Harga emas melonjak 10,8 dolar, dipicu saham AS jatuh-konflik Ukraina

Harga emas mencapai level tertinggi lebih dari dua bulan pada penutupan Selasa (Rabu pagi WIB), terangkat kekhawatiran geopolitik atas Ukraina yang mendorong investor menuju aset safe haven, serta penurunan tajam di pasar saham AS menjelang pertemuan Federal Reserve (Fed) yang dapat memberikan tentang rencana pengetatan kebijakan moneternya.

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Exchange, melonjak 10,8 dolar AS atau 0,59 persen, menjadi ditutup pada 1.852,50 dolar AS per ounce.

Di pasar spot, harga emas juga naik 0,50 persen menjadi diperdagangkan di 1.852,03 dolar AS per ounce pada pukul 19.03 GMT.

Sehari sebelumnya Senin (24/1/2022), harga emas berjangka terdongkrak 9,9 dolar AS atau 0,54 persen menjadi 1.841,70 dolar AS, setelah jatuh 10,8 dolar AS atau 0,59 persen menjadi 1.831,80 dolar AS pada Jumat (21/1/2022), dan terkikis 0,6 dolar AS atau 0,03 persen menjadi 1.842,60 dolar AS pada Kamis (20/1/2022).

“Ketegangan Ukraina tidak diragukan lagi telah membantu emas selama dua sesi terakhir, tetapi saya yakin pendorong sebenarnya adalah rencana Fed untuk segera memulai kenaikan suku bunga,” kata Brien Lundin, editor Gold Newsletter, menunjukkan bahwa kenaikan pertama dalam siklus pengetatan secara historis memicu reli emas.

“Itu mungkin tampak kontra-intuitif, tetapi catatan dengan jelas menunjukkan polanya,” katanya, kemungkinan karena “pedagang menjual emas untuk mengantisipasi kenaikan suku bunga, dan setelah membeli di rumor, mereka menjual di berita.” Rusia mengatakan sedang mengamati dengan sangat prihatin setelah Amerika Serikat menempatkan 8.500 tentara dalam siaga untuk siap dikerahkan jika terjadi eskalasi, sementara Inggris mendesak sekutu Eropanya untuk menyiapkan sanksi jika Rusia menginvasi Ukraina.

Emas bertindak seperti “pelarian ke perdagangan yang aman” dalam skenario menunggu dan memantau sampai setelah pengumuman Fed besok, kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Investor menunggu isyarat tentang seberapa agresif The Fed untuk sisa tahun ini dan apakah itu akan memberi sinyal lebih banyak kenaikan untuk mengatasi inflasi, Haberkorn menambahkan.

The Fed diperkirakan akan menunjukkan rencananya untuk menaikkan suku bunga pada Maret dan menawarkan wawasan tentang seberapa hawkish yang akan terjadi.

Meskipun emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan risiko geopolitik, kenaikan suku bunga akan meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Emas juga tampaknya melepaskan tekanan dari arus masuk ke mata uang safe-haven dolar saingannya yang telah menyentuh tertinggi dua minggu.

“Meskipun Fed kemungkinan akan mengumumkan dimulainya siklus kenaikan suku bunga AS minggu ini, emas terus bertahan dengan baik.

Dukungan untuk logam kuning berasal dari inflasi yang tinggi dan peningkatan volatilitas pasar,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

“Kecuali jika Fed mengejutkan dengan pernyataan yang lebih hawkish, emas (bisa) tetap didukung,” kata Staunovo, menambahkan bahwa secara historis, emas mengungguli ekuitas ketika volatilitas pasar meningkat.

Harga emas juga mendapatkan dukungan tambahan karena Dana Moneter Internasional (IMF) merilis Prospek Ekonomi Dunia pada Selasa (25/1/2022), dengan menurunkan perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global.

Harga logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret naik 9,6 sen atau 0,4 persen, menjadi ditutup pada 23,896 dolar AS per ounce.

Platinum untuk pengiriman April naik 5,2 dolar AS atau 0,51 persen, menjadi ditutup pada 1.025,5 dolar AS per ounce.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.