Fix, Emas Makin Dekat Ke 1800

JAVAFX – Harga emas sangat antusias untuk mengejar kembali kenaikannya, dimana secara teknis akan menemui hambatan yang keras pula. Penguatan kembali imbal hasil Obligasi AS akan menjadi tantangan terdepan bagi Emas untuk dapat melanjutkan kenaikannya. Sementara masalah geopolitik yang memanas antara AS – China, AS – Rusia, serta sejumlah data ekonomi AS akan memberikan dorongan kenaikan lebih lanjut di sisa perdagangan akhir pekan ini.

Kenaikan harga telah kembali tenang setelah penurunan singkat ke $ 1760. Ketegangan geopolitik antara AS dan Rusia, meningkatnya kekhawatiran vaksin covid dan data China yang beragam mendukung sentimen beli pada Logam Mulia.  Dalam perdagangan sebelumnya, harga emas mampu menembus kisaran atas perdagangan baru-baru ini dan harga melakukan reli keras untuk mencapai target tertinggi baru dalam dua minggu di 1770. Dorongan kenaikan didapatkan dari aksi jual tanpa henti dolar AS secara keseluruhan.

Sementara angka Penjualan Ritel AS dan Klaim Pengangguran yang lebih kuat menunjukkan pemulihan ekonomi yang lebih cepat dan meningkatkan minat pada aset berisiko dengan mengorbankan dolar AS sebagai asset safe-haven. Penjualan Ritel melonjak 9,8% pada Maret, jauh lebih baik dari yang diharapkan, sementara klaim pengangguran jatuh ke 576.000, secara signifikan melebihi perkiraan juga. Dolar bereaksi positif terhadap data tersebut.

Dolar AS naik setelah penjualan ritel yang kuat, meskipun imbal hasil turun dan di depan kepercayaan konsumen. Obligasi AS telah menerima permintaan yang sehat, mendorong imbal hasil lebih rendah meskipun data AS optimis.

Harga Emas dan minyak sempat menguat, namun dengan sejumlah data tersebut ditambah dengan data dari China yang agak meleset dari perkiraan, menyebabkan beberapa kehati-hatian pasar di tengah kenaikan yang sedang berlangsung. Disisi lain, Cryptocurrency sedang naik daun. Emas mendapat keuntungan dari pengembalian yang lebih rendah atas hutang AS, naik di atas $ 1.760. Harga minyak juga tetap tinggi di tengah ekspektasi permintaan yang kuat.

China melaporkan tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 18,3% pada kuartal pertama 2021, meningkat karena pandemi pada periode paralel pada tahun 2020. Namun, hasil industri mengecewakan dengan peningkatan sebesar 14,1%, menuangkan air dingin pada kegembiraan untuk pemulihan global .

Kampanye vaksinasi AS berlanjut dengan kecepatan penuh, dengan lebih dari tiga juta dosis disuntikkan per hari. Pihak berwenang terus menilai masalah keamanan seputar inokulasi Johnson & Johnson, dan itu mungkin berlangsung berminggu-minggu. Prancis telah melampaui tonggak kematian suram COVID-19 karena Prancis dan banyak negara Eropa lainnya berjuang dengan gelombang infeksi yang keras.

Pernyataan Gubernur Federal Reserve AS, Jerome Powell baru-baru ini yang bernada dovish membuat yield Obligasi AS menurun. Sekali lagi ini memberikan dukungan tambahan untuk emas sebagai asset yang tidak memberikan bunga imbal hasil.

Para pedagang emas akan mengambil isyarat dari sentimen pasar yang lebih luas, dari pergerakan harga dolar dan dinamika yield Obligasi AS. Indek dolar AS memudar dalam usaha untuk balik menguat kembali. Meski demikian, upaya naik emas bisa menghadapi perjuangan berat di tengah kekuatan baru dalam imbal hasil Treasury AS, karena perhatian bergeser kembali ke berita makro AS. Data Sentimen Konsumen dari Universitas Michigan akan dirilis nanti.

Secara teknis, emas memang masih berpeluang naik melihat formasi bull flag yang terbentuk. Penutupan perdagangan di atas harga $ 1764 akan memvalidasi pola kelanjutan kenaikan harga lebih lanjut dan menjaga sentimen bullish mengarah ke harga $ 1800. Menjelang level itu, waspadai kemungkian koreksi akibat tertahannya harga dikisaran $ 1776. Sebaliknya, jika harga tertekan dengan bergerak dikisaran miring di $ 1761 dapat mengekspos harga dibawahnya dimana harga psikologis yang menjadi tumpuan masih di $ 1750.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Umumkan Cara Baru untuk Dorong Vaksinasi

Presiden AS Joe Biden, Selasa (11/5) mengumumkan cara baru untuk membantu lebih banyak orang Amerika memperoleh vaksin terhadap pandemi virus corona. Gedung Putih mengatakan bahwa...

Harga Emas Menguat, Data NFP Hambat Kenaikan Suku Bunga

Emas perlahan menguat pada hari Senin dan diperdagangkan di dekat level puncak tiga bulan yang dicapai minggu lalu. Kenaikan emas ini menyusul hasil yang mengecewakan pada data pekerjaan AS dan mendukung harapan bahwa suku bunga masih akan rendah untuk beberapa waktu.

Iran Siap Kerja Sama Dengan IAEA, Harga Minyak Makin Kuat

JAVAFX - Presiden Iran mengatakan bangsa mereka mungkin mempertimbangkan untuk memperluas kerjasama dengan the International Atomic Energy Agency (Badan Energi Atom Internasional ) untuk...

Harga Emas Stabil, Investor Menunggu Data Lanjutan

JAVAFX - Harga emas relatif stabil pada perdagangan di hari Selasa (11/05/2021) disaat ada penurunan dalam imbal hasil Obligasi AS yang membalas sedikit penguatan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502