Greenback Melambung Setelah Aksi Jual Pasar Ekuitas AS Yang Suram

JAVAFX – Dolar AS menguat pada awal sesi perdagangan Eropa pada hari Rabu (9/9), dengan aksi jual tajam di pasar ekuitas AS yang mendorong pedagang untuk meninggalkan mata uang berisiko demi mata uang cadangan dunia.

Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, naik 0,1% pada 93,562. Indeks telah naik kurang dari 1% selama seminggu terakhir, naik dari posisi terendah lebih dari dua tahun yang disentuhnya di awal bulan.

Pasangan mata uang EUR/USD tergelincir 0,1% menjadi 1,1768, terus mundur dari level 1,20 yang sempat disentuh minggu lalu sebelum komentar kepala ekonom Bank Sentral Eropa Philip Lane bahwa nilai tukar penting bagi kebijakan moneter.

Dengan pemikiran ini, pertemuan ECB tampak besar, dengan investor ingin memantau dengan cermat setiap komentar tentang euro mengingat euro masih meningkat 10% sejak penguncian virus corona dimulai pada bulan Maret, bahkan dengan kemunduran baru-baru ini.

Lonjakan 10% pada mata uang sejak penguncian virus corona dimulai pada bulan Maret lalu membuat tugas Presiden ECB Christine Lagarde lebih keras dengan menekan inflasi. Dikombinasikan dengan tanda-tanda bahwa pemulihan ekonomi melambat, hal itu mendorong kemungkinan untuk lebih banyak stimulus moneter.

Tindakan seperti itu tampaknya tidak mungkin ketika Dewan Pengurus menetapkan kebijakan, tetapi Lagarde dan rekan-rekannya mungkin memutuskan untuk mulai meletakkan dasar jika mereka perlu bertindak. Berikut beberapa opsinya:

Meskipun ECB berulang kali mengatakan tidak menargetkan nilai tukar, pembuat kebijakan tahu bahwa perkataan mereka dapat berpengaruh. Setelah euro naik di atas $1,20 pada minggu lalu, kepala ekonom Philip Lane mengetuknya kembali dengan mengatakan itu “penting” untuk kebijakan moneter.

Mata uang tunggal turun selama enam hari berturut-turut menjadi di bawah level $1,18, meskipun model penetapan harga opsi Bloomberg menunjukkan peluang yang lebih besar bahwa ia akan diperdagangkan di atas $1,22 dalam tiga bulan ke depan, daripada di bawah $1,14.

Di tempat lain, kekhawatiran tentang negosiasi perdagangan Brexit telah mendorong pound turun ke level yang terakhir terlihat pada akhir Juli. Dengan GBP/USD turun 0,4% menjadi $1,2939, sedangkan EUR/GBP naik 0,3% menjadi 0,9093.

Inggris akan menetapkan cetak biru untuk kehidupan di luar Uni Eropa Rabu malam, menerbitkan undang-undang yang diakui menteri pemerintah akan melanggar hukum internasional dengan cara yang spesifik dan terbatas. Ini sepertinya tidak akan diterima dengan baik di kalangan Eropa, meningkatkan kemungkinan berakhirnya masa transisi pasca-Brexit yang berantakan di akhir tahun.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Senat AS Kukuhkan Pilihan Biden untuk Dubes PBB

Senat AS, Selasa (24/2) mengukuhkan pilihan Presiden Joe Biden untuk duta besar AS di PBB, setelah sejumlah keberatan dari beberapa anggota fraksi Republik menunda...

Biden, Trudeau Bahas COVID dan Ancaman Perubahan Iklim

Presiden AS Joe Biden bertemu secara virtual, Selasa (23/2) dengan Perdana Menteri Justin Trudeau, menandai pertemuan bilateral pertama Biden dengan pemimpin asing sejak menjabat...

Data Penjualan Rumah AS Tumbuh DIatas Perkiraan

Penjualan rumah baru keluarga tunggal AS naik 4,3% ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman 923 ribu di bulan Januari, dari 885 ribu di...

Kematian COVID capai 500.000, Biden ajak warga mengheningkan cipta

Presiden Joe Biden pada Senin (22/2) mengajak warga Amerika untuk mengheningkan cipta bagi 500.000 korban meninggal akibat COVID-19, tonggak suram sepanjang sejarah. Presiden Biden dan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502