sudah mengirim 55 juta pada akhir Juni.

Dari dosis yang diberikan, hanya 12,9 juta, atau sekitar 60%, yang telah diberikan di EU, data publik menunjukkan, sejauh ini penerimaan terendah di antara semua vaksin yang disetujui EU, yang memiliki tingkat penggunaan setidaknya 75%, dan di atas 90% untuk suntikan Pfizer/BioNTech.

Banyak negara EU telah berhenti menggunakan J&J karena masalah kesehatan.

EU telah berjanji untuk menyumbangkan setidaknya 200 juta dosis vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin, sebagian besar di Afrika, pada akhir tahun ini.

Indonesia
55,936
Total Kasus Aktif
Updated on 20/09/2021 10:11 PM 20/09/2021 10:11 PM
Seluruh Dunia
20,337,955
Total Kasus Aktif
Updated on 20/09/2021 10:11 PM 20/09/2021 10:11 PM

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.