Harga Emas Pulih Dan Mentargetkan Kenaikan Ke 1810 Minggu Ini

JAVAFX – Pada perdagangan hingga akhir pekan, tercatat bahwa harga emas menutup tiga hari terakhir perdagangan di minggu lalu dalam wilayah positif. Harga membentur resistensi jangka pendek yang terletak di $1.790. Pasar menantikan rilisan risalah FOMC The Federal Reserve bulan Juni yang akan di terbitkan pada hari Rabu besok.

Menyusul fase konsolidasi pada minggu sebelumnya, emas relatif tenang pada awal perdagangan hari Senin tetapi berada di bawah tekanan bearish baru pada hari Selasa. Namun, setelah merosot ke level terendah sejak pertengahan April di $1.750, Emas berhasil melakukan rebound yang menentukan dan naik hampir 1% dalam rentang dua hari.

Meski kurangnya pendorong fundamental di balik penguatan harga emas, hal ini justru menunjukkan bahwa rebound kemungkinan dipicu oleh arus akhir kuartal, seiring dengan melemahnya Dolar AS yang meluas sehingga membuat logam mulia bisa memperpanjang pemulihannya pada hari Jumat. Namun demikian, emas akhirnya menutup minggu sedikit berubah sedikit di atas $1.780.

Dengan tidak adanya rilis data ekonomi makro tingkat tinggi di paruh pertama minggu ini, komentar pejabat Fed yang hawkish membantu greenback tetap tangguh terhadap rival utamanya. Direktur Fed wilayah Richmond Thomas Barkin berpendapat bahwa inflasi telah mencapai kemajuan substansial lebih lanjut dan menambahkan bahwa mereka dapat mulai mengurangi segera setelah mereka melihat kemajuan yang sama pada pekerjaan. Wakil Gubernur Federal Reserve Randal Quarles mengatakan bahwa The Fed sangat berhati-hati bahwa mereka bisa salah pada tekanan inflasi yang bersifat sementara.

Selain itu, Direktur Fed wilayah Dallas Robert Kaplan menegaskan bahwa dia akan lebih memilih untuk mulai mengurangi pembelian aset sebelum akhir tahun. Hal yang sama juga disampaikan oleh Direktur Fed wilayah Philadelphia Harker mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa dia mendukung Fed mulai menarik kembali pembelian obligasi akhir tahun ini.

Pada hari Rabu, data bulanan yang diterbitkan oleh Automatic Data Processing (ADP) Research Institute mengungkapkan bahwa pekerjaan sektor swasta di AS meningkat sebesar 692.000 pada bulan Juni, mengalahkan ekspektasi pasar sebesar 600.000. Institute for Supply Management (ISM) mengumumkan pada hari Kamis bahwa IMP Manufaktur sedikit lebih rendah menjadi 60,6 pada bulan Juni dari 61,2. Namun, komponen Indeks Harga yang Dibayar dari laporan PMI mencapai level tertinggi baru sepanjang masa di 92,1, mengingatkan investor akan fakta bahwa tekanan harga yang mendasari terus meningkat. Selain itu, Klaim Pengangguran Awal untuk pekan yang berakhir 26 Juni tiba di level terendah sejak awal pandemi virus corona di 364.000.

Mengikuti data ini, Indeks Dolar AS, yang melacak kinerja Dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang utama, naik ke level terkuatnya dalam hampir tiga bulan.

Akhirnya, Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan pada hari Jumat bahwa Nonfarm Payrolls di AS naik sebesar 850.000 pada bulan Juni, melampaui perkiraan analis sebesar 700.000. Pada catatan negatif, Tingkat Pengangguran naik tipis menjadi 5,9% sementara Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja tetap tidak berubah di 61,6%. Dolar AS berjuang untuk mempertahankan kekuatannya setelah laporan pekerjaan dan membantu Emas membukukan kenaikan harian yang moderat.

Dalam sepekan mendatang, tidak akan ada rilis data pada hari Senin yang berpotensi berdampak pada penilaian pasar Dolar AS dan Emas. Hal ini kemungkinan akan membuat gerap perdagangan secara fluktuasi di antara level teknis pada awal minggu.

Pada hari Selasa, data IMP Layanan ISM akan dilihat untuk bisa menjadi sumber dorongan baru. Investor cenderung mengabaikan angka utama kecuali ada perbedaan besar dari konsensus pasar 62,3. Indeks Harga yang Dibayar, sekali lagi, akan menjadi tokoh kunci yang harus diperhatikan. Angka yang lebih kuat dari perkiraan dapat memungkinkan greenback untuk terus mengumpulkan kekuatan.

Pada hari Rabu, FOMC akan merilis risalah pertemuan Juni, di mana pembuat kebijakan telah membuat perubahan hawkish dalam prospek kebijakan. Kecuali publikasi ini menawarkan kejutan dovish, Dolar AS harus dapat mempertahankan pijakannya yang kuat dan membatasi penguatan kembali Emas.

Hingga akhir pekan, harga emas gagal untuk menutup perdagangan di atas rata-rat apergerakan harga dalam 100 hari. Ini menunjukkan bahwa aki para penjual masih terus mempertahankan resistensi utama tersebut. Secara rekltif, harga masih tetap lemah untuk bisa menguat tajam. Ini mengkonfirmasi pandangan bahwa emas belum mengumpulkan cukup momentum untuk membalikkan arah perdagangannya.

Meskipun demikian, jika penutupan harian mampu menembus di atas $1.790 dapat membuka pintu untuk kenaikan tambahan menuju $1.800 sebagai level psikologis, menjelang target kenaikan selanjutnya di $1.815 Sebaliknya, koreksi yang terjadi akan terkonfirmasi jika harga emas tertahan dibawah $1.770 dengan target turun ke $1.750 hingga $1.735. Pandagan umum bahwa harga emas menunjukkan fase konsolidasi minggu depan dimana ada ekspektasi bullish dan bearish. Namun, pandangan satu bulan menunjukkan pemulihan dengan target rata-rata $1.810.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.