Harga Emas Berbalik, Naik Ke Posisi Tertinggi Sepekan

JAVAFX – Emas berjangka berbalik arah untuk berakhir pada level tertinggi dalam hampir seminggu pada perdagangan di hari Selasa (08/09/2020). Harga menemukan dukungan naik setelah bursa saham global merosot dan dolar AS sedikit turun dari posisi tertinggi sebelumnya.

Gold Trading

Ketegangan AS-China yang berlanjut, pemilihan presiden AS yang akan datang, pandemi, dan “dislokasi mata uang menambah alasan bagi pembeli emas untuk menambah pembelian disaat terjadi penurunan harga yang lebih besar. Pada akhirnya harga emas akan membidik kembali harga $2000 per troy ons.

Presiden Donald Trump pada hari Senin mengatakan dia bermaksud untuk “mengakhiri ketergantungan pada China untuk selamanya, apakah itu memisahkan atau mengenakan tarif besar-besaran seperti yang telah saya lakukan.”

Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember naik $ 8,90, atau 0,5%, untuk menetap di $ 1,943,20 per ounce, setelah diperdagangkan serendah $ 1,911,70. Harga untuk kontrak paling aktif, yang mengalami penurunan 2,1% minggu lalu, menandai akhir tertinggi sejak 2 September, menurut data FactSet. Logam yang diperdagangkan di Comex ini tidak memposting harga penyelesaian pada hari Senin karena libur Hari Buruh yang diamati di AS.

Awalnya, harga emas diperdagangkan lebih rendah karena kekhawatiran tentang penilaian tinggi untuk saham highflying, di sektor teknologi, yang telah memimpin reli di ekuitas di tengah pandemi COVID-19, menyeret sebagian besar indeks pasar saham global lebih rendah. Itu mungkin telah mendorong beberapa investor untuk menjual emas untuk menutupi kerugian pada aset lain.

Penurunan untuk saham dan kekhawatiran geopolitik mungkin juga berkontribusi pada lonjakan dolar, yang sebelumnya telah memberikan tekanan pada emas batangan.

Bursa saham AS turun pada hari Selasa, dengan indeks Nasdaq turun lebih dari 2%, dan saham di Eropa juga turun. Sementara Dolar AS naik 0,7% menjadi 93,36 pada hari Selasa, sebagaimana diukur oleh ICE U.S. Indek Dolar turun dari tertinggi hari itu di 93,48. Dolar yang naik dapat membuat komoditas yang dihargai dalam mata uang lebih mahal bagi investor luar negeri.

Tren jangka panjang emas masih solid dengan kenaikan yang lebih tinggi masih ada setelah periode aksi ambil untung terjadi baru-baru ini. Tidak adanya pemberitaan ekonomi dalam minggu ini diyakini akan membuat perdagangan berlangsung lebih ringan dan perhatian pasar akan tertuju pada pergerakan dolar AS atau indikasi pembicaraan stimulus dilanjutkan untuk katalisator emas dalam jangka pendek