Harga Emas Saat Ini Terlalu Murah, Semestinya Sudah $1900

JAVAFX – Federal Reserve berada di puncak pergeseran kebijakan moneternya, tetapi itu tidak akan cukup untuk menghentikan tekanan inflasi yang meningkat, dan hanya masalah waktu sebelum investor kembali ke emas untuk melindungi kekayaan mereka. Ketika Federal Reserve memulai pertemuan kebijakan moneter dua hari, ekspektasi tumbuh bahwa bank sentral akan mengurangi pembelian obligasi bulanannya. Pada saat yang sama, pasar memperkirakan kenaikan suku bunga pada awal Juni.

Namun, sejauh apa yang bisa dilakukan oleh Federal Reserve terserbut, mereka nampaknya tidak akan bisa menghentikan kenaikan inflasi. Kebijakan moneter bisa dibuat lebih ketat, namun tidak akan menyelesaikan masalah backlog di Pelabuhan; itu tidak akan membawa microchip baru kembali online. Apa yang mereka akan lakukan hanyalah menciptakan rintangan baru untuk menumbuhkan cap-ex ketika itu benar-benar dibutuhkan. Kebijakan Federal Reserve tidak dapat memperbaiki masalah sisi penawaran.

Setidaknya, akan ada risiko utama dalam kenaikan inflasi yang menyebabkan stagflasi karena konsumsi global turun. Tempat paling manis untuk emas adalah stagflasi karena Anda memiliki inflasi yang lebih tinggi dan dolar AS yang lebih rendah. Saat ini, investor tidak cukup yakin bahwa stagflasi adalah skenario yang terjadi ke depan tetapi dapat dengan cepat berubah. Anda tentu tidak dapat menghilangkan stagflasi dari kemungkinan.

Diharapkan hanya masalah waktu sebelum harga emas saat ini menarik investor mencari perlindungan dan nilai. Jika melihat di mana imbal hasil riil saat ini, sepertinya harga emas seharusnya mendekati $1.900 daripada berkutat di $1.800 per troy ons. Ini berarti bahwa harga emas saat ini terlihat murah sekali. Sampai pemerintah AS menemukan cara untuk menyingkirkan utang $28 triliun dan $8 triliun di neraca Fed, aksi menjual emas bukan menjadi pilihan.

Federal Reserve tidak hanya tidak dapat menyelesaikan inflasi yang didorong oleh krisis pasokan global yang sedang berlangsung. Meningkatnya permintaan untuk bahan baku akan menjaga inflasi tetap tinggi untuk waktu yang lama. Ini menjadi kabar baik buat Emas.

Harga emas memiliki peluang untuk kembali ke $ 1.900 per troy ons pada tahun 2022. Namun, logam mulia akan terjebak di antara inflasi yang lebih tinggi dan suku bunga riil yang lebih tinggi, demikian menurut analis dari Bank of America. Dalam laporan ekonomi global terbaru, mereka menyatakan bahwa kebijakan moneter Federal Reserve tetap menjadi ancaman terbesar bagi logam mulia.

“Bank-bank sentral bergerak lebih dekat ke normalisasi kebijakan, dengan ekonomi AS memimpin. Kenaikan suku bunga riil dan USD yang kuat tetap menjadi hambatan utama bagi logam kuning,” kata mereka dalam laporan tersebut. “Melonjaknya harga minyak juga menambah volatilitas makro, tetapi inflasi sebagian besar dianggap sebagai sementara. Dan pengetatan kesenjangan output harus mendorong bank sentral menuju normalisasi tingkat kebijakan.”

Meskipun Bank of America melihat potensi harga emas yang lebih tinggi tahun depan, keuntungan bisa terbatas. Analis pasar cukup agresif dengan ekspektasi suku bunga mereka. Bank mengatakan pihaknya melihat Federal Reserve menaikkan suku bunga lima kali, dengan kenaikan suku bunga pertama terjadi pada kuartal keempat 2022.

“Kami melihat risiko di sekitar perkiraan kami untuk sisi yang tinggi. Suku bunga bisa bergerak lebih tinggi jika prospek covid membaik, mendukung ekspektasi pertumbuhan, jika inflasi tetap lebih persisten dari yang diharapkan, dan jika lapangan kerja pulih dengan cepat dalam waktu dekat. Meningkatnya kekhawatiran atas inflasi yang tinggi menjadi lebih langgeng, berpotensi didorong oleh ketidaksesuaian penawaran/permintaan yang berkelanjutan juga dapat mendorong titik impas inflasi dan tingkat nominal yang lebih tinggi,” kata para analis.

Sejauh ini diperkirakan bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada Juni 2022, dimana suku bunga acuan akan naik antara 0,75% dan 1,00% pada Februari 2023.

Analis Bank of America menambahkan bahwa data ekonomi akan menentukan lintasan suku bunga.

“Data selama beberapa bulan ke depan akan sangat penting bagi The Fed. Jika kita melihat tanda-tanda kelegaan di sisi penawaran, itu akan membuat Fed nyaman untuk terus memandu bahwa akhir tapering tidak berarti dimulainya kenaikan dan kenaikan itu tidak mungkin sampai akhir tahun depan. Tetapi The Fed perlu menaikkan lebih awal jika kendala sisi penawaran dan inflasi yang meningkat terus berlanjut, inflasi upah meningkat dan ekspektasi inflasi terus meningkat,” kata para analis.

Meskipun Federal Reserve diperkirakan akan memimpin bank sentral dalam kenaikan suku bunga, Bank of America melihat lingkungan tingkat netral yang lebih rendah ke depan.

The Fed kemungkinan akan terbatas pada seberapa tinggi mereka dapat menaikkan suku bunga karena hambatan inflasi struktural (teknologi, demografi, globalisasi) & pertumbuhan yang akan melambat secara signifikan di tahun-tahun mendatang. Jumlah utang yang lebih tinggi yang dikeluarkan sejak pandemi berisiko tingkat suku bunga. tingkat yang dapat ditoleransi ekonomi sebelum melambat; ini menunjukkan tingkat suku bunga netral yang relatif rendah kemungkinan antara 1,75% -2% untuk 10 tahun UST,” kata para analis.

Tingkat netral yang ditetapkan sebesar 2% juga merupakan anugrah tabungan jangka panjang emas, menurut para analis.

“Ahli strategi suku bunga kami mencatat bahwa suku bunga 10 tahun di atas 2% akan meningkatkan kekhawatiran atas keberlanjutan utang; pasar ekuitas mungkin juga berada di bawah tekanan pada tingkat itu. Ini berarti bahwa suku bunga riil kemungkinan akan tetap negatif di masa depan,” kata para analis. “Secara keseluruhan, sementara emas mungkin menemukan dukungan, kami pada akhirnya percaya angin sakal bertahan dan sisi atas mungkin terbatas dalam waktu dekat.”

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.