Harga Emas Naik Setelah FED Tahan Suku Bunga

JAVAFX – Harga emas naik pada Rabu (11/12/2019). Kenaikan harga didukung oleh ketidakpastian tentang kebijakan perdagangan internasional dan semakin menguat dalam perdagangan elektronik setelah Federal Reserve memutuskan untuk menahan suku bunga acuannya.

Seperti yang diharapkan oleh pasar sebelumnya, akhirnya The FED memutuskan meninggalkan suku bunga acuan pada kisaran 1,5% – 1,75%. Keputusan yang disampaikan paska penutupan perdagangan di bursa berjangka ini membuat harga emas naik hingga ke $ 1,477.50, dan berakhir dengan catatan kenaikan sebesar $ 6,90, atau 0,5%, menjadi $ 1,475 per troy ons.

Gold Trading

Perkembangan perundingan A.S. – China merupakan katalis penting untuk perdagangan logam mulia. Berita mengenai isu ini mampu menjaga perdagangan emas dalam kisaran antara $ 1.470 – $ 1.500 selama beberapa minggu terakhir. Adanya keyakinan bahwa kesepakatan perdagangan dapat dicapai sebagai tenggat waktu hari Minggu untuk peningkatan lebih lanjut dalam bea masuk Cina, telah membantu memberikan tekanan pada emas.

Selanjutnya, para investor akan kembali mengamati dengan cermat konferensi pers bank sentral selanjutnya guna melihat petunjuk tentang prospek kebijakan moneter. Tidak ada “kejutan” dalam keputusan Komite Pasar Terbuka Federal untuk mempertahankan suku bunga tetap konsisten hingga tahun 2020, Jeff Wright, wakil presiden eksekutif GoldMining Inc., mengatakan kepada MarketWatch. “Pernyataan FOMC hampir sama dengan panduan sebelumnya.”

Dot-plot FOMC, merupakan “alat “  untuk menunjukkan stabilitas tarif hingga 2020 dengan data saat ini menunjukkan potensi untuk menaikkan tarif pada 2021,” katanya. “Meskipun ini bisa mengecewakan pasar emas dan investor; itu hanya berdasarkan data hingga hari ini. Meskipun bukan pernyataan dovish, tidak hawkish juga hanya mengakui tingkat tidak tetap di satu level selamanya. ”

“Kinerja jangka pendek Emas diperkirakan akan tetap ditekan, selama gejolak dalam ketegangan perdagangan global tetap tidak mungkin dan investor terus mengharapkan kesepakatan perdagangan AS-China,” Han Tan, analis pasar di FXTM, mengatakan kepada MarketWatch. “Namun, investor berpengalaman hanya akan terlalu menyadari fakta bahwa situasinya tetap lancar dan tidak dapat diprediksi, dengan bulls emas bersiap untuk mendorong harga lebih tinggi pada tanda-tanda masalah dari negosiasi AS-China.”

Sementara penasihat Gedung Putih Larry Kudlow dan Peter Navarro keduanya mengindikasikan bahwa tarif yang dijadwalkan untuk memukul barang China pada 15 Desember “masih di atas meja,” menyusul laporan dari Wall Street Journal yang mengatakan kedua belah pihak bersiap-siap untuk menunda tarif peningkatan barang China pada hari Minggu, yang akan dibaca sebagai eskalasi ketegangan.

Selain itu, pemilihan umum Inggris dijadwalkan hari Kamis, yang dapat membantu menentukan jalan keluar Inggris dari Uni Eropa, tetapi margin yang menyempit dalam jajak pendapat baru-baru ini untuk Perdana Menteri Boris Johnson dan Partai Konservatifnya telah menyuntikkan keraguan ke dalam hasil.

“Untuk saat ini, penyempitan jajak pendapat pemilu Inggris memunculkan ketidakpastian Brexit dan mempertahankan tawaran kecil di bawah emas,” tulis Stephen Innes, kepala strategi pasar Asia di AxiTrader, dalam catatan penelitian hariannya. (WK)