Harga Emas Bergeming Paska Data PPI Amerika Serikat

0
63
Pure 999.9 shiny fine gold bullion ingot bars, closed up macro shot as financial asset, investment and wealth concept.

JAVAFX – Bursa emas hanya sedikit melakukan pergerakan dalam perdagangan di hari Rabu (11/09/2019) bahkan ketika tekanan inflasi mulai naik saat harga produsen tumbuh lebih dari yang diharapkan.

Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan bahwa Indeks Harga Produsen (PPI) naik 0,3% pada Agustus, menyusul penurunan Juli 0,1%; data lebih kuat dari yang diharapkan dengan ekonom memperkirakan kenaikan 0,2%.

Angka Agustus yang lebih kuat dari perkiraan telah mendorong inflasi grosir utama menjadi 1,8%; ekonom mengharapkan untuk melihat pembacaan tidak berubah pada 1,7%.

Pada saat yang sama PPI inti, yang menghilangkan biaya makanan dan energi, naik 0,1% bulan lalu, menyusul kenaikan bulan Juli sebesar 0,2%. Ekonom mengharapkan untuk melihat pembacaan yang tidak berubah. Inflasi inti tahunan naik menjadi 2,3%, naik dari pembacaan Juli sebesar 2,1%

Meskipun data inflasi yang lebih tinggi dipandang sebagai bullish untuk emas, logam mulia belum melihat banyak reaksi karena harga tetap di bawah $ 1.500 per ounce. Emas dalam perdagangan di bursa berjangka untuk kontrak pengiriman bulan Desember terakhir diperdagangkan pada $ 1,498,70 per ounce yang relatif tidak berubah pada hari itu.

Sejumlah ekonom memperhatikan harga produsen karena merupakan indikator utama untuk harga konsumen. Secara tradisional, perusahaan memberikan biaya yang lebih tinggi kepada pelanggan mereka. Ekonom mencatat bahwa data PPI yang lebih lemah dari yang diperkirakan menambah risiko kenaikan tekanan inflasi konsumen, yang akan dirilis Kamis.

Meskipun data inflasi terbaru mengalahkan ekspektasi, beberapa analis pasar tidak berharap bahwa itu akan berdampak banyak pada keputusan kebijakan moneter Federal Reserve minggu depan. Pasar mengharapkan bank sentral untuk menurunkan suku bunga. (WK)