FOMC 11 Desember : Fed Pertahankan Suku Bunga Hingga Tahun 2020

JAVAFX – Federal Reserve (FED) membiarkan suku bunga tetap pada kisaran 1,50 – 1,75% pada pertemuan kebijakan 11 Desember 2019, menandakan tidak ada rencana untuk mengubah suku bunga pada tahun 2020. Keputusan tersebut sejalan dengan ekspektasi pasar.

Pembuat kebijakan mempertimbangkan sikap moneter saat ini yang tepat untuk mendukung pertumbuhan yang berkelanjutan, kondisi pasar tenaga kerja yang kuat dan inflasi mendekati target 2%.

Gold Trading

Bank sentral mempertahankan perkiraan pertumbuhannya tidak berubah untuk tahun ini di 2,2 persen; 2 persen untuk tahun 2020; 1,9 persen untuk 2021; dan 1,8 persen untuk 2022. Inflasi terlihat 1,5 persen pada 2019; 1,9 persen pada 2020; 2 persen pada tahun 2021; dan 2 persen pada tahun 2022; semua tidak berubah dari proyeksi September.

Mengenai suku bunga Fed, sebagian besar anggota mengharapkan tidak ada perubahan pada tahun 2020 meskipun kenaikan masih terlihat pada tahun 2021. Dalam proyeksi September, lebih banyak peserta mengharapkan kenaikan pada tahun 2020.

 

Pernyataan FOMC:

Informasi yang diterima sejak Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) bertemu pada bulan Oktober menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja tetap kuat dan bahwa kegiatan ekonomi telah meningkat pada tingkat yang moderat. Keuntungan pekerjaan telah solid, rata-rata, dalam beberapa bulan terakhir, dan tingkat pengangguran tetap rendah. Meskipun pengeluaran rumah tangga telah meningkat dengan kecepatan yang kuat, investasi tetap bisnis dan ekspor tetap lemah. Pada basis 12 bulan, inflasi keseluruhan dan inflasi untuk barang-barang selain makanan dan energi berjalan di bawah 2 persen. Langkah-langkah kompensasi inflasi berbasis pasar tetap rendah; ukuran survei berdasarkan ekspektasi inflasi jangka panjang sedikit berubah.

Konsisten dengan mandat perundang-undangannya, Komite berupaya untuk mendorong lapangan kerja maksimum dan stabilitas harga. Komite memutuskan untuk mempertahankan kisaran target untuk tingkat dana federal pada 1-1 / 2 hingga 1-3 / 4 persen. Komite menilai bahwa sikap kebijakan moneter saat ini sesuai untuk mendukung ekspansi berkelanjutan kegiatan ekonomi, kondisi pasar tenaga kerja yang kuat, dan inflasi di dekat tujuan simetris 2 persen Komite. Komite akan terus memantau implikasi informasi yang masuk untuk prospek ekonomi, termasuk perkembangan global dan tekanan inflasi yang diredam, karena menilai jalur yang tepat dari kisaran target untuk tingkat dana federal.

 

 

 

 

 

 

Swendy

sumber : tradingeconomics.com