Gagal Menembus $1800, Emas Diyakini Melemah Di Minggu Depan

JAVAFX – Dengan emas sekali lagi gagal untuk menembus harga psikologis di $ 1.800, pelaku pasar telah berubah negatif keyakinannya pada harga emas untuk minggu depan, menurut kajian terkini harga emas di minggu depan akan menurun. Minggu ini telah menjadi minggu yang rumit untuk emas dimana sejumlah data ekonomi yang beragam dan pengumuman Bank of Canada yang hawkish mengambil momentum dari logam mulia.

Harga emas di bursa berjangka Comex untuk kontrak pengiriman bulan Desember diperdagangkan pada $1.778 per troy ons, turun 1% pada minggu ini. Dolar AS yang lebih tinggi memperbarui tekanan jual pada emas, terutama ketika logam mencapai level tertinggi $1.806 per ounce di awal minggu. Mayoritas kerugian dilaporkan pada hari Jumat ketika emas turun lebih dari $20 pada hari itu.

Pasar juga sibuk mencerna perlambatan tajam dalam ekonomi AS yang dilaporkan pada kuartal ketiga. Juga, ukuran inflasi pilihan bank sentral AS, indeks harga PCE inti tahunan, tetap tinggi pada 3,6% pada bulan September. Sementara Bank Of Canada secara mengejutkan pada minggu ini mengumumkan bahwa mereka akan mengakhiri program pelonggaran kuantitatif dan menaikkan garis waktu kenaikan suku bunga.

Hasil survei harga emas oleh Kitco menunjukkan bahwa sebanyak 53,8% analis berkeyakinan harga emas akan bearish di minggu depan. Sementara hanya 30,8% lainnya bersikal netral, dan 15,4% diantaranya yang masih meyakini harga emas masih akan bullish. Pelaku pasar sendiri masih tetap optimis. Sebanyak 60,5% investor ritel masih yakin akan bullish di minggu depan, sementara hanya 22,5% yang berkeyakinan akan bearish, dan sisanya sebesar 17% bersikap netral.

Dasar keyakinan bahwa harga emas akan bearish adalah kebijakan bank sentral yang diperkirakan akan membebani emas. Pasar menilai bank sentral berada di belakang kurva inflasi dan akan bergerak cepat untuk memperbaiki situasi itu, dengan kenaikan suku bunga mulai minggu depan di Inggris.

Emas sendiri masih siap menguji batas atas kisaran baru-baru ini tetapi dijual jelang akhir pekan ke posisi terendah baru untuk minggu ini. Kenaikan Oktober terlihat sudah berakhir. Target awal minggu depan adalah $1.768 dan kemudian $1.757.

Dolar AS yang lebih kuat adalah alasan lain mengapa analis begitu bearish pada harga emas dalam jangka pendek. Greenback masih berpeluang naik dimana juga dibayangi dengan tekanan inflasi yang terus meningkat. The Fed mungkin harus mengambil nada yang lebih hawkish pada pertemuannya minggu depan dan mengumumkan atau mengisyaratkan dimulainya pengurangan pembelian aset.

Pengumuman Federal Reserve, yang dijadwalkan pada hari Rabu, akan menjadi peristiwa besar yang harus diperhatikan minggu depan. Data ketenagakerjaan Jumat juga tinggi dalam daftar analis.

Kubu netral mempertahankan bahwa emas akan tetap terjebak dalam kisaran perdagangan yang luas sampai harga berhasil menembus level $1.800 per ons. Tren masih naik pada grafik harian, tetapi bulls memudar pada hari Jumat dan perlu segera menunjukkan kekuatan baru untuk mempertahankannya. Penutupan terendah mingguan bearish pada hari Jumat akan memberikan momentum bearish pada awal minggu depan. Dalam jangka pendek, emas perlu mempertahankan target $1.760 per ons, yang merupakan level support berikutnya.

Narasi inflasi dan persepsi pasar tetap menjadi pendorong utama emas ke depan. Perdagangan bisa berlangsung bolak-balik sampai lebih banyak orang menyadari bahwa inflasi akan lebih persisten daripada yang diumumkan dan bahwa harga konsumen yang lebih tinggi disebabkan, bukan oleh efek dasar atau masalah rantai pasokan, tetapi oleh kelebihan moneter.

Hal pertama dapat menyebabkan harga tertentu meningkat; yang terakhir dapat menyebabkan semua harga meningkat secara agregat. Investor bisa sangat buta dalam menghadapi ekonomi yang melambat, inflasi yang meningkat, dan kekacauan di Washington dengan krisis utang yang tertunda.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.