Harga Emas Masih Hadapi Tekanan

JAVAFX – Harga emas masih hadapi tekanan pada perdagangan siang hingga sore hari ini di mana sisi jual emas bisa muncul dengan rasa optimis pasar membangkitkan aksi profit taking sesaatnya pasca melihat dari hasil pertemuan tingkat tinggi antara Uni Eropa dengan Trump di Washington pekan ini.

Sisi jual emas untuk sementara mulai muncul lagi di siang ini, meski sempat beberapa malam lalu Presiden Trump sempat berkeluh kesah ke publik bagaimana kesalnya Trump melihat suku bunga the Fed terus naik sehingga membuat dolar AS terus menguat dan bisa membuat defisit perdagangannya melebar dan negara lain yang menikmatinya. Trump juga kesal karena China dan Uni Eropa telah memanipulasi pelemahan mata uangnya serta menahan kenaikan suku bunganya sehingga dolar AS terus menguat selama ini.

Rupanya sinyal Trump tersebut cukup besar dan berpengaruh kuat ke harga emas, terbukti harga emas sempat memunculkan sisi belinya lagi dari harga yang tertekan semenjak testimoni Powell pekan lalu. Ketua the Fed yang telah memberikan testimoninya kepada parlemen AS telah menyatakan bahwa pasar ingin tahu perkembangan lebih lanjut dari rencana kerja the Fed.

Faktor optimis Powell memang sempat terlontar pada pernyataannya, di mana perekonomian AS makin solid meskipun masalah perang tarif akan menghadangnya, telah sempat membuat harga emas berada di level rendah sejak akhir 2016 lalu. Kondisi tenaga kerja AS sedang ketat dan tingkat inflasi sedang berada di atas target bank sentral, sehingga ruang kenaikan suku bunga the Fed memang masih dibutuhkan ekonomi AS di masa mendatang. Apalagi bank sentral Uni Eropa semalam juga menunda perubahan suku bunganya hingga tahun depan, seakan menambah kekuatan bagi dolar AS.

Namun siang ini sisi jual emas masih terjadi dan tidak terelakkan kejadiannya, ini semua investor sedang menantikan akan rilisnya data pertumbuhan AS di nanti malam yang akan ada rilis dengan perkiraan akan ada sisi pertumbuhan sehingga ada upaya pendorong lebih kuat kepada kenaikan suku bunga the Fed.

Hal ini membuat harga emas kontrak Agustus di bursa berjangka New York Mercantile Exchange divisi Comex ditutup melemah $2,60 atau 0,21 di level $1232,70 per troy ounce. Dan harga perak juga bergerak negatif pada siang ini, sebagai bentuk aksi short-sell kembali alias mengambil aksi jual lanjutan pasca pelemahannya di perdagangan sebelumnya.

Sebelumnya, seperti kita ketahui bahwa beberapa waktu lalu harga emas seringkali diakhiri dengan kondisi yang melemah, sebagai dampak dari memanasnya perang dagang dan akan naiknya suku bunga AS. Pemerintah AS telah memberikan tarif bea masuk terhadap barang asal China, yang merupakan ancaman lanjutan dari Presiden Trump terhadap China yang belum memperbaiki sistem perdagangannya dengan AS sehingga membuat AS merasa dirugikan olehnya.

Masalah perang dagang juga telah membuat inflasi di dunia meningkat. Situasi perang dagang yang memanas, memang kadang kala menguntungkan sisi jual emas di mana dengan kenaikan tarif maka harga barang akan naik pula, dan itu artinya inflasi AS akan naik. Sejalan dengan keinginan the Fed yang senang menaikkan suku bunganya, maka naiknya inflasi justru akan sangat mendukung fokus kerja the Fed tersebut, yaitu naiknya suku bunga. Mendengar suku bunga naik maka harga emas akan terkoreksi atau terkontraksi.

(Sumber: Analis JAVAFX)
Author : Adhi Gunadhi

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden: AS akan dukung rencana global perangi COVID-19

Amerika Serikat (AS) akan mendukung rencana global untuk memerangi COVID-19 dan memberikan vaksin ke negara-negara miskin sebagai bagian dari strategi nasional, ujar Presiden Joe...

Moon Jae-in minta Biden lanjutkan pembicaraan AS-Korea Utara

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan bahwa presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden harus mengadakan pembicaraan dengan Korea Utara untuk membangun kemajuan yang...

AS belum putuskan untuk kembali bergabung ke kesepakatan nuklir Iran

Amerika Serikat belum memutuskan tentang apakah akan bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir Iran yang ditinggalkan oleh Presiden AS Donald Trump, kata dua calon keamanan...

Pasar Kehilangan Daya Genjotnya Akibat Data Ekonomi yang Tidak Memuaskan

JAVAFX - Sejumlah data ekonomi yang dirilis pada pekan lalu, tidak banyak menyenangkan pelaku pasar. Alhasil, pasar kehilangan daya genjotnya untuk melakukan kenaikan lebih...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502