Hantaman Badai Ida Melemah, Harga Minyak Stabil; OPEC Siap Lanjutkan Rencana

JAVAFX – Harga minyak mentah cukup stabil pada perdagangan di hari Senin (30/08/2021), dengan menyerahkan sebagian besar reli sebelumnya ke kenaikan posisi tertinggi empat minggu, karena Badai Ida melemah setelah memaksa penutupan produksi minyak AS dikawasan Gulf Coast, dan OPEC+ tampaknya akan melanjutkan rencana peningkatan produksi minyak.

Dalam waktu 12 jam setelah serangan tiba di daratan, badai telah melemah menjadi badai Kategori 1. Hampir semua produksi minyak lepas pantai Teluk, atau 1,74 juta barel per hari, dihentikan sebelum badai.

Minyak mentah Brent naik 11 sen, atau 0,2%, pada $72,81 pada pukul 18:35 WIIB, setelah mencapai $73,69 sebelumnya, sebagai posisi tertinggi sejak 2 Agustus. Harga minyak mentah AS turun 30 sen atau 0,4% menjadi $68,44, setelah sebelumnya menyentuh $69,64, tertinggi sejak 14 Agustus. 6.

Badai Ida akan mendikte arah harga minyak dalam jangka pendek. Jika Ida melemah dan jalur kehancurannya lebih rendah dari yang diharapkan, reli minyak untuk sementara akan kehilangan momentum di sini.

Sementara minyak mentah turun karena antisipasi pemulihan pasokan yang cepat, bensin AS naik hampir 2% karena pemadaman listrik menambah penutupan kilang di Guld Coast, AS  dan pedagang mempertimbangkan kemungkinan gangguan yang berkepanjangan.

Gangguan ini dianggap masih awal dimana produk minyak, seperti bensin dan solar, kemungkinan akan mengalami kenaikan harga yang lebih akut akibat pemadaman kilang terutama jika ada kesulitan dalam membuat kilang dan jaringan pipa kembali online.

Badai Ida menghantam pemasok energi Pantai Teluk AS, melumpuhkan sebagian besar sumur lepas pantai di kawasan itu dan hampir setengah produksi bahan bakar motornya dan mendorong harga secara luas lebih tinggi.

Badai tiba pada hari Minggu ke pantai Louisiana, merobek ladang minyak dan gas lepas pantai AS dengan kecepatan 150 mil per jam (241 kph) dan mendorong hingga 12 kaki (3,7 meter) air ke darat. Listrik padam pada lebih dari 620.000 rumah dan bisnis di Louisiana.

Kerugian produksi – termasuk di enam kilang Gulf Coast – akan mengangkat harga bensin eceran sebesar 5 sampai 10 sen per galon, kata perusahaan pelacakan GasBuddy. Minyak mentah sedikit berubah di perdagangan Asia pada hari Senin setelah kenaikan baru-baru ini.

Colonial Pipeline, jaringan pipa bahan bakar terbesar di AS, menghentikan pengiriman bahan bakar motor dari Houston ke Greensboro, North Carolina. Jalurnya memasok hampir setengah dari bensin yang digunakan di sepanjang Pantai Timur AS dan penutupan Mei yang diperpanjang menyebabkan kekurangan bahan bakar.

Sekitar 1,74 juta barel produksi minyak hilang akibat penutupan pada hari Minggu, jumlah yang lebih besar dari produksi harian Meksiko. Gas alam Teluk Meksiko AS juga dipotong 94%, atau 2 miliar kaki kubik, menurut penghitungan pemerintah.

Enam kilang yang mengolah 1,92 juta barel minyak per hari menjadi bensin dan produk minyak bumi lainnya, baik menutup atau membatasi sebagian produksinya. Itu termasuk dua pabrik Valero Energy di Louisiana yang menggabungkan proses 335.000 barel per hari dan kilang 255.000 barel per hari milik Phillips 66 Alliance, Louisiana.

Perusahaan minyak pada hari Senin akan memulai survei kerusakan anjungan lepas pantai sebelum mengambil kembali kru dan memulihkan output apa pun. Royal Dutch Shell pada hari Minggu berusaha untuk melanjutkan beberapa produksi di salah satu dari tujuh platform yang dihentikan oleh badai.

Hampir selusin pelabuhan pengiriman komersial dari New Orleans ke Pascagoula, Mississippi, tetap ditutup pada Minggu malam. Ida tetap menjadi badai besar dengan kecepatan angin 120 mil per jam beberapa jam setelah pendaratannya.

Penutupan tersebut termasuk Louisiana Offshore Oil Port (LOOP), terminal ekspor dan impor minyak mentah milik swasta terbesar di Amerika Serikat. Ida mendarat di dekat Port Fourchon, pangkalan darat untuk LOOP.

Di barat daya Louisiana, barat tempat badai melanda, pelabuhan termasuk Danau Charles dan Cameron sedang dievaluasi dan bersiap untuk dibuka kembali, menurut penasihat Penjaga Pantai AS.

Minyak mentah Brent sendir telah reli sebesar 40% sepanjang tahun ini, didukung oleh pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, dan beberapa pemulihan permintaan dari keruntuhan akibat pandemi tahun lalu.

OPEC+ akan bertemu pada hari Rabu untuk membahas peningkatan 400.000 barel per hari yang dijadwalkan dalam produksi minyaknya, dalam apa yang akan menjadi pelonggaran lebih lanjut dari rekor pengurangan produksi yang dibuat tahun lalu.

Delegasi OPEC mengatakan mereka memperkirakan kenaikan akan terus berlanjut, meskipun menteri perminyakan Kuwait mengatakan pada hari Minggu bahwa hal itu dapat dipertimbangkan kembali.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.