Harga Emas Dibawah Tekanan Jelang AS Rilis Data

JAVAFX – Pasar saham turun dari level tertingginya karena ketegangan meningkat menuju rilis angka inflasi AS, yang mungkin menunjukkan peningkatan yang signifikan. Data China yang lemah, kekurangan chip global, dan covid semuanya membebani sentiment pasar. Harga Emas berada di bawah tekanan berkepanjangan di tengah kenaikan imbal hasil, diperdagangkan di bawah $ 1.730. jatuh ke level terendah dalam seminggu.

Dolar AS sendiri mampu naik tipis di samping imbal hasil obligasi, meskipun lelang obligasi sepuluh tahun yang relatif ramah pada hari Senin. Pada perdagangan mata uang, EUR/USD diperdagangkan di bawah 1,19, GBP/USD di bawah 1,3750, dan USD/JPY hanya sedikit di bawah 110. Lelang Obligasi 30 tahun dapat memindahkan pengembalian obligasi, tetapi investor mengamati perkembangan lain.

Angka Indeks Harga Konsumen AS untuk bulan Maret menjadi sorotan. Lonjakan signifikan dari tahun ke tahun diperkirakan akan terjadi karena penurunan tajam yang tercatat pada Maret 2020. Namun, setelah harga produsen terkejut dengan lompatan bulanan yang besar, investor juga mengincar kenaikan yang lebih tinggi, terutama pada IHK headline, yang membawa ekspektasi kenaikan 0,5%. CPI inti akan naik 0,2%.

Ditengah laju kenaikan Dolar , bangkir FED, Richard Clarida, menunjukkan bahwa Fed bisa menaikkan suku bunga lebih cepat dengan melihat PPI yang kuat. Selama ini Federal Reserve telah menepis kekhawatiran inflasi dan ingin melihat kenaikan harga berkelanjutan sebelum menaikkan suku bunga. James Bullard, Direktur Fed cabang St. Louis, mengatakan bahwa dia ingin mengembalikan ekspektasi inflasi sekitar 2%. Rekannya dari Atlanta, Raphael Bostic, sendiri akan berbicara di kemudian hari.

Pihak Gedung Putih sendiri telah menjanjikan sekitar $ 50 miliar untuk manufaktur semikonduktor di tengah kekurangan chip global. Ketegangan pasokan mengkhawatirkan investor.

Sementara itu, kasus virus korona terus meningkat di Eropa, Brasil, dan India, mendorong Organisasi Kesehatan Dunia untuk memohon pembatasan lebih lanjut dan tidak dibuka kembali. Jerman bersiap untuk memperpanjang pengunciannya di tengah krisis politik. Kanselir Jerman Angela Merkel terpecah karena memilih kandidat untuk pemilihan umum September.

Dari Inggris dilaporkan bahwa Produk Domestik Bruto Inggris meleset dari perkiraan dengan 0,4% pada Februari, di bawah 0,5% yang diproyeksikan. Di sisi lain, negara ini sedang maju ke arah vaksinasi di bawah 50-an, memperluas kampanye imunisasi.

Suku bunga kembali ke panggung pusat pasar setelah China melaporkan peningkatan tahunan sebesar 30,6% dalam ekspornya di bulan Maret, di bawah ekspektasi. Data tersebut dipengaruhi oleh penurunan substansial pada Maret tahun lalu.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Minyak Masih Miliki Ruang Harga Naik Tahun Ini

JAVAFX - Manajer keuangan semakin yakin bahwa harga minyak memiliki ruang untuk naik tahun ini, berkat ekspektasi pemulihan ekonomi yang kuat dan meningkatnya permintaan...

Harga Emas Menguat, Data NFP Hambat Kenaikan Suku Bunga

Emas perlahan menguat pada hari Senin dan diperdagangkan di dekat level puncak tiga bulan yang dicapai minggu lalu. Kenaikan emas ini menyusul hasil yang mengecewakan pada data pekerjaan AS dan mendukung harapan bahwa suku bunga masih akan rendah untuk beberapa waktu.

Dolar AS Melemah, Emas Siap Lakukan Sprint Ke 1900

JAVAFX - Laju kenaikan lanjutan Emas kini mengincar harga $1900 per troy ons karena pantulan dolar AS memudar setelah data NFP yang dirilis pada...

Pertemuan BoE Hari Ini Jadi Fokus Pasar Sebelum NFP

Pengumuman kebijakan bank sentral Inggris (Bank of Englans) hari Kamis merupakan focus utama pasar selain laporan data tenaga kerja yang akan dirilis hari Jumat....

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502